spot_img
Rabu, Juli 17, 2024
spot_img

Perdagangan Nol, Ekonomi Israel Terjerumus ke Dalam Resesi Cuma dalam Dua Pekan

KNews.id – Para ekonom Israel melaporkan terjadi resesi besar ekonomi negaranya akibat perang yang sedang berlangsung melawan faksi-faksi perlawanan Palestina yang dipimpin Hamas.

Surat kabar bisnis harian Israel, The Marker, menyebut, Israel yang selama dua minggu perang membombardir Gaza atas alasan memberangus Hamas serta bersiap melakukan invasi darat besar-besaran masuk Gaza, tercatat tak memiliki neraca perdagangan apaapun alias nol selama dua pekan ini.

- Advertisement -

“Israel telah memasuki perang dan berada dalam resesi. Perdagangan saat ini nol,” tulis laporan The Marker.

Perekonomian Israel terpukul parah akibat Operasi Banjir Al-Aqsa, dengan kerugian sebesar 3 miliar dolar AS, hanya pada hari pertama perang. Keadaan ini, menurut beberapa ekonom, lebih buruk dibandingkan saat Israel berperang melawan Hizbullah pada tahun 2006.

Laporan The Marker juga menyebut, jelang berakhirnya pekan kedua pasca-meletusnya perang, hampir tidak ada perdagangan di Israel.

“Banyak (investir dan pebisnis) yang mencoba untuk tetap tenang, (namun) takut akan masa depan. Dan mereka masih belum tahu siapa yang akan memberikan kompensasi dan kapan?” tulis harian itu.

- Advertisement -

Peringkat Ekonomi Merosot

Perusahaan analisis risiko ekonomi AS, Moody’s, dilaporkan mengangguhkan peringkat A1 buat Israel. Sebagai informasi, lembaga analis itu memberikan A1 sebagai peringkat tinggi sebagai tinjauan bagi para investor.

Pengangguhan peringkat A1 bagi Israel ini, menurut Moody’s mengingat krisis yang terjadi di berbagai sektor saat ini di Israel. Lembaga lain, Fitch Ratings juga meninjau secara negatif status ekonomi Israel dengan menempatkan skor kredit mereka pada posisi negatif awal pekan ini.

“Meskipun ini bukan kasus mendasar, peningkatan skala besar seperti itu, selain korban jiwa, dapat mengakibatkan tambahan belanja militer yang signifikan, kehancuran infrastruktur, perubahan berkelanjutan dalam sentimen konsumen dan investasi dan dengan demikian menyebabkan kemerosotan besar dalam metrik kredit Israel,” tulis laporan Fitch Ratings dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada perang atau krisis ekonomi global sebelumnya yang menurunkan peringkat Israel oleh perusahaan pemeringkat ekonomi besar mana pun. Penurunan peringkat ini dapat membuat perdagangan di masa depan menjadi lebih sulit bagi Israel.

Suku bunga saat ini berada pada titik tertinggi sejak perang tahun 2006 dengan Lebanon. Menurut laporan Bloomberg, syikal adalah salah satu mata uang dengan kinerja terburuk di dunia bulan ini meskipun ada paket tindakan darurat senilai 45 miliar dolar AS.

Dua hari setelah dimulainya perang saat ini, pada 9 Oktober, Bank Israel menjual cadangan devisa sebesar 30 miliar dola AS dalam upaya untuk mencegah mata uang tersebut jatuh lebih jauh di bawah dolar.

Meningkatnya kemerosotan ekonomi ini merupakan pukulan tambahan terhadap perekonomian Israel yang sudah mengalami kemunduran karena situasi global bahkan sebelum perang melawan Hamas pecah.  (Zs/Trbn)

 

 

 

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini