spot_img
Selasa, Juli 16, 2024
spot_img

Jumlah Tentara Terus Merosot, Ukraina Tidak Akan Bertahan dari Serangan Rusia

KNews.id – Pemerintah Ukraina tidak dapat melancarkan operasi ofensif tanpa lebih banyak tenaga kerja, namun perekrutan penjara pun tidak memenuhi kebutuhannya. Demikian laporan Wall Street Journal dan Die Welt.

Media tersebut mengungkapkan baik Ukraina maupun Rusia tampaknya tidak siap melakukan terobosan yang menentukan. “Bagi Ukraina, setelah serangan balasan yang gagal pada musim panas lalu, tugas mereka saat ini adalah menggunakan senjata baru dari Barat untuk mempertahankan posisinya,” demikian laporan kedua media tersebut, dilansir RT.

- Advertisement -

Kiev memiliki sedikit prospek untuk mencapai lebih dari sekedar mempertahankan garis depan dalam beberapa bulan mendatang. Ukraina memilih untuk menyerang Crimea dengan rudal jarak jauh yang dipasok oleh AS.

Menurut seorang pejabat keamanan Barat yang tidak disebutkan namanya, Kiev telah mampu mengganti kerugian dan membangun sejumlah cadangan, namun memerlukan “beberapa kali lebih banyak untuk melancarkan serangan besar apa pun.”

Meskipun sumber-sumber anonim di Journal tampak yakin bahwa Ukraina mampu bertahan di medan perang, Die Welt Am Sonntag tampak kurang yakin. “Tentara Rusia memiliki inisiatif di semua lini,” demikian laporan media Jerman.

Masalah terbesar Ukraina adalah kurangnya pasukan, lanjut Die Welt, karena “sejak awal perang, negara ini telah kehilangan enam digit tentara yang terbunuh atau terluka.”

- Advertisement -

Untuk menutupi kerugian dan membentuk brigade baru, Ukraina membutuhkan setidaknya 200.000 tentara pada akhir tahun ini, atau 50.000 tentara per kuartal, namun “jauh dari jumlah tersebut” dalam beberapa bulan terakhir, Die Welt diberitahu secara anonim.

Pejabat keamanan Eropa. Skema mobilisasi terbaru diharapkan dapat merekrut hingga 10.000 orang dari penjara, berdasarkan undang-undang yang disetujui oleh Kiev pada bulan Mei. “Sejauh ini, 2.800 narapidana telah mendaftar ke militer,” kata Die Welt, mengutip angka dari pemerintah Ukraina.

Para narapidana dijanjikan pelatihan yang layak selama enam bulan dan gaji bulanan sekitar 100.000 hryvnia (hampir USD2.500), lebih banyak jika mereka bertugas di ‘brigade penyerangan’ garis depan. Seorang terpidana, yang diidentifikasi hanya sebagai Yuri, mengatakan dia tetap tidak akan mendaftar wajib militer.

“Kekhawatirannya adalah kami akan terlempar ke garis depan sebagai umpan meriam dan habis digunakan pada gelombang pertama,” katanya kepada media Jerman. “Karena banyak orang menganggap narapidana sebagai sampah masyarakat.”

Presiden Rusia Vladimir Putin baru-baru ini memperkirakan kerugian yang dialami Ukraina sebesar 50.000 orang per bulan, dimana sekitar setengahnya tidak dapat diperbaiki, dan mencatat bahwa jumlah korban di Rusia lima kali lebih rendah.

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini