AS-China tak Sadar Sedang Menuju Perang tanpa Pemenang! (II)

ESKALASI KONFLIK YANG TAK TERHINDARKAN

KNews.id- ……Pada 28 Juni 1914, archduke Franz Ferdinand, pewaris kerajaan Austro-Hungaria, terbunuh dalam serangan yang akhirnya menyebabkan Perang Dunia I. Faktanya, perang telah mendidih selama bertahun-tahun. Jejaring pakta dan aliansi kompleks yang mempertahankan perdamaian di Eropa selama beberapa dekade perlahan hancur karena persaingan dan pengabaian. Namun demikian, butuh lebih dari sebulan setelah pembunuhan itu hingga pertempuran benar-benar dimulai. Pada akhirnya, semua eskalasi konflik itu tidak bisa dihindari.

Menurut analisis Francesco Sisci dari Asia Times, bentrokan AS-China saat ini mungkin dihindari atau ditunda lebih lanjut seandainya semua lawan mengakui beberapa kepentingan yang sah dari satu sama lain, tidak seperti dalam Perang Dunia II dan Perang Dingin. Saat itu, perpecahan ideologis yang pahit membuat kompromi yang nyata dan bertahan lama menjadi sangat sulit tercapai.

Lambatnya permusuhan yang bisa dicegah mendorong negara-negara pada akhir Perang Dunia I untuk mendirikan Liga Bangsa-Bangsa, yang kemudian gagal. Pada akhir Perang Dunia II, PBB pun didirikan. Selama beberapa dekade, PBB berfungsi (meskipun tidak sempurna) sebagai ruang kompensasi untuk sejumlah perbedaan besar dan kecil.

Namun, sejak berakhirnya Perang Dingin, PBB gagal melakukan reformasi. Kemudian, ketika dunia secara keseluruhan berubah, organisasi itu tidak lagi mencerminkan kenyataan. Sekarang, dengan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China, tidak ada ruang mitigasi internasional de facto seperti PBB, yang telah berkali-kali meredakan gesekan antara AS dan Uni Soviet.

Oleh karena itu, gerak lambat yang berkelanjutan menuju Perang Dingin II tampaknya tak terhentikan ketika pandemi global menewaskan ratusan ribu dan mungkin jutaan jiwa dalam satu atau dua tahun mendatang, sementara menggerogoti ekonomi dunia.

SIKAP PANIK AS?

Dengan latar belakang ini, Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada 14 Mei mengancam akan memutuskan hubungan diplomatik dengan China. Bahkan, dengan meningkatnya jumlah kematian, situasi pandemi COVID-19 di Amerika cukup kacau.

Trump menganggapnya enteng pada awalnya. Bagaimanapun, bahkan sekarang jawabannya membingungkan. Dia menginginkan ledakan ekonomi agar dapat terpilih kembali pada November, sehingga kurang lebih secara sadar meremehkan wabah penyakit.

Saat ini situasinya secara praktis tidak dapat dipulihkan dari sudut pandang ekonomi. Para ekonom melihat ancaman depresi besar. Oleh karena itu, mungkin mudah untuk jatuh ke dalam godaan untuk menjelekkan China dan mencari kambing hitam karena kemarahan yang dirasakan pemilih Amerika tentang 30 juta pekerjaan yang hilang. Ini bisa mudah dilakukan karena permusuhan dengan China mungkin merupakan satu-satunya masalah yang mendapatkan dukungan bipartisan di Amerika Serikat.

Pilihan China bisa paralel: sama seperti rakyat Amerika Serikat menyalahkan China untuk pandemi, jadi China juga bisa menyalahkan Amerika. Ketegangan dalam pengertian ini sudah jelas dalam retorika nasionalis, bahkan jika seperti halnya di Amerika, ada juga suara-suara yang lebih berhati-hati.

“Tujuannya adalah mempromosikan sistem politik China sebagai yang unggul dan memproyeksikan citra China sebagai pemimpin dunia dalam memerangi krisis kesehatan global,” tutur Shi Yinhong, Profesor Hubungan Internasional di Universitas Renmin, China, dalam seminar online kampus pada Jumat (15/5).

“Namun, masalahnya, upaya-upaya tersebut telah gagal mengenali kompleksitas yang telah muncul di panggung global selama pandemi dan dilakukan terlalu tergesa-gesa, terlalu cepat, dan terlalu sengit. Akibatnya, terdapat kesenjangan besar antara apa yang diinginkan dan apa yang dicapai.”

Dalam praktiknya, produksi industri di China pulih dan tumbuh pesat, yang berarti memperkuat hubungan ekonomi dengan negara-negara Asia, yang secara politis lebih dekat dengan AS.

Dengan demikian, situasi “masalah ganda” meningkat ketika negara-negara seperti Thailand, Vietnam, atau Indonesia dapat mengatakan satu hal kepada China dan hal berbeda kepada AS, dan mungkin juga yang lain kepada negara tetangga mereka. Situasi ini meningkatkan ketidakpastian dan kebingungan. Bersambung… (FHD&Asia Times)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini