spot_img
Kamis, Mei 23, 2024
spot_img

Ternyata, Lafadz Niat Usholli dan Nawaitu Bukan Langsung dari Rasulullah SAW, Kata Ustaz Khalid Basalamah Asal Usul Bacaan ini dari…….

KNews.id- Ketika akan memulai suatu hal, khususnya ibadah, umumnya banyak dari kita yang mengucapkan kata Usholli dan Nawaitu. Kata ini dikaitkan dengan bacaan niat untuk melakukan sesuatu. Mengenai lafadz nawaitu dan usholli ini Ustaz Khalid Basalamah memiliki pendapat tersendiri. Ia menyebut bahwa tidak pernah ada satu pun hadist Nabi Muhammad SAW yang berbunyi nawaitu maupun usholli.

“Sudah pernah saya jelaskan teman-teman sekalian, kalau kita kembali kepada hadist nabi SAW, maka belum pernah ada pengucapan lafadz, tidak pernah ada satu pun hadist Nabi SAW yang berbunyi nawaitu shauma ghadin, usholli fardhal shalati dhuhur, nawaitul wudhu, ini nggak pernah ada lafadz hadistnya,” ungkap Ustaz Khalid Basalamah.

- Advertisement -

“Darimana ini? Ini dari teman-teman kita yang menisbatkan dirinya pada madzab Syafi’I di Mesir, tepatnya di Al Azhar. Mereka mengatakan niat itu harus, supaya orang itu tidak lupa dan jelas dia ucapkan dengan lisannya. Lalu disusunlah niat-niat itu,” tambah Ustaz Khalid Basalamah.

Lafadz Niat Usholli dan Nawaitu Bukan Hal Wajib Menurut Ustaz Khalid Basalamah orang-orang yang berada di Al Azhar tersebut sebenarnya menyebutkan bahwa bacaan niat ini adalah pelengkap, bukan niat asas. Sementara niat asas dilakukan di dalam hati.

- Advertisement -

“Niat asas dalam hati. Kalau ada seseorang mengucapkan dengan lisannya nawaitu shauma ghadin, usholli fardha sholati dhuhur, tapi hatinya nggak niat shalat, nggak diterima. Tapi kalau ada orang hatinya memang niat mau shalat dhuhur dan dia lupa ucapkan usholli fardha sholati dhulu diterima sholatnya, karena asas niat adalah hati,” jelas Ustaz Khalid Basalamah.

Ustaz Khalid Basalamah juga kembali menegaskan bahwa niat yang diucapkan dalam lisan hanyalah pelengkap, bukan asas atau hal yang wajib dilakukan.

- Advertisement -

“Pada saat kita berdiri di shaf belakang jadi makmum, ada imam kita di belakang, bukankah sudah niat jadi makmum? Bukankah imam kita ketika dia maju ke tempat imam sudah niat jadi imam di dala, hati? Itulah niat shalat, dia tidak perlu mengatakan makmuman, imaman, sudah jelas jadi makmum dia,” jelas Ustaz Khalid dalam laman YouTube Kajian Ar-Rahman.

Ustaz Khalid juga mengatakan menurut jumhur ulama niat tidak perlu dengan lafadz karena belum pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW. Satu-satunya niat yang pernah dilakukan secara lafadz oleh Rasulullah SAW menurut keterangan Ustaz Khalid adalah niat haji dan umrohnya.

“Satu-satunya yang disebutkan dan didengarkan oleh para sahabat itu adalah waktu Nabi SAW menyebutkan niat haji dan umrohnya. Itu pun ada sebagian ulama yang mengatakan itu bukan niatnya itu termasuk dalam talbiyahnya,” ungkap Ustaz Khalid Basalamah. (AHM/tvon)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini