spot_img
Minggu, April 21, 2024
spot_img

Reaksi Masyarakat Arab atas Tuduhan Orang Hindu India terhadap Muslim sebagai Penyebar Corona

KNews.id- Dalam beberapa minggu terakhir, Organisasi Kerjasama Islam (OKI), pemerintah Kuwait, putri kerajaan Uni Emirat Arab (UEA), serta sejumlah aktivis Arab telah mengecam kebencian Islamofobik oleh orang India yang menuduh Muslim negara itu menyebarkan virus corona baru, demikian dilaporkan Aljazeera.

Rentetan tweet dan pernyataan dari individu dan institusi di Teluk menunjukkan kemarahan mereka atas postingan media sosial yang penuh kebencian sehingga memaksa pemerintah India untuk merespons, termasuk posting Twitter oleh Perdana Menteri Narendra Modi yang menekankan bahwa “COVID-19 tidak melihat ras [atau] agama”.

- Advertisement -

Situasi itu dimulai ketika orang-orang Hindu sayap kanan menuduh orang-orang Muslim melakukan “persekongkolan” untuk menyebarkan virus corona setelah lusinan kasus virus corona dikaitkan dengan kelompok Jamaah Tabligh, gerakan dakwah Muslim, di markas mereka di New Delhi pada pertengahan Maret.

Tagar seperti #CoronaJihad menjadi trending selama berhari-hari di Twitter dan panelis dalam debat TV menyebut anggota kelompok itu sebagai “bom manusia”, sementara banyak yang menyerukan larangan terhadap kelompok itu. Kantor Jamaah Tablig di New Delhi pun disegel.

- Advertisement -

Pada tanggal 19 April, Kementerian Dalam Negeri India mengatakan lebih dari 4.000 dari hampir 15.000 kasus yang terdeteksi hingga hari itu terkait dengan Jamaah Tablig, yang pimpinannya, yaitu Mullah Saad Kandhalvi, didakwa dengan tuduhan “pembunuhan yang disalahgunakan” dan pencucian uang, dan ia kemungkinan akan ditangkap.

Pada hari Kamis, jumlah total kasus virus corona di India lebih dari 33.000, dengan lebih dari 1.000 kasus kematian. Setelah masalah Jamaah Tablig, gelombang postingan Islamofobia dilepas di media sosial oleh orang-orang Hindu sayap kanan, beberapa dari mereka bekerja di negara-negara Teluk.

- Advertisement -

seorang warga India yang berkantor di Dubai, Saurabh Upadhyay, meminta Muslim untuk “menerima mereka sebagai sumber pandemi” dan menyerukan kematian anggota Jamaat, menggambarkan mereka sebagai “teroris”. Dia menghapus tweetnya setelah pengguna media sosial di Teluk dan India membalas tweetnya itu.

Tweet lama oleh Tejasvi Surya, seorang anggota muda parlemen dari Partai Bharatiya Janata (BJP) Modi, juga muncul kembali, memprovokasi kemarahan lebih lanjut.

Dalam postingannya di tahun 2015, Surya mengutip seorang penulis Kanada-Pakistan yang mengklaim bahwa “95 persen wanita Arab tidak pernah mengalami orgasme dalam beberapa ratus tahun terakhir”.

“Tingkat keangkuhan para fasis Hindutva mengejutkan orang di seluruh dunia, mengubah pendapat yang sebelumnya dipegang,” Dr Farhan Mujahid Chak, yang mengajar ilmu politik dalam program Studi Teluk di Universitas Qatar, mengatakan kepada Al Jazeera.

Putri Hend al-Qassimi, anggota keluarga kerajaan UEA, memperingatkan bahwa orang India di Teluk “secara terbuka rasis dan diskriminatif” dan mereka “akan didenda dan dipaksa meninggalkan” negara itu.

Dalam sebulan terakhir, setidaknya enam orang Hindu yang bekerja di wilayah Teluk telah kehilangan pekerjaan mereka atau telah didakwa karena postingan media sosial mereka. Sekitar 8,5 juta orang India tinggal dan bekerja di negara-negara Teluk, sebagian besar dari mereka adalah orang Hindu.

Hubungan perdagangan India dengan negara-negara anggota Dewan Kerjasama Teluk (GCC) – Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan UEA – telah banyak bertransformasi selama bertahun-tahun, dengan volume perdagangan bilateral yang melampaui angka $ 100 miliar.

“Setiap tahun, lebih dari $ 55 miliar ditransfer ke India dari negara-negara Teluk, dan lebih dari 120 miliar setiap tahun dari semua negara Muslim. Orang India (kebanyakan Hindu) diperlakukan dengan baik di negara-negara ini,” isi tweet aktivis yang berbasis di Kuwait, Abdur Rahman Nassar.

“Sebagai gantinya, bagaimana umat Islam diperlakukan di India?” tanyanya.

Warga negara Kuwait lainnya, pengacara dan direktur kelompok Hak Asasi Manusia Internasional, Mejbel al-Sharika, men-tweet bahwa ia akan “mengadopsi perjuangan umat Islam di India” di Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa, secara “gratis”.

Pada hari Senin, dalam tanda yang jelas tentang masalah yang meningkat di dunia Arab, Kuwait menyatakan “keprihatinan mendalam” atas perlakuan terhadap Muslim India dan meminta Organisasi Kerjasama Internasional (OKI) untuk campur tangan.

“Apakah mereka yang melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap Muslim di India dan melanggar hak-hak mereka berpikir bahwa Muslim di dunia akan tetap diam tentang kejahatan ini dan tidak bergerak secara politik, hukum dan ekonomi terhadap mereka?” bunyi sebuah pernyataan dari sekretariat umum Dewan Menteri Kuwait.

Sebelumnya, pada 18 April, OKI telah mengeluarkan pernyataan, mendesak India untuk mengambil langkah-langkah mendesak untuk “menghentikan gelombang Islamofobia yang tumbuh” di negara itu.

Sehari setelah pernyataan OKI, Modi membuat tweet: “COVID-19 tidak melihat ras, agama, warna kulit, kasta, kepercayaan, bahasa atau perbatasan sebelum menyerang. Respons dan perilaku kita setelah itu harus mengutamakan persatuan dan persaudaraan. Kita bersama-sama menghadapi hal ini.”

Dalam seminggu setelah seruan Modi untuk kerukunan bersama, setidaknya tiga kedutaan besar India di wilayah Teluk – Qatar, UEA dan Oman – men-tweet tentang nilai-nilai bersama “toleransi” dan “pluralisme” antara India dan dunia Arab.

Puteri al-Qassimi, yang telah muncul sebagai salah satu suara Arab paling produktif melawan Islamofobia di India, pekan lalu menulis kolom untuk Gulf News, di mana dia berkata: “Dunia tidak membutuhkan Hitler lain, tetapi ia membutuhkan pahlawan lain, seperti Martin Luther, Nelson Mandela, atau Gandhi. “

“Membunuh saudara-saudaramu tidak membuatmu menjadi pahlawan, itu membuatmu menjadi diktator dan pembunuh. Sebuah gerakan bola salju telah dimulai, yang telah bergema di seluruh dunia Arab,” tulisnya dalam karyanya, berjudul “I pray for an India without hate and Islamophobia”.

Pada hari Ahad, Mohan Bhagwat, Ketua sayap kanan Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS),  dengan jelas merujjk kepada kelompok Jamaah Tablig di New Delhi, mengatakan dalam sebuah pidato online dari markas besar kelompok itu di Nagpur bahwa “tidak benar untuk  menyalahkan seluruh komunitas atas kesalahan beberapa individu”.  RSS adalah mentor ideologis dari BJP Modi.

Sultan Barakat, direktur Pusat Studi Konflik dan Kemanusiaan di Institut Doha Qatar, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa orang-orang di negara-negara Teluk “merasa marah” atas cara Muslim India dipersalahkan atas pandemi coronavirus.

“Pernyataan bodoh seperti itu membuat marah orang di sini, bukan hanya karena Islamofobia, tetapi lebih penting karena itu kontraproduktif terhadap pandemi global yang buta terhadap agama dan tidak mengenal batas,” katanya.

“Jutaan orang India telah tinggal di negara-negara Arab selama beberapa dekade dengan hampir tidak ada diskriminasi terhadap orang India – Hindu, Muslim atau lainnya. Komentar Islamophobia seperti itu sangat menyakitkan ketika berasal dari individu yang telah tinggal dan bekerja di Teluk.”

Mantan duta besar India untuk UEA, Talmiz Ahmed, menyebut orang India yang memposting komentar terhadap orang Arab dan Muslim di India “individu yang sangat bodoh dengan pengetahuan politik atau urusan internasional yang sangat terbatas”.

Namun, juru bicara BJP GVL Narasimha Rao mengatakan kepada Al Jazeera bahwa masalah ini tidak akan berdampak negatif pada hubungan India dengan negara-negara Arab.

“Karena itu adalah bagian dari propaganda dan tidak nyata,” katanya kepada Al Jazeera.  “Ini adalah bagian dari propaganda anti-India dan anti-Hindu oleh unsur-unsur jahat.”

Optimisme Rao tampaknya berumur pendek.

Pada hari Selasa, dalam peringkat terburuknya sejak 2004, Komisi Kebebasan Beragama Internasional AS mendesak Departemen Luar Negeri untuk menunjuk India sebagai “negara yang memiliki perhatian khusus” atas “pelanggaran berat” kebebasan beragama.

Meskipun India menolak laporan AS dan menyebutnya “bias”, akan sulit bagi pemerintah nasionalis Hindu negara itu untuk mengabaikan kekhawatiran global yang berkembang atas penargetan Muslim India. (Fahad Hasan&Ajazera)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini