spot_img
Sabtu, Februari 24, 2024
spot_img

Ulama Berhati Sejuk, Pemaaf Bukan Pendendam Dan Penebar Permusuhan

Oleh : Sutoyo Abadi 

KNews.id – Haji Abdul Malik Karim Amrullah ( HAMKA ) menjadi Ibrah, melegenda khususnya di hati Umat Islam bahkan bagi bangsa Indonesia. Ulama besar yang memancar kearifan sebagai ulama besar.

- Advertisement -

Sekilas kisah kemarahan dan kebencian Presiden Soekarno menyerang _”HAMKA”_, karena pandangan politik yang berbeda , pada tahun 1964, sampai tega memenjarakan _” HAMKA”_, tanpa proses pengadilan.

Bersama Mohammad Yamin mengunakan media cetak asuhah Pramoedya Ananta Toer melakukan pembunuhan karakter Buya Hamka.

- Advertisement -

Tidak sedikitpun Hamka bersedih hati , dan tak bergeser dalam menegakkan amar ma’ruf nahi mungkar, tanpa dendam sekalipun terus diserang oleh penguasa.

Berbeda dengan saat ini dari sebagian yang mengaku sebagai ulama, adanya tekanan bahkan ada kerjasama dengan penguasa bukan teguh menebarkan amar ma’ruf nahi mungkar, justru menebar pertikaian sesama ulama dan tersirat memancarkan kebencian yang dipertontonkan di media dengan rasa bangsa dan merasa paling benar.

Selama 2 tahun 4 bulan
lamanya Hamka
dipenjara, tanpa ia bersedih,
mendendam kebencian dan tanpa
mengutuk Soekarno

Bahkan dari terali besi itu Hamka punya waktu untuk
menyelesaikan 30 Juz Tafsir Alqur’an yang dikenal dengan Tafsir Al-Azhar…

Dengan kebesaran sebagai ulama besar, setelah Buya Hamka keluar dari penjara ketiga tokoh Soekarno, Muhammad Yamin Pramoedya, semua meminta maaf dan Buya Hamka memaafkannya tanpa tersisa rasa dendam dan kebencian.

Astuti, anak perempuan Pramoedya pun menangis haru melihat kebesaran hati Ulama Besar ini. Selain Hamka mengajarkan agama, juga menjadi saksi atas pernikahan anak Pramoedya.

Detik detik terakhir Mohammad Yamin akan meninggal dunia ucapan kalimat-kalimat tauhid dituntun oleh Hamka.

Tanggal 16 Juni 1970, seorang ajudan Soekarno datang ke rumah Hamka membawa secarik kertas bertuliskan pendek : “Bila aku mati kelak,
aku minta kesediaan
Hamka untuk menjadi
Imam Shalat Jenazahku…”

Didepan jenazah Soekarno, Hamka kembali memaafkan Soekarno. Ketika Hamka sedang berdoa yang lembut dan tulus saat menjadi Imam Shalat Jenazah Presiden pertama Indonesia.

Sekilas cerita ini semestinya Ibrah sebagian ulama saat ini, yang terus bertengkar hanya karena beda pilihan dalam pilpres 2024 ini.

Jangankan kesan sebagai ulama yang sejuk, menjadi panutan dan pendamai umat , sangat menyedihkan saling bertengkar dan terkesan hanya karena berebut urusan dunia.  (Zs/NRS)

- Advertisement -

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini