spot_img
Minggu, Mei 19, 2024
spot_img

Arab Saudi Cegat Dua Rudal

KNews.id- Pertahanan udara Arab Saudi telah mencegat dua rudal balistik di atas ibu kota kerajaan, Riyadh, dan kota selatan Jizan, menurut juru bicara pertempuran koalisi pimpinan Saudi di Yaman.

Kolonel Turki al-Malki mengatakan rudal dihancurkan sekitar 23:23 (20:23 GMT) pada hari Sabtu.  Dalam sebuah pernyataan yang dikutip  oleh Kantor Berita Negara resmi, sang kolonel menyalahkan pemberontak Houthi Yaman atas serangan yang gagal itu dan mengatakan tidak ada korban yang tercatat sejauh ini. Namun, tidak ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut.

- Advertisement -

Al-Malki mengatakan pencegatan rudal telah mengakibatkan “puing-puing berserakan di beberapa daerah perumahan” di Riyadh dan Jizan.  Warga di Riyadh melaporkan setidaknya tiga ledakan pada Sabtu malam, diikuti oleh sirene kendaraan darurat di beberapa distrik utara. Televisi Al-Arabiya milik Saudi mengatakan sistem pertahanan rudal Patriot AS digunakan dalam intersepsi tersebut.

Houthi yang berpihak Iran-Yaman melawan koalisi pimpinan-Saudi telah meluncurkan ratusan rudal dan pesawat tak berawak melintasi perbatasan, kebanyakan di sasaran militer dan sipil di dekatnya tetapi juga di Riyadh. Kota ini sekitar 1.000 kilometer (620 mil) utara perbatasan dengan Yaman, dan upaya serangan terakhir terhdap ibu kota adalah pada Juni 2018.

- Advertisement -

Serangan rudal terbaru terjadi setelah semua pihak dalam konflik panjang Yaman menawarkan dukungan pada hari Kamis terhadap seruan PBB untuk gencatan senjata untuk melindungi warga sipil dari pandemi coronavirus yang baru.  Seruan itu bertepatan dengan ulang tahun kelima intervensi Arab Saudi dalam perang saudara Yaman, di pucuk pimpinan koalisi militer yang mendukung pemerintah yang diakui internasional terhadap pemberontak Houthi.

Dalam pernyataannya, al-Malki mengatakan bahwa penembakan rudal pada saat ini oleh Houthi dan Pengawal Revolusi Iran menunjukkan ancaman nyata kelompok itu, dan pemerintah Iran yang mendukungnya.

- Advertisement -

Dia menambahkan: “Peningkatan oleh milisi Houthi ini tidak mencerminkan pengumuman penerimaan gencatan senjata dan de-eskalasi, juga tidak ada keseriusan dalam terlibat dalam langkah-langkah membangun kepercayaan dan mencapai solusi politik yang komprehensif dengan pemerintah Yaman untuk mengakhiri kudeta.”

Koalisi yang dipimpin Saudi turun tangan dalam perang saudara Yaman pada 2015 untuk mencoba memulihkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional, digulingkan oleh Houthi pada 2014. Konflik telah menewaskan lebih dari 100.000 orang, terbanyak tewas oleh serangan udara yang dipimpin Saudi.  Kondisi itu telah menciptakan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menyebabkan jutaan orang menderita kekurangan makanan dan medis.

Sisi-sisi yang bertikai sebelumnya menunjukkan ketertarikan pada eskalasi, kata seorang pejabat Saudi pada November bahwa Riyadh memiliki “saluran terbuka” dengan pemberontak dengan tujuan mengakhiri perang. Houthi juga menawarkan untuk menghentikan semua serangan rudal dan pesawat tak berawak ke Arab Saudi setelah serangan pada instalasi minyaknya September lalu.

Namun upaya-upaya itu tampaknya telah terurai.  Para pengamat mengatakan para pemberontak mungkin menggunakan jeda untuk meningkatkan kemampuan militer mereka.

Sami Hamdi, pemimpin redaksi majalah International Interest yang berbasis di Inggris, juga menyalahkan serangan rudal Sabtu terhadap Houthi, menyebutnya sebagai “aksi PR” oleh para pemberontak yang bertujuan “tampak lebih kuat daripada mereka”.

Memperhatikan dukungan Houthi untuk gencatan senjata, serta tawaran pekan lalu oleh kelompok itu untuk membebaskan tawanan Saudi sebagai imbalan bagi anggota Hamas Palestina, Hamdi mengatakan kepada Al Jazeera: “Ini adalah bagian dari serangan PR untuk memenangkan opini publik Arab yang lebih luas di luar  Yaman … Mereka tahu rudal tidak akan merusak Riyadh. Mereka tahu rudal tidak akan menimbulkan dampak militer terhadap Arab Saudi, tetapi tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada dunia “Lihat bagaimana orang-orang Houthi mengirim rudal ke arah Saudi’.

Dengan meningkatnya pertempuran baru-baru ini di Yaman, lebih dari 40.000 orang telah mengungsi sejak Januari, menambah sekitar 3,6 juta orang yang telah meninggalkan rumah mereka sejak perang dimulai.

Sejumlah orang yang melarikan diri dalam beberapa pekan terakhir, termasuk wanita dan anak-anak, melarikan diri dengan berjalan kaki, berjalan selama berhari-hari tanpa makanan atau air melintasi padang pasir terbuka, menurut pernyataan baru-baru ini oleh badan pengungsi PBB.

Sistem perawatan kesehatan Yaman yang rusak belum sejauh ini mencatat kasus penyakit COVID-19, tetapi kelompok-kelompok bantuan telah memperingatkan bahwa ketika itu terjadi, efeknya akan menjadi bencana besar di negara yang sudah dianggap menghadapi krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Arab Saudi berjuang untuk membatasi penyebaran penyakit di negaranya.  Kementerian kesehatan kerajaan telah melaporkan 1.203 yang terinfeksi coronavirus dan empat kematian akibat penyakit sejauh ini. (Ade& Al-Jazeera)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini