spot_img
Minggu, Juli 14, 2024
spot_img

Sara Netanyahu Tuding Para Pemimpin Militer Israel Berupa Kudeta Suaminya

KNews.id – Istri Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu, Sara Netanyahu, menuduh para pejabat tinggi militer berupaya mengatur kudeta terhadap suaminya. Tuduhan ini dilontarkan dalam pertemuan tertutup pekan lalu dengan beberapa keluarga warga Israel yang ditawan di Jalur Gaza, surat kabar Israel Haaretz melaporkan pada Selasa (25/6/2024).

Menurut Haaretz, “Sara Netanyahu mengatakan pasukan Israel berusaha melakukan kudeta militer terhadap suaminya.” Laporan tersebut menambahkan, ketika beberapa anggota keluarga sandera di Gaza menyela, yang menyatakan dia tidak dapat mengklaim ketidakpercayaannya pada militer Israel, dia mengklarifikasi bahwa “ketidakpercayaannya hanya berlaku untuk tokoh senior militer, bukan (militer Israel) secara keseluruhan,” dan menegaskan lebih dari sekali bahwa “petinggi militer ingin melakukan kudeta”.

- Advertisement -

Sara Netanyahu bukan satu-satunya anggota keluarga PM Israel yang menuduh para pemimpin militer. Putranya, Yair Netanyahu, membuat tuduhan serupa awal bulan ini. Pada 17 Juni, Yair menuduh militer dan dinas keamanan Shin Bet melakukan “pengkhianatan” selama operasi militer yang dilakukan gerakan Palestina Hamas pada 7 Oktober.

“Apa yang mereka coba sembunyikan? Jika tidak ada pengkhianatan, lalu mengapa mereka takut pihak eksternal dan independen menyelidiki apa yang terjadi?” tulis dia di X.

“Mengapa kepala militer dan intelijen terus mengklaim Hamas terhalang? Di mana Angkatan Udara pada 7 Oktober?” ujar dia. Seorang juru bicara “yang berbicara atas nama Netanyahu” menolak laporan tersebut, dengan menyatakan, “wabah kebocoran palsu, tendensius, dan terus-menerus tentang Nyonya Netanyahu merupakan ketidakadilan yang keji,” menurut Haaretz.

Perpecahan yang Tumbuh Ketegangan meningkat antara Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan militer mengenai kelayakan melenyapkan Hamas dan tidak adanya rencana pascaperang yang komprehensif untuk Gaza.

- Advertisement -

Netanyahu dan kantornya secara konsisten menekankan tujuan utama perang adalah untuk membubarkan Hamas. Namun, mereka belum membahas masalah tata kelola di Jalur Gaza setelah konflik berakhir, kekhawatiran yang menurut militer harus diselesaikan.

Daniel Hagari, juru bicara tentara Israel, mengungkapkan sentimen ini dalam wawancara dengan Channel 13 pada tanggal 19 Juni, dengan menyatakan, “Hamas tidak dapat dihancurkan. Hamas adalah sebuah ide.

Mereka yang berpikir bahwa Hamas dapat dihilangkan adalah salah.” Dalam pernyataan yang dianggap sebagai komunikasi yang tidak biasa dan langsung dari militer kepada para pemimpin politik Israel, Hagari menambahkan, “Apa yang dapat kami lakukan adalah menumbuhkan sesuatu yang baru untuk menggantikan Hamas. Siapa orangnya? Apa orangnya? Itu keputusan para pemimpin politik.”

Genosida yang Sedang Berlangsung Saat ini sedang diadili di Mahkamah Internasional (ICJ) atas tuduhan genosida terhadap warga Palestina, Israel telah melancarkan perang yang menghancurkan di Gaza sejak 7 Oktober.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, 37.658 warga Palestina telah tewas, dan 86.237 warga lainnya terluka dalam genosida oleh Israel yang sedang berlangsung di Gaza sejak 7 Oktober.

Selain itu, 11.000 orang tidak diketahui keberadaannya, diduga tewas di bawah reruntuhan rumah mereka di seluruh Jalur Gaza. Organisasi Palestina dan internasional mengatakan mayoritas dari mereka yang tewas dan terluka adalah wanita dan anak-anak.

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini