spot_img
Jumat, Juli 19, 2024
spot_img

10 Negara Termiskin di Dunia versi IMF 2024, Ada Fakta yang Tak Terduga

KNews.id – JAKARTA – Dunia mempunyai kekayaan dan sumber daya yang melimpah ruah untuk menjamin seluruh umat manusia menikmati standar hidup layak. Namun, masyarakat di negara-negara seperti Burundi, Sudan Selatan, dan Republik Afrika Tengah masih hidup dalam kemiskinan parah.

Bagi negara-negara yang berpotensi menjadi negara termiskin di dunia seperti Afghanistan, Suriah, dan Eritrea ketidakstabilan politik dan konflik selama bertahun-tahun mustahil untuk melakukan penilaian karena kurangnya angka ekonomi yang dapat diandalkan.

- Advertisement -

Lantas bagaimana menentukan negara-negara termiskin di dunia? Meski PDB per kapita sering kali dianggap sebagai metrik standar, mengoompensasi perbedaan biaya hidup dan tingkat inflasi dengan menggunakan paritas daya beli (PPP) dapat menilai daya beli seseorang di suatu negara dengan lebih baik.

Sulit untuk menentukan penyebab tunggal kemiskinan jangka panjang. Pemerintahan yang korup dapat membuat negara yang sangat kaya menjadi negara miskin. Begitu juga dengan sejarah kolonisasi yang eksploitatif, lemahnya supremasi hukum, perang dan kerusuhan sosial, kondisi iklim yang buruk, atau negara tetangga yang bermusuhan dan agresif.

Negara yang terlilit utang signifikan juga tidak akan mampu membiayai sekolah bagus dan angkatan kerja yang berpendidikan rendah akan membatasi kapasitasnya. Belum lagi ditambah dengan menderita dampak sosial dan ekonomi paling parah akibat pandemi virus corona.

Di negara-negara termiskin di dunia, di mana tingginya tingkat lapangan kerja informal juga lazim terjadi, tidak ada jaring pengaman sosial atau pinjaman sementara untuk menjaga agar usaha tetap buka dan pekerja tetap bekerja.

- Advertisement -

Bank Dunia memperkirakan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, generasi pelajar saat ini bisa kehilangan hingga 10% dari rata-rata pendapatan tahunan mereka di masa depan. Sebelum terjadinya Covid-19, jumlah penduduk dunia yang hidup dalam kemiskinan ekstrem, yaitu dengan pendapatan kurang dari USD1,90 per hari telah turun di bawah 10% dari 35% pada 1990.

Pandemi ini tidak hanya menghentikan namun juga membalikkan kemajuan tersebut. Sejak awal darurat kesehatan hingga akhir tahun 2022, ketika Garis Kemiskinan Internasional (IPL) juga direvisi menjadi USD2,15 sebagai respons terhadap kenaikan biaya hidup, Bank Dunia memperkirakan bahwa terdapat tambahan 198 juta orang yang kemungkinan akan masuk dalam kategori darurat kesehatan. yang sangat miskin.

Baru-baru ini, lembaga tersebut juga menyatakan bahwa setengah dari 75 negara paling rentan di dunia menghadapi kesenjangan pendapatan yang semakin besar dengan negara-negara terkaya untuk pertama kalinya dalam abad ini.

Selama dua dekade terakhir, diyakini secara luas bahwa sebagai akibat dari negara-negara berpenghasilan rendah yang umumnya meningkatkan standar hidup mereka lebih cepat dibandingkan negara-negara maju dengan konvergensi ekonomi progresif antara negara-negara kaya dan miskin pada akhirnya akan terjadi.

Namun, satu dari tiga negara di kelompok rentan yang terdiri dari 75 negara yang dihuni oleh seperempat umat manusia, yaitu 1,9 miliar orang, saat ini berada dalam kondisi yang lebih miskin dibandingkan pada masa sebelum pandemi Covid-19. Angka-angkanya sangat mengejutkan.

Pada 10 negara terkaya di dunia, rata-rata daya beli per kapita tahunannya melebihi USD110.000. Sementara, di 10 negara termiskin di dunia rata-rata daya belinya kurang dari USD1.500. Lebih buruk lagi, kemiskinan cenderung menambah kemiskinan.

Yuan Gantikan Dolar Jadi Acuan Dagang di Rusia Dalam edisi terbaru laporan World Economic Outlook, Dana Moneter Internasional (IMF) menjelaskan bagaimana negara-negara miskin justru bertambah miskin. Penurunan pertumbuhan berarti memburuknya prospek atau standar hidup dan pengentasan kemiskinan global.

Lingkungan dengan pertumbuhan rendah yang sudah mengakar, ditambah dengan suku bunga yang tinggi, akan mengancam keberlanjutan utang dan dapat memicu ketegangan sosial serta menghambat transisi ramah lingkungan.

“Selain itu, ekspektasi terhadap pertumbuhan yang lebih lemah dapat menghalangi investasi,”

Berikut laporan IMF dlansir dari Global Finance, Berikut 10 negara termiskin di dunia versi IMF 2024

1. Sudan Selatan

Sebagai negara termiskin di antara negara-negara termiskin di dunia, Sudan Selatan telah dilanda kekerasan sejak negara tersebut didirikan pada tahun 2011. Kaya akan cadangan minyak, negara yang tidak memiliki daratan dan berpenduduk sekitar 15 juta jiwa ini merupakan contoh dari ‘kutukan sumber daya,’ di mana kelimpahan mendorong politik dan ekonomi.

Perpecahan sosial, kesenjangan, korupsi dan peperangan. Mayoritas penduduknya bekerja di sektor pertanian tradisional, meskipun kekerasan dan kejadian iklim ekstrem sering kali menghalangi petani untuk menanam atau memanen tanaman. Tahun ini, diperkirakan 9 juta orang, atau lebih dari 60% penduduk Sudan Selatan membutuhkan bantuan kemanusiaan.

2. Burundi

Burundi yang kecil dan terkurung daratan tidak memiliki sumber daya alam dan dilanda perang saudara yang berlangsung dari 1993 hingga 2005, yang dampaknya masih menjadi faktor yang berkontribusi terhadap peringkat negara termiskin kedua di dunia.

Dengan sekitar 80% dari sekitar 13 juta penduduk Burundi bergantung pada pertanian subsisten, kerawanan pangan hampir dua kali lebih tinggi dibandingkan rata-rata negara-negara Afrika sub-Sahara. Selain itu, akses terhadap air dan sanitasi masih sangat rendah dan kurang dari 5% penduduk mempunyai listrik.

Presiden Evariste Ndayishimiye telah melakukan upaya untuk meluncurkan kembali perekonomian dan memperbaiki hubungan diplomatik, dan pada tahun 2022 baik Amerika Serikat maupun Uni Eropa melanjutkan bantuan setelah mencabut sanksi keuangan. Sayangnya, meski pertumbuhan meningkat, inflasi tahun ini diperkirakan berada di kisaran 22%.

3. Republik Afrika Tengah

Kaya akan emas, minyak, uranium dan berlian, Republik Afrika Tengah adalah negara yang sangat kaya dan dihuni oleh masyarakat yang sangat miskin, dan telah menjadi salah satu negara termiskin di dunia selama lebih dari satu dekade.

Untuk pertama kalinya sejak kemerdekaannya dari Prancis tahun 1960, pada 2016 Republik Afrika Tengah telah memilih presiden secara demokratis mantan profesor matematika dan perdana menteri Faustin Archange Touadéra, yang berkampanye sebagai pembawa perdamaian yang dapat menjembatani kesenjangan antara minoritas muslim dengan ayoritas kristen.

Namun, meski keberhasilan pemilunya dipandang sebagai langkah penting menuju rekonstruksi nasional, sebagian besar wilayah negara tersebut masih dikuasai oleh kelompok anti-pemerintah dan milisi.

Meskipun terdapat permasalahan dan kemunduran, dalam beberapa tahun terakhir pertumbuhan telah meningkat secara moderat, didorong oleh industri kayu, kebangkitan sektor pertanian, dan kembalinya sebagian penjualan berlian.

4. Republik Demokratik Kongo

Sejak memperoleh kemerdekaan dari Belgia pada tahun 1960, Republik Demokratik Kongo telah mengalami beberapa dekade kediktatoran yang kejam, ketidakstabilan politik, dan kekerasan yang terus menerus, menjadikannya langganan dalam peringkat negara termiskin di dunia.

Sekitar 65% dari sekitar 100 juta penduduk negara ini bertahan hidup dengan pendapatan kurang dari USD2,15 per hari. Namun, Bank Dunia mengatakan bahwa Republik Demokratik Kongo memiliki sumber daya dan potensi untuk menjadi salah satu negara terkaya di Afrika dan pendorong pertumbuhan bagi seluruh benua.

Negara ini sudah menjadi produsen kobalt terbesar di dunia dan sumber tembaga terkemuka di Afrika dalam produksi kendaraan listrik.

5. Mozambique

Kaya akan sumber daya dan letaknya yang strategis, negara bekas jajahan Portugis ini sering membukukan tingkat pertumbuhan PDB rata-rata lebih dari 7% dalam satu dekade terakhir.

Namun, Mozambik masih terperosok di antara sepuluh negara termiskin di dunia, dengan kondisi iklim yang parah dan ketidakstabilan politik sebagai penyebab utamanya. Lebih buruk lagi, sejak tahun 2017 serangan-serangan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok pemberontak Islam telah melanda bagian utara negara ini yang kaya akan gas.

Namun, menurut IMF, ekonomi tetap berada dalam kondisi yang baik. Ekonomi akan tumbuh sekitar 5% pada tahun 2024 dan 2025, dan diproyeksikan akan mencapai pertumbuhan dua digit pada akhir dekade ini.

6. Nigeria

Dengan 80% wilayahnya yang terkurung daratan ditutupi oleh Gurun Sahara dan populasi yang berkembang pesat yang bergantung pada pertanian skala kecil, Nigeria terancam mengalami penggurunan. Kerawanan pangan tinggi, begitu juga dengan tingkat penyakit dan kematian.

Bentrokan berulang antara tentara dan afiliasi Negara Islam (ISIS), Boko Haram, telah menyebabkan ribuan orang mengungsi. Pada tahun 2021, Nigeria melantik presiden baru seorang mantan guru dan mantan menteri dalam negeri Mohamed Bazoum – sebagai peralihan kekuasaan demokratis yang pertama.

Dengan ekonomi yang tumbuh sebesar 12% pada tahun 2022, segala sesuatunya tampak membaik. Namun, pada musim panas 2023, Bazoum digulingkan dan dipenjara oleh anggota pengawal presiden. Junta militer tetap berkuasa sejak saat itu.

7. Malawi

Sebagai salah satu negara terkecil di Afrika, ekonomi Malawi, yang sebagian besar bergantung pada tanaman tadah hujan masih rentan terhadap guncangan cuaca. Kerawanan pangan di daerah pedesaan sangat tinggi.

Malawi telah menikmati pemerintahan yang stabil sejak memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1964. Namun, pada tahun 2020, Mahkamah Konstitusi membatalkan kemenangan mantan presiden Peter Mutharika dalam pemilihan umum dengan alasan adanya kecurangan suara.

Teolog dan politisi Lazarus Chakwera, yang dilantik sebagai presiden, menyatakan bahwa ia ingin memberikan kepemimpinan yang membuat semua orang sejahtera, tetapi perubahan struktural berjalan lambat.

Saat ini, Malawi sedang bergulat dengan krisis ekonomi yang menyebabkan kekurangan bahan bakar, lonjakan harga pangan, dan devaluasi mata uang yang tajam. Pada 2023, menurut Bank Dunia lebih dari 70% populasi diperkirakan hidup di bawah garis kemiskinan internasional.

8. Liberia

Republik tertua di Afrika ini telah menduduki peringkat di antara negara-negara termiskin di dunia selama bertahun-tahun. Harapan tinggi ketika mantan bintang sepak bola George Weah menjadi presiden pada tahun 2018.

Tahun-tahun masa jabatannya justru dirusak oleh inflasi tinggi, pengangguran, dan pertumbuhan ekonomi negatif, hingga pada tahun 2023 ia dikalahkan oleh pemimpin oposisi dan mantan wakil presiden Joseph Boakai dalam putaran baru pemilihan umum.

Boakai mungkin lebih mudah daripada Weah: setelah mengalami kontraksi pada tahun 2020 dan 2021, pertumbuhan dimulai kembali pada tahun 2022. Sekarang diproyeksikan mencapai sekitar 5,3% pada tahun 2024 dan tetap di atas 6% di tahun-tahun mendatang.

9. Madagascar

Sejak merdeka dari Perancis pada tahun 1960, Madagaskar telah mengalami ketidakstabilan politik, kudeta dengan kekerasan, dan pemilihan umum yang disengketakan.

Terpilih pada tahun 2019, presiden Andry Rajoelina berkuasa dengan janji untuk memberantas korupsi, mengurangi kemiskinan, dan mengembangkan ekonomi. Sebagian besar, janji tersebut ternyata hanya berupa janji.

Madagaskar masih memiliki salah satu tingkat kemiskinan tertinggi di dunia, yaitu sekitar 75%, pertumbuhan ekonomi yang lamban, dan inflasi yang mencapai hampir 8%. Meski begitu, Rajoelina terpilih kembali pada Desember 2023.

10. Yaman

Negara berpenduduk sekitar 35 juta jiwa ini, salah satu negara termiskin di Semenanjung Arab, telah terlibat dalam konflik sejak akhir 2014 akibat perebutan kekuasaan antara pemerintah yang didukung oleh Arab Saudi dan pemberontak Houthi.

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini