spot_img
Sabtu, Juni 22, 2024
spot_img

Demo Seperti “RI-98” Menggema di Seluruh Dunia, dari AS-Eropa hingga Asia

 

KNews.id – Protes mahasiswa terus memenuhi jalan dan kampus-kampus dunia. Bahkan, gelombang unjuk rasa para akademisi pun tersebar hingga negara-negara maju seperti Amerika Serikat (AS), Australia, Eropa, hingga Asia.

- Advertisement -

Seluruh mahasiswa yang berdemo terus mendorong solidaritas terhadap warga Palestina yang dikepung dan diserbu Israel di Gaza. Mereka meminta agar pemerintah dunia mengambil tindakan untuk menekan Israel agar berhenti menyerbu Gaza, yang saat ini telah menewaskan 40 ribu warga sipil.

Secara rinci, hampir seluruh mahasiswa terus meneriakkan gerakan agar perguruan tinggi melakukan divestasi dari perusahaan yang mendukung Israel. Mereka meyakini perusahaan-perusahaan itu mendukung dan mendanai serangan Tel Aviv di Gaza.

- Advertisement -

Berikut beberapa aksi unjuk rasa bela Palestina digelar di seluruh dunia.

1. Amerika Serikat (AS)

AS terus menghadapi gelombang unjuk rasa mahasiswa pro-Palestina. Jumlah mahasiswa yang ditangkap kini telah mencapai sekitar 2.000 orang.

Laporan Associated Press (AP) menyebut penangkapan telah terjadi di 35 kampus sejak protes dimulai di Universitas Columbia pada 17 April lalu. Diketahui, kampus itu terus menjadi sorotan unjuk rasa setelah sebagian siswa berhasil menduduki sebuah gedung di perguruan tinggi itu.

- Advertisement -

Aksi kemudian terus berlanjut di kampus lainnya seperti University of Utah, University of Texas, Yale, MIT, dan Harvard. Polisi pun telah diturunkan untuk memaksa para mahasiswa mengakhiri aksinya, dengan beberapa berakhir dengan kekerasan.

Atas kondisi ini, Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) mengkritik penggunaan pasukan polisi untuk membungkam perbedaan pendapat. Lembaga itu mengatakan bahwa hal itu merusak kebebasan akademis.

“Begitu juga dengan pencemaran nama baik dan membahayakan mahasiswa Yahudi, Muslim dan Palestina… yang didasarkan pada komentar-komentar yang menghasut dan mencurigakan yang dibuat oleh beberapa orang tak dikenal dan bertopeng di luar kampus,” Afaf Nasher, direktur eksekutif CAIR di New York, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden memecah kebisuannya mengenai demonstrasi pada hari Kamis setelah penggerebekan UCLA, dengan mengatakan bahwa orang Amerika mempunyai hak untuk melakukan protes tetapi tidak untuk melancarkan kekerasan.

“Penghancuran properti bukanlah protes damai,” katanya di Gedung Putih. “Ini melanggar hukum. Vandalisme, masuk tanpa izin, memecahkan jendela, menutup kampus, memaksa pembatalan kelas dan wisuda – semua ini bukanlah protes damai.”

Biden juga mengatakan ‘ketertiban harus ditegakkan’ untuk menjaga protes di kampus tetap damai. Di sisi lain, Mengamati protes kampus, DPR mengesahkan RUU yang mendefinisikan kritik terhadap Israel sebagai antisemitisme.

2. Australia

Selama beberapa minggu terakhir, kamp protes pro-Palestina telah muncul di setidaknya tujuh universitas di seluruh Australia.

Universitas Queensland (UQ) di Brisbane telah menjadi tempat berkumpulnya kamp-kamp yang dihuni oleh para anggota Students for Palestine UQ. Mereka didirikan sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Palestina yang dikepung Israel di Gaza.

Saat ini, Students for Palestine UQ ingin universitas tersebut mengungkapkan semua kaitan dengan perusahaan dan universitas Israel dan memutuskan hubungan dengan perusahaan senjata.

Selain di UQ, protes juga terjadi di wilayah Sydney. Di Universitas Sydney, sekitar 50 tenda berjejer di area segi empat tempat 100 pengunjuk rasa tidur setiap malam.

Pada tanggal 3 Mei, kelompok-kelompok Yahudi mengadakan protes balasan terhadap apa yang mereka katakan sebagai “tren aktivitas anti semit dan anti-Israel yang mengganggu” di universitas tersebut.

Lebih dari 200 orang, beberapa di antaranya mengenakan bendera Israel dan Australia, berkumpul di kampus Sydney, namun tidak ada pertemuan langsung antara mereka dan kelompok pro-Palestina.

3. Inggris

Protes pro-Palestina telah diadakan di universitas-universitas di seluruh Inggris sejak awal perang Israel di Gaza. Beberapa diantaranya mendirikan perkemahan dalam beberapa hari terakhir.

Di Universitas Newcastle, sebuah perkemahan kecil pro-Palestina telah didirikan di halaman depan gedung perguruan tinggi tersebut, seperti yang ditunjukkan dalam video dan gambar di media sosial.

Akun X “Newcastle Apartheid Off Campus” membagikan gambar perkemahan mereka yang beberapa dihiasi dengan bendera Palestina. Kelompok ini menggambarkan dirinya sebagai koalisi pimpinan mahasiswa yang berjuang untuk mengakhiri kemitraan Universitas Newcastle dengan perusahaan pertahanan yang memasok Israel.

Mahasiswa di kota Leeds, Bristol dan Warwick di Inggris juga mendirikan tenda di luar gedung universitas mereka untuk memprotes perang di Gaza.

Protes kampus di Inggris mendapat kritik dari beberapa kelompok mahasiswa Yahudi di tengah seruan agar universitas lebih serius dalam memberikan perhatian terhadap mahasiswa Yahudi.

4. Prancis

Di Paris, protes pro-Palestina meletus di Universitas Sciences Po dan universitas Sorbonne pada akhir April.

Polisi Prancis mengusir pengunjuk rasa dari Sorbonne, salah satu universitas paling bergengsi di negara itu, dengan video yang viral menunjukkan petugas menyeret dua pengunjuk rasa keluar dari tenda.

Di Sciences Po, salah satu pengunjuk rasa mengatakan seorang mahasiswa memulai mogok makan sebagai protes atas tanggapan universitas terhadap “mahasiswa yang ingin mendukung Palestina.” Video menunjukkan para mahasiswa membawa plakat yang menyerukan diakhirinya “genosida” di Gaza dan boikot terhadap universitas-universitas Israel.

Sciences Po adalah salah satu universitas dengan peringkat paling tinggi di Prancis dan almamater dari banyak presiden termasuk pemimpin petahana Emmanuel Macron. Mereka memiliki hubungan yang kuat dengan Universitas Columbia, yang mahasiswanya juga melancarkan aksi pro-Palestina.

“Kami terinspirasi oleh Columbia, Harvard, Yale, UNC, Vanderbilt,” kata Louise, seorang mahasiswa Sciences Po, kepada CNN.

“Semua universitas ini telah melakukan mobilisasi, namun solidaritas kami tetap pada rakyat Palestina yang pertama dan terutama.”

5. India

Protes telah diadakan di Universitas Jawaharlal Nehru (JNU) yang bergengsi di New Delhi, sebagai solidaritas terhadap mahasiswa yang melakukan protes di Universitas Columbia di AS. Protes tersebut bertepatan dengan rencana kunjungan duta besar AS untuk India Eric Garcetti ke kampus, yang akhirnya ditunda.

“Lokasi JNU tidak boleh menyediakan platform bagi administrasi dan personel yang mewakili negara-negara yang terlibat dalam terorisme dan genosida yang dilakukan oleh Israel,” kata sebuah pernyataan dari serikat mahasiswa JNU pada tanggal 29 April.

JNU, salah satu universitas terkemuka di India, telah berada di garis depan dalam beberapa gerakan protes. Ini termasuk demonstrasi pada tahun 2019 yang menentang undang-undang kontroversial yang menurut para kritikus mendiskriminasi umat Islam.

Selain JNU, dua partai politik mahasiswa di Universitas Jamia Milia Islamia New Delhi juga menyatakan solidaritasnya terhadap pengunjuk rasa pro-Palestina.

“Kami juga mengecam sikap yang diambil oleh pemerintah pimpinan BJP (Partai Bharatiya Janata) dalam mendukung Israel, yang menyimpang dari posisi historis India,” kata pernyataan dari Federasi Mahasiswa India yang berafiliasi dengan Partai Komunis.

6. Kanada

Serupa dengan AS yang merupakan tetangganya, protes terhadap perang Israel di Gaza telah melanda kampus-kampus di Kanada.

Di Universitas McGill di pusat kota Montreal, mahasiswa pengunjuk rasa pro-Palestina mendirikan perkemahan di halaman depan. Mereka menuntut divestasi perguruan tinggi dari perusahaan-perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel.

Universitas telah berusaha untuk membubarkan para pengunjuk rasa, dengan mengatakan bahwa mereka telah meminta bantuan polisi setelah dialog dengan perwakilan mahasiswa gagal mencapai resolusi.

Pada tanggal 2 Mei, hakim Pengadilan Tinggi Quebec menolak permintaan perintah yang akan memaksa para pengunjuk rasa pro-Palestina untuk meninggalkan perkemahan mereka.

“Pengunjuk rasa pro-Palestina juga mendirikan perkemahan di kampus Universitas Toronto di pusat kota dan di Universitas British Columbia di Vancouver,” menurut lembaga penyiaran publik CBC News.

(Zs/cnbc)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini