spot_img
Sabtu, Juli 13, 2024
spot_img

4 Sekutu Israel Hentikan Bantuan untuk Lembaga PBB di Palestina, Kenapa?

KNews.id – Inggris, Australia, Italia, dan Kanada menjadi negara terbaru yang menghentikan sementara pendanaan untuk badan PBB untuk Palestina , UNRWA. Kenapa? Hal ini terjadi setelah badan tersebut mengumumkan pemecatan beberapa stafnya atas tuduhan keterlibatan dalam serangan Hamas 7 Oktober.

UNRWA mengatakan pihaknya telah memerintahkan penyelidikan terhadap informasi yang diberikan oleh Israel. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “terkejut dengan berita ini”.

- Advertisement -

“Inggris terkejut dengan tuduhan bahwa staf UNRWA terlibat dalam serangan tanggal 7 Oktober terhadap Israel, sebuah tindakan terorisme keji yang telah berulang kali dikutuk oleh Pemerintah Inggris,” kata Kementerian Luar Negeri Inggris dalam sebuah pernyataan, dilansir BBC.

“Inggris untuk sementara menghentikan pendanaan UNWRA di masa depan sementara kami meninjau tuduhan terkait ini,” tambahnya. Sebelumnya, Departemen Luar Negeri AS mengumumkan bahwa mereka menangguhkan pendanaan tambahan untuk badan PBB tersebut, dengan mengatakan bahwa pihaknya “sangat terganggu” dengan tuduhan keterlibatan staf PBB dalam serangan tersebut.

UE juga mengatakan bahwa mereka akan menilai langkah lebih lanjut “berdasarkan hasil penyelidikan penuh dan komprehensif”. Kepala UNRWA, Philippe Lazzarini, mengatakan penyelidikan penuh atas tuduhan tersebut sedang dilakukan dan setiap staf yang diketahui terlibat dalam “aksi teror” akan dimintai pertanggungjawaban.

Menteri Luar Negeri Australia, Penny Wong, mengatakan bahwa negaranya akan “terlibat erat dengan UNRWA dalam penyelidikan” dan sedang berkonsultasi dengan mitra internasionalnya.

- Advertisement -

Ms Wong menambahkan: “Australia akan terus mendukung masyarakat Gaza dan berupaya memberikan bantuan kemanusiaan.

Kami mengulangi seruan kami agar warga sipil dilindungi, dan untuk akses kemanusiaan.” Hal ini terjadi hanya beberapa hari setelah Wong mengumumkan peningkatan hampir dua kali lipat dana kemanusiaan yang ditujukan untuk “populasi yang terkena dampak konflik”, “dengan fokus pada perempuan dan anak-anak”, di wilayah pendudukan Palestina.

Dia menjanjikan pendanaan baru sebesar USD21,5 juta, termasuk USD6 juta untuk UNRWA. Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz mengatakan dia bertujuan untuk menghentikan operasi UNRWA di Gaza setelah perang.

Ia mengatakan bahwa ia akan berusaha menggalang dukungan dari AS, Uni Eropa, dan donor-donor besar lainnya kepada badan tersebut. Menteri Urusan Sipil Otoritas Palestina, Hussein Al-Sheikh, mengatakan keputusan beberapa negara untuk menghentikan dukungan terhadap badan penting PBB tersebut “mengandung risiko bantuan politik dan kemanusiaan yang besar”.

Al-Sheikh mendesak para donor Barat untuk segera membatalkan keputusan mereka, dan menambahkan: “Kami memerlukan dukungan maksimal untuk organisasi internasional ini.” Dalam sebuah postingan di Telegram, kantor pers Hamas mengatakan kelompok tersebut mendesak PBB dan organisasi internasional “untuk tidak menyerah pada ancaman dan pemerasan” dari Israel.

Hamas membunuh 1.300 orang, sebagian besar warga sipil, dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap komunitas Israel selatan pada 7 Oktober tahun lalu. 250 orang lainnya disandera. Peristiwa tersebut memicu serangan balasan Israel terhadap Hamas di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 26.000 warga Palestina, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut.

Pada hari Jumat, seorang penasihat perdana menteri Israel mengatakan kepada BBC bahwa serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober melibatkan “orang-orang yang digaji [UNRWA]”.

Mark Regev mengatakan ada informasi yang menunjukkan para guru yang bekerja di sekolah UNRWA “secara terbuka merayakan” serangan 7 Oktober. Dia juga merujuk pada seorang sandera Israel yang, ketika dia dibebaskan, mengatakan bahwa dia telah “ditahan di rumah seseorang yang bekerja untuk UNRWA”.

“Mereka memiliki serikat pekerja yang dikendalikan oleh Hamas dan saya pikir ini saatnya PBB menyelidiki hubungan antara UNRWA dan Hamas,” tambahnya. Amerika Serikat, Jerman dan Uni Eropa merupakan beberapa negara donor terbesar UNRWA. Badan ini memberikan bantuan pendidikan, kesehatan dan kemanusiaan kepada warga Palestina di Gaza, Tepi Barat, Yordania, Suriah dan Lebanon.

Namun, mereka mengatakan mereka kesulitan memberikan bantuan kemanusiaan kepada sekitar 1,7 juta orang – hampir tiga perempat dari populasi – yang kehilangan tempat tinggal akibat pertempuran selama 12 minggu. Sejumlah fasilitas PBB tempat warga Gaza berlindung telah terkena serangan udara Israel. Pada hari Kamis, 12 orang tewas ketika tempat perlindungan PBB di Khan Younis di Gaza selatan diserang.
(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini