spot_img
Minggu, April 21, 2024
spot_img

Sri Mulyani Sebut Harga Beras Dunia Turun 6,5%, Tapi di Indonesia Malah Naik

KNews.id – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, mengatakan harga beras dalam negeri mengalami kenaikan 21 persen. Ia menyebut komoditas ini salah satu penyumbang inflasi di Indonesia tahun ini.

Selain beras, Sri Mulyani bilang ada komoditas lain yang juga mengalami kenaikan dan menyumbang inflasi, yakni cabai dan bawang putih.

- Advertisement -

“Harga cabai juga mengalami kenaikan, bawang putih juga mengalami kenaikan. Ini yg berkontribusi terhadap inflasi yang berasal dari pangan,” jelasnya.

Harga Beras Dunia Turun

Padahal harga beras secara global mengalami penurunan 6,5 persen. Bendahara Negara itu menilai penurunan tersebut disebabkan oleh ketidakpastian harga komoditas.

- Advertisement -

Ia menjelaskan tantangan geopolitik global menyebabkan beberapa harga komoditas penting bagi Indonesia mengalami penurunan, antara lain minyak brent 14,6 persen, natural gas 43,7 persen.

Kemudian batu bara 63,8 persen, CPO 14,8 persen, gandum 23,4 persen, kedelai 4,9 persen dan beras 6,5 persen

- Advertisement -

“Secara umum beberapa komoditas penting Indonesia menujukan koreksi yang cukup signifikan,” imbuh Sri Mulyani.

Dampak fenomena El Nino, menyebabkan harga beras di Indonesia mengalami kenaikan signifikan. Dalam data Badan Pangan Nasional per tanggal 15 Desember, harga beras medium tembus Rp13.220 per kilogram.

Guna mengendalikan harga beras, Bulog melakukan operasi pasar atau Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) pada September.

Saat itu, Perum Bulog membanderol beras SPHP Rp54.500 untuk 5 kg, atau naik Rp 7.500 dari sebelumnya Rp47.000 per 5 kg. Harga tersebut masih berlaku hingga periode Desember.

Menyikapi Hal tersebut, Manager Humas dan Kelembagaan Perum Bulog, Tomi Wijaya berharap harga beras di tahun 2024 sudah berada di level normal yaitu Rp10.000 untuk kualitas premium.

“Sekarang masih Rp12.000 – Rp13.000 beras kita harapkan bisa Rp10 ribuan,” ucap Tomi, di kantor Bulog, Jumat (15/12/2023).

Turun Mulai Maret 2024

Perkiraan turunnya harga beras dipicu dari panen raya yang diperkirakan terjadi pada Maret 2024. Selain itu kecukupan stok beras juga datang dari impor beras yang sudah teken kontrak pada akhir tahun 2023.

“Prinsipnya, Maret sudah panen raya kita akan upayakan produksi dalam negeri dulu apakah dibutuhkan tambahan impor beras kita menunggu situasi tanah air dan keputusan dari regulator,” ujarnya.

(Zs/Lptn.6)

 

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini