spot_img
Minggu, Juli 14, 2024
spot_img

Beda Waktu Puasa Arafah 2024 Indonesia dan Arab Saudi

 Jakarta – Mahkamah Agung Arab Saudi mengumumkan bahwa 1 Dzulhijjah 1445 H jatuh pada Jumat, 7 Juni 2024. Sementara, pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Agama (Kemenag) menetapkan awal Dzulhijjah 1445 H.

Perbedaan awal Dzulhijjah di Arab Saudi dan Indonesia otomatis membuat Hari Raya Idul Adha di dua negara tersebut juga berbeda. Arab Saudi akan merayakan Idul Adha pada Ahad, 16 Juni 2024, sedangkan Idul Adha di Indonesia jatuh pada Senin, 17 Juni 2024.

- Advertisement -
Dengan begitu, hari Arafah Arab Saudi lebih awal dibanding Indonesia. Puasa Arafah di Arab Saudi dilaksanakan pada Sabtu, 15 Juni 2024, sedangkan di Indonesia dilakukan pada Ahad, 16 Juni 2024.

Perbedaan ini menimbulkan pertanyaan dalam melaksanakan puasa Arafah, terkhusus masyarakat Indonesia. Muslim Indonesia ikut waktu puasa Arafah yang mana? Waktu Indonesia atau Arab Saudi?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, simak penjelasan gamblang dari dua ulama kharismatik Indonesia, KH Yahya Zainul Ma’arif alias Buya Yahya dan Ustadz Adi Hidayat atau UAH.

Penjelasan Buya Yahya

Buya Yahya menjelaskan, dalam jumhur ulama selain mazhab Imam Syafi’i terdapat Ittihadul Mathla‘. Ittihadul Mathla’ adalah persatuan tempat melihat hilal tanpa dibatasi oleh perbedaan geografis dan batas daerah kekuasaan.

- Advertisement -

“Maksudnya gini. Kita boleh saja kalau seandainya (puasa) Arafah ngikut yang di Makkah karena Ittihadul Mathla’ bisa saja 1 Dzulhijjah-nya dilihat di Makkah, maka tanggal 9-nya juga mengikuti Makkah, boleh,” kata Buya Yahya dikutip dari tayangan YouTube Al Bahjah TV, Ahad (9/6/2024).

Sementara itu, dalam mazhab Imam Syafi’i dikenal Ikhtilaful Mathali. Artinya, umat Islam berpuasa sesuai tanggal di masing-masing wilayahnya.

“Dua-duanya boleh. Akan tetapi, ketahuilah kaidah besar yang dihadirkan para ulama hukmul hakim yarfa’ul khilaf, negara memutuskan kayak gimana,” jelas Buya Yahya.

Penjelasan UAH
Terkait perbedaan waktu puasa Arafah Indonesia dan Arab Saudi, Ustadz Adi Hidayat atau UAH mengutip hadis riwayat Muslim nomor 1162 dari Abu Qatadah Al-Ansari. Berikut hadisnya.

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ

Artinya: “Puasa hari Arafah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162)

UAH mengatakan, hadis tersebut bukan menggunakan kata ‘shiyam Arafah’ yang artinya puasa Arafah. Arafah itu menunjuk pada momentum orang wukuf.

“Jadi, kalau bahasanya puasa Arafah, maka tidak ada penafsiran. Semua di seluruh negeri ini harus berpuasa bersamaan dengan orang wukuf. Jadi, begitu di Arab Saudi wukuf sekarang, kita ikut puasanya di hari itu. Itu kalau tidak menggunakan (kata) yaum.”

Sementara dalam hadis tersebut menggunakan kata ‘yaum’. UAH mengatakan, yaum disebut dengan huruf yang melekatkan sesuatu pada waktunya, bukan momentumnya.

“Jadi, yaum itu menunjuk pada waktu. Maksudnya apa? Hadis ini ingin menegaskan puasa ini dilakukan bukan mengikuti momentumnya, tapi mengikuti waktunya,” jelas UAH.

Artinya, jika di suatu negara sudah masuk tanggal 9 Dzulhijjah sekalipun tidak sama dengan tempat orang wukuf di Arab Saudi, maka itu sudah harus menunaikan puasanya sesuai waktu negara tersebut.

“Jadi, jatuh puasanya pada tanggalnya, bukan pada momentum wukufnya pada tempat tertentu,” UAH menegaskan lagi.

Dari penjelasan Buya Yahya dan UAH dapat disimpulkan bahwa umat Islam Indonesia terutama yang bermazhab Imam Syafi’i dapat melaksanakan puasa Arafah 9 Dzulhijjah 1445 H sesuai waktu yang ditetapkan pemerintah Indonesia, yakni pada Ahad, 16 Juni 2024.

(Zs/Lptn6)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini