spot_img
Selasa, Juli 16, 2024
spot_img

Biden dan Trump Debat Perdana Capres AS: Petahana Paling Sepuh vs Terdakwa

KNews.id – Joe Biden dan Donald Trump bersiap untuk debat perdana calon presiden (capres) Amerika Serikat (AS) pada hari Kamis waktu setempat atau hari Jumat (28/6/2024) WIB. Debat perdana ini akan menjadi titik perubahan dalam pemilu November mendatang ketika jutaan pemilih menyaksikan “duel” dua kandidat.

Debat ini—antara Biden sang petahana tertua dan Trump sebagai terdakwa yang sudah divonis bersalah—menjadi senjata awal dalam kampanye musim panas yang penuh tekanan di Amerika Serikat yang sangat terpolarisasi dan tegang, serta masih dilanda kekacauan dan kekerasan yang menyertai pemilu tahun 2020.

- Advertisement -

Ini Respons Gedung Putih Dengan hanya dua debat dalam siklus pemilu kali ini, momen hari Kamis waktu AS ini menjadi semakin penting, dan kedua kandidat telah meningkatkan serangan pribadi mereka, dengan jajak pendapat nasional menunjukkan keduanya bersaing ketat.

Ketika para kandidat menerapkan sentuhan akhir pada strategi debat mereka, satu pertanyaan penting masih tersisa: Apakah Trump, si petinju politik, akan mengendalikan kecenderungan agresifnya atau melepaskan sifat nakalnya, seperti yang dia lakukan dalam debat kacau pertama mereka empat tahun lalu?

“Saya pikir saya telah mempersiapkannya sepanjang hidup saya…Kami akan melakukannya dengan sangat baik,” kata Trump kepada jaringan sayap kanan Newsmax dalam sebuah wawancara tentang persiapan debatnya. Presiden Joe Bide berusaha keras untuk menghindari kesalahan besar.

Sementara itu, dia tidak melakukan apa pun pada hari Rabu—setidaknya di media sosial, di mana dia mengatakan: “Donald Trump adalah ancaman terbesar bagi demokrasi kita.”

- Advertisement -

Itu menjadi sebuah pesan yang hampir pasti akan dia sampaikan pada malam debat. Presiden Biden tiba pada hari Kamis dengan Air Force One di Atlanta, ibu kota medan pertempuran tenggara Georgia, untuk duel di markas besar CNN, sementara penantangnya terbang dengan jet pribadinya, yang dijuluki “Trump Force One”.

Trump menikmati sedikit keuntungan di negara-negara bagian yang sangat penting, namun jajak pendapat secara keseluruhan terlihat sangat ketat dalam pemilu yang kemungkinan akan ditentukan oleh beberapa hasil foto di beberapa medan pertempuran.

Biden (81) menghadapi kekhawatiran paling besar mengenai ketajaman mentalnya, karena para pemilih lebih cenderung mengemukakan usianya dibandingkan Trump (78), meskipun Biden hanya tiga tahun lebih sepuh dari Trump.

Menjelang debat pertama antara dua kandidat yang pernah menjabat di Oval Office, baik Trump maupun Biden telah melakukan kesalahan langkah yang menimbulkan pertanyaan mengenai usia mereka, kadang-kadang tersandung kata-kata atau tampak kacau.

Trump juga dilanda kontroversi atas retorikanya yang menghasut, hukumannya baru-baru ini atas 34 tuduhan pemalsuan catatan bisnis, belum lagi kasus kriminal lain yang dihadapinya, dan ketakutan bahwa dia akan mempersenjatai kursi kepresidenan untuk menyelesaikan masalah pribadi.

Penyempurnaan atau Freewheeling Biden menghabiskan waktu sepekan ini di tempat peristirahatan Camp David dekat Washington, untuk menyempurnakan garis serangannya dalam debat pura-pura di bawah sorotan televisi. Persiapan Trump lebih santai, dengan tidak melakukan gladi bersih dan lebih memilih diskusi kebijakan informal dan lokakarya strategi debat dengan massa.

Para pembantunya telah mendorongnya untuk fokus pada kekuatannya di bidang ekonomi dan kejahatan, sementara Biden akan berusaha untuk menggambarkan Trump sebagai orang yang tidak berdaya dan tidak layak untuk menjabat.

Tim kampanye Trump telah berulang kali menggambarkan Biden sebagai orang yang lemah dan tidak kompeten, namun mengubah taktiknya dalam beberapa hari terakhir menyusul peringatan bahwa menetapkan ekspektasi yang rendah terhadap presiden dari Partai Demokrat hanya akan membantunya.

“Kami tahu bahwa Joe Biden, setelah mengambil cuti seminggu penuh, akan siap untuk ini,” kata penasihat senior kampanye Trump, Jason Miller, kepada wartawan. Trump dan timnya juga telah mendorong teori tak berdasar bahwa Biden akan tergiur dengan obat-obatan peningkat kinerja dan telah berulang kali melontarkan sindiran bias dari CNN.

Salah satu kerentanan terbesar Biden adalah keamanan perbatasan, di mana Trump berjanji untuk memerangi masuknya migran tidak berdokumen dari Meksiko dengan deportasi massal dan berulang kali mengungkit pembunuhan yang dilakukan oleh para migran.

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini