spot_img
Minggu, Juli 14, 2024
spot_img

Salahkan Militer Israel, Anak PM Netanyahu Tuding Ada Kudeta Jelang Serangan 7 Oktober

KNews.id – Putra Perdana Menteri (PM) israel Benjamin Netanyahu, Yair Netanyahu, menyerang militer. Dia menuding ada kudeta menjelang serangan 7 Oktober silam.

Yair mengutip perintah sementara Pengadilan Tinggi yang menginstruksikan pengawas keuangan negara untuk menangguhkan segala aspek penyelidikannya atas kegagalan terkait dengan kesepakatan 7 Oktober dengan Pasukan Pertahanan Israel dan Shin Bet.

- Advertisement -

“Apa yang mereka coba sembunyikan? Kalau tidak ada makar, mengapa mereka begitu takut pihak eksternal dan independen memeriksa apa yang terjadi?” putra perdana menteri menulis di X, dilansir Times of Israel.

Investigasi Pengawas Keuangan Negara Matanyahu Englman telah menjadi kontroversial sejak ia mengumumkannya pada bulan Desember 2023. Kelompok pengawas tata kelola yang baik mengajukan petisi kepada pengadilan untuk menentang inisiatif pengawas keuangan tersebut, dengan alasan bahwa hal itu bukan merupakan kewenangannya dan akan merugikan kemampuan operasional IDF.

Sejumlah kelompok juga menyatakan kekhawatirannya bahwa penyelidikan ini akan mengabaikan tanggung jawab politik atas invasi dan pembantaian yang menghancurkan tersebut. IDF dan Kantor Kejaksaan juga menentang penyelidikan tersebut.

Dalam postingannya, Yair mengatakan: “Sampai hari ini, tidak ada jawaban yang diberikan mengapa mereka tidak memberi tahu perdana menteri tentang diskusi yang diadakan malam sebelum 7 Oktober.”

- Advertisement -

Dia mungkin mengacu pada konsultasi telepon yang diadakan oleh Kepala Staf IDF Herzi Halevi sekitar jam 5 pagi tanggal 7 Oktober, menyusul email yang dikirim dari pangkalan IDF di perbatasan Gaza pada malam sebelumnya tentang “tanda-tanda tertentu yang datang dari Gaza.”

“Mengapa mereka tidak memberi tahu [perdana menteri] tentang materi yang terungkap dalam laporan ‘Tembok Jericho’?” lanjut Netanyahu yang lebih muda. Sebuah laporan di The New York Times pada bulan Desember menuduh bahwa Israel telah memperoleh rencana pertempuran rinci dari Hamas lebih dari setahun sebelum serangan itu, dan telah memberi kode nama pada dokumen setebal 40 halaman itu “Tembok Jericho.”

Rencana tersebut dilaporkan berupa serangan roket, penggunaan drone untuk menonaktifkan kamera keamanan, dan invasi dengan berjalan kaki, sepeda motor, dan paralayang.

“Mengapa para panglima militer dan intelijen selalu mengatakan kepada [perdana menteri] bahwa Hamas merasa gentar? Di mana angkatan udara pada 7/10?” lanjutan postingan Yair Netanyahu.

Postingan tersebut diakhiri dengan catatan bahwa “sebuah komisi investigasi negara,” yang sedang dicari oleh para pemohon, diketuai oleh seorang hakim dari Pengadilan Tinggi, “dan oleh karena itu hampir selalu digunakan sebagai komite yang menutup-nutupi kelompok sayap kiri.

” Badan peradilan sering menjadi sasaran kemarahan dari kelompok sayap kanan, dan khususnya dari pemerintahan Netanyahu, yang berupaya membatasi kekuasaan Pengadilan Tinggi pada tahun sebelum pecahnya perang, sehingga memicu kontroversi besar dan gerakan protes berskala besar.

Penuh Kontroversi Selalu mengundang kontroversi, Yair Netanyahu dikenal karena kehadiran online-nya yang provokatif dan telah menghadapi tindakan hukum atas aktivitas media sosialnya. Pada hari Sabtu, dia membagikan postingan yang menyebut para pemimpin keamanan sebagai “kegagalan fatal.”

Bulan lalu, dia membagikan video seorang tentara cadangan IDF yang bertopeng dan berjanji setia kepada perdana menteri sambil mengancam akan melakukan pemberontakan terhadap Kepala IDF Halevi dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant jika militer tidak mengejar “kemenangan penuh” atas Hamas.

Menuding Halevi Memprakarsai Kudeta Militer Pada bulan Desember, ia menyukai postingan media sosial yang menuduh Halevi memprakarsai kudeta militer de facto pada tanggal 7 Oktober, mengklaim bahwa panglima militer tersebut mengetahui sebelumnya tentang serangan Hamas yang menghancurkan tersebut tetapi tidak memberi tahu perdana menteri.

Serangan nyata terhadap lembaga pertahanan tidak hanya terbatas pada putra perdana menteri – pada hari Minggu, Netanyahu dilaporkan mengatakan kepada para menteri, “Kita memiliki negara dengan tentara, bukan tentara dengan negara.”

Yair Netanyahu, yang sekarang tinggal di dekat Miami, dilaporkan pindah ke Florida tahun lalu setelah perdana menteri dan istrinya menuntut agar dia berhenti memposting di media sosial dan tidak berbicara langsung dengan anggota parlemen atau menteri di tengah tuduhan bahwa dia mengobarkan ketegangan di Israel dan memperburuk keretakan diplomatik. dengan Amerika Serikat.

Bersamaan dengan kehadiran media sosial yang kontroversial, Yair Netanyahu telah menghadapi kritik karena tetap tinggal di AS meskipun perang pecah, ketika puluhan ribu warga Israel kembali ke negaranya untuk bergabung dengan lebih dari 300.000 tentara cadangan yang awalnya dipanggil.

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini