spot_img
Jumat, Juli 19, 2024
spot_img

Tahun Ini, BRI Menargetkan Recovery Hapus Buku Rp7 T

KNews.id- Jumlah hapus buku kredit atau write-off mayoritas bank besar hingga kuartal ketiga 2021 meningkat dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Hapus buku dilakukan terhadap kredit yang memang telah mengalami penurunan nilai.

Namun, pemulihan atas kredit-kredit yang sudah dihapusbukukan meningkat sehingga menekan kerugian. Pendapatan mereka dari recovery atau pemulihan lewat penjualan agunan aset meningkat cukup baik.

- Advertisement -

PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) misalnya mencatatkan write-off Rp 10,3 triliun pada sembilan bulan pertama tahun ini dimana pemulihannya mencapai Rp 6,5 triliun atau tingkat recovery-nya 63,2%. Pemulihan ini naik 17% dari kuartal ketiga 2020 hanya tercatat Rp 8,8 triliun dengan recovery Rp 5 triliun atau 55,7%.

Agus Sudiarto, Direktur Managemen Resiko BRI mengatakan, hapus buku pada kuartal ketiga terbesar berasal dari segmen mikro dan kecil sejalan dengan portofolio kredit BRI. Hingga akhir tahun, BRI memperkirakan kredit buku masih akan akan naik.

“Namun, kenaikannya masih dalam tahap wajar sesuai kebutuhan dan sesuai dengan anggaran yang ditetapkan,” kata Agus kepada Kontan.

BRI akan terus berupaya mendorong recovery hingga bisa mencapai Rp 7 triliun sampai akhir tahun. Agus bilang, kenaikan penerimaan dari pemulihan hapus buku sejalan dengan upaya optimalisasi peningkatan recovery atau ekstrakomtabel yang lebih masif dari seluruh unit  kerja di BRI dibandingkan tahun sebelumnya.

- Advertisement -

Untuk mendorong recovery, kata Agus, BRI melakukan penguatan SDM, khususnya RM yang menangani secara khusus NPL dan juga kredit yg telah dihapus buku, mengoptimalkan penagihan melalui media online maupun via surat tagihan di tengah keterbatasan untuk penagihan secara langsung saat ini, dan mengupayakan pendapatan klaim asuransi atas kredit bermasalah.

BRI juga terus mengoptimalkan gugatan sederhana dalam meningkatkan recovery hapus buku untuk pinjaman bermasalah sampai Rp 500 juta dan memperkuat sistem monitoring dan penunjang recovery.

Sementara untuk kredit segmen wholesale, BRI juga mencari investor strategis ataupun finansial dalam rangka penyelesaian kredit atau bagian dari skema restrukturisasi, kerjasama penyelesaian kredit dengan pihak ketiga, menawarkan program penyelesaian bertahap dengan beberapa keringanan diluar piutang pokok bagi nasabah yang kooperatif dan memfasilitasi nasabah dengan business partner potensial. (Ade/kntn)

Berita Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini