spot_img
Rabu, Juni 26, 2024
spot_img

Zionis Israel Retak, PM Netanyahu Ribut dengan Panglima Militer dan Bos Shin Bet

KNews.id – Pemerintah Zionis Israel mulai retak di tengah perang melawan Hamas di Gaza. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berselisih dengan Panglima Militer atau Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Letnan Jenderal Herzi Halevi, juga dengan Kepala Shin Bet Ronen Bar.

Jenderal Halevi mengecam PM Netanyahu selama konsultasi keamanan akhir pekan lalu. Menurut Halevi strategi perang di bawah komando Netanyahu dalam melawan Hamas tidak jelas.

- Advertisement -

Netanyahu, lanjut dia, gagal mengembangkan dan mengumumkan apa yang disebut strategi “day-after” mengenai siapa yang akan memerintah Gaza setelah perang berakhir nanti. Baca Juga 9 Negara Menentang Palestina Jadi Anggota Penuh PBB, Salah Satunya Tetangga Indonesia “Kami sekarang beroperasi kembali di Jabaliya.

Selama tidak ada proses diplomatik untuk membentuk badan pemerintahan di Jalur Gaza selain Hamas, kita harus melancarkan kampanye lagi dan lagi di tempat lain untuk membongkar infrastruktur Hamas,” kata Halevi seperti dikutip dari Channel 13.

- Advertisement -

“Ini akan menjadi tugas Sisyphean,” ujarnya. Laporan Channel 13 mengatakan bahwa pejabat senior IDF lainnya juga mendesak para pemimpin politik Israel—tanpa merinci nama mereka—untuk mengambil keputusan dan merumuskan strategi.

Selain itu, anggota kabinet dilaporkan memperingatkan Netanyahu bahwa langkah Israel dan kurangnya pengambilan keputusan dalam beberapa minggu terakhir “hanya mempertaruhkan nyawa”.

- Advertisement -

Secara terpisah, Channel 12 melaporkan bahwa Netanyahu juga baru-baru ini berselisih dengan Kepala Shin Bet Ronen Bar mengenai masalah perencanaan strategis, setelah Bar mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia telah bertemu dengan Menteri Pertahanan Yoav Gallant untuk melakukan pembicaraan yang mempertimbangkan semua aspek.

“Apa?! Anda sedang mengadakan pertimbangan strategis dengan menteri pertahanan?” kata Netanyahu menyela Bar. “Pertanyaan macam apa itu? Tentu saja,” jawab Bar, menurut laporan Channel 12.

Laporan tersebut mengatakan bahwa Netanyahu kemudian mencatat bahwa Shin Bet dan Mossad adalah bawahannya, bukan Gallant. Namun Gallant kemudian membalas serangan verbal PM Netanyahu.

“Anda menghalangi menteri pertahanan untuk mengadakan pembahasan strategis? Siapa lagi yang akan menahannya jika bukan kita?” kata Gallant, seperti dilaporkan Channel 12. Menurut laporan tersebut, Netanyahu mengatakan perundingan strategis “hanya diadakan di sini”, yang memicu tanggapan panas lainnya dari Gallant: “Setiap kali Anda menyerukan perundingan strategis, kami siap.

Adalah tugas saya untuk mengadakan pertemuan agar siap. Masalahnya adalah Anda tidak mempertimbangkan hal ini.” IDF saat ini beroperasi kembali di kota Jabaliya di Gaza utara, setelah merebutnya pada bulan-bulan pertama serangan darat Israel di wilayah tersebut menyusul serangan Hamas pada 7 Oktober 2023.

Kampanye militer baru ini diluncurkan setelah IDF mengatakan pihaknya mengidentifikasi upaya Hamas untuk berkumpul kembali di kota tersebut.

IDF juga kembali beroperasi di lingkungan Zeitoun di Kota Gaza, setelah mengidentifikasi Hamas yang berkumpul kembali di sana. Lima tentara Israel tewas saat memerangi Hamas di Zeitoun pada hari Jumat.

Hamas dilaporkan telah menegaskan kembali kontrol sipil yang signifikan di sejumlah wilayah kantong tersebut setelah pasukan menyerbu dan kemudian pergi. Netanyahu dan pemerintahannya telah lama menghadapi kritik atas penolakan mereka untuk membuat rencana pengelolaan Jalur Gaza setelah perang, dan PM Netanyahu menolak untuk mengadakan diskusi kabinet yang substantif mengenai masalah ini karena kekhawatiran bahwa hal tersebut dapat menghancurkan koalisinya.

Netanyahu telah menolak upaya untuk memasukkan Otoritas Palestina dalam perencanaan pascaperang, dengan alasan bahwa perlawanan yang lebih moderat terhadap Hamas, yang secara terbuka mendukung solusi dua negara.

(Zs/Snd)

 

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini