spot_img
Kamis, Mei 23, 2024
spot_img

Siapa Saja Korban Muhammad bin Salman?

KNews.id- Ketika Raja Salman naik takhta menjadi Raja Arab Saudi pada tahun 2015 dan menunjuk putranya yang berusia 29 tahun, Muhammad, sebagai menteri pertahanan dan kemudian sebagai wakil putra mahkota, ada pembicaraan tentang bintang yang sedang naik daun yang akan membentuk kembali kerajaan.

Lima tahun kemudian, Muhammad bin Salman, yang sekarang tampaknya siap menjadi raja, telah mengkonsolidasikan kendalinya dan mengguncang fondasi Istana Saudi dengan secara keras menekan atau menetralkan mereka yang dianggap sebagai musuh-musuhnya dan para pengkritiknya,  termasuk anggota senior keluarga kerajaan.

- Advertisement -

Berikut ini ikhtisar dari beberapa pangeran, pejabat, pembangkang dan pelaku bisnis terkemuka yang telah ditangkap dan ditahan, diasingkan dan, dalam beberapa kasus, diduga tewas dalam usaha Muhammad bin Salman mengonsolidasikan kekuasaan di tangannya.

Ditangkap

- Advertisement -

Pekan lalu, setidaknya 20 pangeran dan pejabat ditangkap sebagai bagian dari pembersihan baru yang dilakukan oleh putra mahkota. Mereka termasuk:

  • Pangeran Muhammad Bin Saad Bin Abdulaziz Al Saud, berusia 75 atau 76, putra almarhum saudara Raja Salman dan anggota Bayaa, atau Dewan Kesetiaan, yang menentukan suksesi takhta Saudi.
  • Pangeran Muhammad bin Nayef, 60, mantan putra mahkota dan menteri dalam negeri serta keponakan Raja Salman. Nayef dilaporkan telah menjadi tahanan rumah sejak 2017 setelah ia dilucuti dari jabatan dan jabatan menteri, dan dikeluarkan dari garis suksesi.
  • Pangeran Ahmed bin Abdulaziz, 77, adik dari Raja Salman dan putra Abdulaziz, pendiri dan penguasa pertama Arab Saudi. Sang pangeran telah kembali ke kerajaan itu dari London pada akhir 2018 dengan tujuan untuk menghalangi kenaikan keponakannya naik takhta dengan menggunakan Bayaa dan mendapat jaminan dari MI6 dan CIA bahwa ia tidak akan ditangkap.
  • Nayef bin Ahmed, putra Pangeran Ahmed
  • Mansour al-Shalhoub, direktur kantor pribadi Pangeran Ahmed

- Advertisement -

Diinterogasi, Lalu Dilepas

  • Saud bin Nayef, 63 atau 64, kakak laki-laki Muhammad bin Nayef, gubernur Provinsi Timur dan seorang anggota Bayaa, dibawa untuk diinterogasi pada Maret 2020 tetapi dibebaskan. Saud bin Nayef juga ayah dari menteri dalam negeri kerajaan saat ini.

Sebelumnya Ditangkap

Pembersihan terbesar sampai saat ini di bawah putra mahkota adalah pengumpulan para bangsawan, pejabat, dan taipan bisnis November 2017 yang ditahan di hotel Ritz-Carlton di Riyadh, konon sebagai bagian dari upaya anti-korupsi. Mereka yang dikumpulkan:

  • Pangeran Miteb bin Abdullah, 67, putra almarhum Raja Abdullah dan mantan kepala Garda Nasional. Dia dibebaskan akhir bulan itu setelah dilaporkan membayar lebih dari $ 1 miliar dalam penyelesaian korupsi. Tidak jelas apakah dia memiliki kebebasan untuk bergerak atau bepergian.
  • Pangeran Alwaleed bin Talal, 65, salah satu orang terkaya di dunia dan kemudian menjadi ketua Perusahaan Induk Kerajaan. Dia dibebaskan pada Januari 2018 setelah dilaporkan mencapai penyelesaian keuangan dengan jaksa agung kerajaan.
  • Bersama dengan bangsawan, lusinan mantan pejabat dan pebisnis ditangkap dan kemudian dibebaskan. Mereka termasuk: Khaled al-Tuwaijri, mantan kepala pengadilan kerajaan Saudi; Amr al-Dabbagh, kepala eksekutif Grup al-Dabbagh dan mantan kepala Otoritas Investasi Umum Arab Saudi; Muhammad Hussein al-Amoudi, warga negara ganda Saudi-Ethiopia dan salah satu investor terpenting Ethiopia; Dr Walid Fitaihi, seorang reformis dan presenter TV populer; dan Hani Khoja, mantan konsultan McKinsey.

Diasingkan

Saad al-Jabri, mantan pejabat intelijen dan penasihat utama Muhammad bin Nayef ketika ia memimpin kementerian dalam negeri. Jabri dipecat oleh dekrit kerajaan pada tahun 2015 setelah perebutan kekuasaan dalam pelayanan antara bin Nayef dan bin Salman. Dia melarikan diri dari kerajaan pada 2017, tak lama sebelum bosnya digulingkan dan dimasukkan ke dalam tahanan rumah. Dia diberi perlindungan di Kanada.

Dibunuh

  • Jamal Khashoggi, jurnalis Saudi dan mantan penasihat media untuk Pangeran Turki bin Faisal ketika menjabat sebagai duta besar kerajaan di AS pada tahun 2000-an. Dia dibunuh di konsulat Saudi di Istanbul oleh 15 anggota Pasukan Harimau, sekelompok intelijen dan operasi militer yang didirikan di bawah MBS, pada Oktober 2018.
  • Pangeran Mansour bin Muqrin, wakil gubernur provinsi Asir dan putra mantan putra mahkota, diduga dibunuh oleh Pasukan Macan dalam kecelakaan helikopter di dekat perbatasan Saudi dengan Yaman pada November 2017. Sumber mengatakan kepada MEE bahwa ia berusaha untuk melarikan diri dari kerajaan ketika dia terbunuh.
  • Sheikh Suliman Abdul Rahman al-Thuniyan, presiden dan hakim pengadilan umum Mekah, diduga dibunuh di sebuah rumah sakit di Riyadh pada Oktober 2018 oleh Pasukan Macan dengan suntikan. Hakim tersebut telah mengirim surat kepada MBS yang menentang visi ekonominya tahun 2030.

Dipenjara

  • Pada bulan September 2017, para cendekiawan agama Sheikh Salman al-Odah, Awad al-Qarni dan Ali al-Omari, semuanya terkait dengan gerakan Sahwa yang diilhami oleh Ikhwanul Muslimin, ditangkap dalam sebuah penyisiran yang akhirnya dari 60 orang ditempatkan di balik jeruji besi.
  • Sepanjang tahun 2018, lebih dari selusin aktivis hak-hak perempuan termasuk Loujain al-Hathloul, Eman al-Nafjan dan Aziza al-Yousef, ditangkap dan ditahan. Beberapa telah diberikan pembebasan sementara sementara yang lain tetap dipenjara. (Fahad Hasan&MEE)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini