spot_img
Minggu, Juli 14, 2024
spot_img

Palang Merah di Rafah: Ada Genangan Darah, Mayat-mayat Berserakan di Tanah

KNews.id – Seorang pejabat senior Palang Merah di Rafah pada hari Sabtu mengatakan kepada wartawan tentang pemandangan mengerikan setelah serangan di wilayah selatan Gaza tersebut.

Bebicara kepada wartawan melalui tautan video, kepala Komite Internasional Palang Merah (ICRC) William Schomburg mengatakan saat itu sekitar pukul 15.30, tiga ledakan mengguncang dinding kompleks Palang Merah di Gaza pada hari Jumat.

- Advertisement -

“Kemudian datanglah banjir orang yang terluka yang mencari bantuan,” katanya. “Ada tumpukan mayat, darah di mana-mana,” ujarnya, seperti dikutip AFP, Minggu (23/6/2024).

Sebanyak 22 orang tewas dalamserangan yang menyebabkan kerusakan ringan pada dinding luar kompleks tempat Palang Merah beroperasi. Letaknya tepat di sebelah selatan zona kemanusiaan yang diidentifikasi oleh militer Israel di wilayah Palestina.

“Semua bangunan kami sangat dikenal oleh semua pihak yang berkonflik,” kata Schomburg. Menolak untuk berspekulasi mengenai sumber serangan, dia berkata: “Kami di sini bukan untuk menyalahkan.”

“Tetapi tentu saja, insiden ini adalah salah satu dari beberapa kejadian nyaris celaka yang pernah kami alami dan kami sebagai ICRC tidak dapat bertindak seperti ini,” paparnya.

- Advertisement -

Schomburg mengatakan bahwa memulihkan trauma akibat serangan hari Jumat tidak akan mudah. “Di sekitar kompleks di jalan, ada genangan darah, ada mayat-mayat berserakan di tanah,” katanya.

“Kami benar-benar menemukan bagian tubuh tersebar di berbagai area, termasuk di dalam kompleks,” paparnya. “Sejujurnya, ini belum pernah saya lihat sebelumnya. Skala penderitaan dalam waktu sesingkat itu benar-benar sangat mengejutkan tim.” Ketakutan yang Luar Biasa Penembakan itu terjadi ketika Israel meningkatkan serangannya di Jalur Gaza sejak pecahnya perang.

Perang dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, yang mengakibatkan kematian 1.194 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Para militan Gaza juga menyandera sejumlah sandera, 116 di antaranya masih berada di Gaza meskipun militer Israel mengatakan 41 orang tewas. Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 37.551 orang, sebagian besar warga sipil, kata Kementerian Kesehatan Gaza pada hari Sabtu.

Pernyataan Pasukan Pertahanan Israel (IDF) pada hari Sabtu mengatakan: “Penyelidikan awal menemukan tidak ada serangan langsung yang dilakukan oleh IDF terhadap fasilitas Palang Merah.”

“Namun insiden tersebut masih dalam peninjauan dan temuan akan dipresentasikan kepada mitra internasional kami,” lanjut IDF. Kantor Palang Merah dikelilingi oleh sebuah kamp di mana beberapa keluarga anggota staf ICRC tinggal di tenda. Schomburg mengatakan merupakan sebuah keajaiban bahwa tidak ada korban luka parah.

“Jadi bagaimana menjelaskan serangan yang kita alami kemarin? Saya pikir Anda harus bertanya kepada pihak-pihak yang terlibat dalam konflik ini, dan bukan kami.”

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini