spot_img
Sabtu, Februari 24, 2024
spot_img

Sidang Mahkamah Internasional Jadi Jalan Hukum untuk Menyelamatkan Nyawa Warga Gaza

KNews.id – Di saat tekanan diplomasi internasional tidak berhasil menekan Israel untuk menghentikan serangan agresi militernya di Gaza, maka jalur sidang Mahkamah Internasional (ICJ) jadi salah satu cara untuk menyelamatkan nyawa warga Gaza.

Barry Trachtenberg, seorang sejarawan dan profesor Sejarah Yahudi di Universitas Wake Forest di AS, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa meskipun masih belum pasti apakah ICJ akan meminta pertanggungjawaban Israel secara hukum, kasus ini adalah kasus yang sangat penting.

- Advertisement -

Trachtenberg mengatakan kasus ini membuat Israel menyadari bahwa mereka dituduh melakukan genosida, yang mana, sebagai negara penandatangan Konvensi PBB tentang Genosida tahun 1948, Israel mempunyai tanggung jawab hukum, dan tanggung jawab moral yang jelas, untuk mencegah dan tidak menimbulkan dampaknya.

“Jika kita dapat membantu menyelamatkan nyawa warga sipil Palestina melalui cara-cara hukum ini, kita harus berusaha dengan segala cara,” kata Trachtenberg . Baca Juga 9 Organisasi Perjuangan yang Didukung Iran Sementara itu terjadi pergeseran nada dari Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu menjelang sidang ICJ.

- Advertisement -

PM Israel Netanyahu mengatakan dia tidak berniat menduduki Jalur Gaza secara permanen atau mengusir penduduk sipil. Sejak melancarkan invasi darat ke Gaza, Israel telah memaksa ribuan warga Palestina di daerah kantong yang terkepung tersebut untuk pindah ke selatan dekat perbatasan dengan Mesir.

Sejumlah politisi Israel juga berulang kali menyerukan pengusiran warga Palestina dari Gaza, dan beberapa laporan mengatakan Israel telah melakukan pembicaraan dengan negara-negara Afrika untuk menerima mereka yang dipindahkan secara paksa.

“Israel memerangi teroris Hamas, bukan penduduk Palestina, dan kami melakukannya dengan sepenuhnya mematuhi hukum internasional,” kata Netanyahu. Pada hari Kamis, proses perang Gaza akan dimulai di ICJ di Den Haag. “Ada perubahan nada dari Netanyahu.

Komentarnya secara kebetulan terjadi pada malam ketika Israel akan berada di Den Haag di mana Afrika Selatan akan menyajikan bukti mereka mengapa Israel melakukan genosida,” kata Hamdah Salhut dari Al Jazeera yang melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki.
(Zs/SND)

- Advertisement -

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini