spot_img
Minggu, Februari 25, 2024
spot_img

Sri Mulyani Umumkan APBN 2023 Defisit Rp 347,6 Triliun

KNews.id –  Menteri Keuangan Sri Mulyani mengumumkan realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sepanjang 2023 defisit sebesar Rp 347,6 triliun atau 1,65 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

Sri Mulyani mengatakan, angka defisit ini merupakan angka sementara. Sebab, harus melewati proses audit yang akan dilakukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). “APBN KiTa di tahun 2023 kita desain dengan defisit Rp 598 triliun, kemudian di tengah tahun kita revisi agak rendah Rp 479 triliun. Ternyata realisasi defisit kita jauh lebih kecil yaitu Rp 347,6 triliun.

- Advertisement -

Bayangkan hampir setengahnya dari original desain, jadi defisit kita hanya 1,65 persen dari GDP,” ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KiTa, Selasa, 2 Januari 2024.

Bila dirinci, untuk pendapatan negara hingga akhir Desember 2023 mencapai Rp 2,774 triliun. Angka ini berhasil melampaui target APBN 2023 yang sebesar Rp 2,468 triliun, dan target Perpres 75/2023 yang sebesar Rp 2.637,2 triliun.

- Advertisement -

Selain itu, realisasi belanja hingga akhir 2023 sudah mencapai Rp 3.121 triliun. Angka itu melampaui target  APBN 2023 sebesar Rp 3.061,2 triliun dan Perpres 75/2023 yang senilai Rp 3.117,2 triliun. Sedangkan untuk keseimbangan primer tercatat surplus sebesar Rp 92,2 triliun. Angka ini melampaui target yang sebesar Rp 38,5 triliun.

“Ini adalah surplus keseimbangan primer pertama kami sejak tahun 2012, jadi hampir 10 tahun,” jelasnya.

(Zs/Viv)

 

- Advertisement -

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini