spot_img
Sabtu, Mei 18, 2024
spot_img

Ridwan Saidi: Perang Asimetris, Iran Vs Israel dan AS Vs China, Setelah Idul Fitri !

KNews.id- Ketika perdagangan Washington dan Beijing berjuang mengatasi pandemi virus corona, perjuangan jangka panjang antara kedua kekuatan militer Pasifik tersebut berada pada titik balik, ketika Amerika Serikat meluncurkan senjata dan strategi baru dalam upaya untuk menutup celah lebar persenjataan rudal dengan Cina.

Amerika Serikat dalam beberapa dekade terakhir tampak tidak melakukan apa pun ketika China secara dramatis membangun kekuatan rudalnya. Sekarang, setelah mengatasi kendala dari perjanjian pengendalian senjata era Perang Dingin, pemerintahan Trump berencana untuk mengerahkan rudal jelajah jarak jauh yang diluncurkan di wilayah Asia-Pasifik.

- Advertisement -

Pentagon berniat mempersenjatai Marinirnya dengan versi rudal jelajah Tomahawk yang sekarang dijalankan pada kapal perang AS, merujuk pada permintaan anggaran Gedung Putih untuk 2021 dan kesaksian Kongres pada bulan Maret dari komandan militer senior AS. Ini juga mempercepat pengiriman rudal anti-kapal jarak jauh baru pertamanya dalam beberapa dekade.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters tentang langkah-langkah terbaru AS, Beijing mendesak Washington untuk “berhati-hati dalam kata-kata dan perbuatan,” untuk “menghentikan memindahkan bidak catur di sekitar” kawasan, dan “berhenti melenturkan otot militernya di sekitar Cina.”

- Advertisement -

Pergerakan AS ditujukan untuk melawan keuntungan luar biasa Tiongkok dalam pelayaran berbasis darat dan rudal balistik. Pentagon juga berniat mengambil alih kepemimpinan Tiongkok dalam apa yang oleh para ahli strategi disebut sebagai “perang jarak jauh”.

Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), militer Cina, telah membangun kekuatan besar rudal yang sebagian besar mengungguli pasukan AS dan sekutu regionalnya, menurut komandan senior AS dan penasihat strategis Pentagon, yang telah memperingatkan bahwa Cina memegang keuntungan yang jelas dalam senjata ini.

- Advertisement -

Dan, dalam perubahan taktik yang radikal, Marinir akan bergabung dengan Angkatan Laut AS dalam menyerang kapal perang musuh. Unit kecil Marinir A.S. yang dipersenjatai dengan rudal anti-kapal akan menjadi pembunuh kapal.

Dalam suatu konflik, unit-unit ini akan dibubarkan pada titik-titik penting di Pasifik Barat dan di sepanjang rantai pulau pertama, kata komandan. Rantai pulau pertama adalah rangkaian pulau yang membentang dari kepulauan Jepang, melalui Taiwan, Filipina, dan ke Kalimantan, melingkupi laut pesisir Tiongkok.

Komandan militer AS menjelaskan taktik baru kepada Kongres pada bulan Maret dalam serangkaian dengar pendapat anggaran. Komandan Korps Marinir AS, Jenderal David Berger, mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat pada tanggal 5 Maret bahwa unit-unit kecil Marinir yang dipersenjatai dengan rudal presisi dapat membantu Angkatan Laut AS untuk mendapatkan kendali atas lautan, khususnya di Pasifik Barat.

Prakiraan Ridwan Saidi

Ridwan Saidi, Budaya Betawi mengungkaplan perang antara AS dan China akan terjadi setelah Idu Fitri.

“Ketika AS menyerang Irak, saya sudah buat tulisan di Koran Jayakarta, bahwa Saddam Husein akan turun daam waktu enak bulan dan terbukti,” tegas pria paruh baya di youTube, Macan Idealis.

“Saat itu, saya menyaksika sendiri bagaimana rudal Tomahawk menghantam hote yang saya tinggal,” tegasnya dengan gaya Betawi

Dalam ha ini, Ridwan menggunakan istiah asemetris dan semetris dalam rangka prakira bukan ramalan. Perang antara AS dan China tidak sama motivasinya dengan perang antara Iran dan Israel walau time frame-nya kemunkinan bersamaan, walau perang konvensional juga terjadi.

Awanya, rencana perang ini muncul ketika China ingin membangun one belt, one road. Yaitu sepenjang Beijung-Moscow-Eropa.

“Sekarang, Beijing sedang dikepung,” ungkap ridwan.

Sementara itu, daam YouTube, Macan Idealis, Ridwan Saidi memperkirakan Perang AS dan China akan terjadi antara Idul Fitri dan Idul Adha, lalu bagaimana kondisi Indonesia jika ha ini terjadi?. Bersambung…(Fahad Hasan&Reuters)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini