spot_img
Sabtu, Juli 13, 2024
spot_img

“Sholatlah di Rumahmu”! Kini, Bunyi Adzan di Kuwait

KNews.id- Pemerintah Kuwait untuk sementara waktu menutup masjid dan mengubah adzan, panggilan Muslim untuk sholat, dengan memasukkan kata-kata “shalat di rumahmu”, ketika negara itu berjuang untuk menahan laju penyebaran virus corona yang mematikan.

Kementerian Urusan Wakaf dan Urusan Islam Kuwait mengumumkan pada hari Jumat bahwa shalat lima waktu yang biasanya diadakan berjamaah di masjid telah ditiadakan, sementara beberapa video media sosial menunjukkan bahwa adzan sekarang menginstruksikan umat untuk tidak datang ke masjid untuk sholat berjamaah.

- Advertisement -

Muadzin, atau orang yang menyerukan doa Muslim, akan terus melakukan panggilan, kata pihak berwenang. Tetapi alih-alih  “hayya ala sholah” “datang untuk berdoa”, yang biasanya dikumandangkan, para jamaah diperintahkan untuk: assholatu fi buyutikum “berdoa di rumah-rumahmu”, seperti yang dikutip Midle East Eye.

Perubahan itu berlaku sampai pemberitahuan lebih lanjut, kata kementerian agama. Wabah penyakit ini – secara resmi dikenal sebagai Covid-19 – dicap sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Rabu, karena jumlah kematian di seluruh dunia dari virus terus bertambah. Total kasus telah melampaui 142.918 di 136 negara.

Awal pekan ini pihak berwenang di Kuwait mengumumkan hari libur umum dari 12 hingga 26 Maret, dengan pekerjaan dilanjutkan pada 29 Maret, tetapi entitas yang menyediakan layanan vital tetap buka. Selain itu, pihak berwenang telah melarang pertemuan di “restoran, kafe, dan pusat komersial”.

Penghentian semua penerbangan komersial ke dan dari Bandara Internasional Kota Kuwait juga mulai berlaku pada hari Jumat. Larangan penerbangan, yang tidak termasuk penerbangan kargo, akan berlanjut sampai pemberitahuan lebih lanjut.

- Advertisement -

Hanya penerbangan yang membawa warga negara Kuwait dan “kerabat tingkat satu” mereka akan diizinkan masuk, kata juru bicara pemerintah awal pekan ini.

Kuwait telah melaporkan 100 kasus virus korona pada hari Jumat, lima di antaranya telah pulih. Tidak ada kematian yang dilaporkan.

Jumlah kasus baru di Timur Tengah melampaui 11.000 orang pada hari Kamis. Hampir setiap negara di kawasan MENA, kecuali Libya, Mauritania, Suriah dan Yaman, telah mengkonfirmasi kasus virus corona baru.

Bulan lalu, negara tetangga Arab Saudi melarang orang asing memasuki negara itu untuk berziarah ke kota-kota suci Muslim di Mekah dan Madinah. Itu memperpanjang larangan itu untuk warga dan warga Saudi minggu lalu.

Masjid Agung Mekah ditutup sementara awal bulan ini, jadi tidak ada doa yang bisa dilakukan di situs paling suci Islam. Meskipun masjid telah dibuka kembali sebagian, para jamaah dilarang menyentuh Kabaa suci di pusatnya.

Belum ada konfirmasi yang diberikan oleh otoritas Saudi mengenai apakah wabah koronavirus akan mempengaruhi haji tahunan yang akan diadakan pada bulan Juli.(Fahad Hasan&Midle East Eye)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini