spot_img
Rabu, April 17, 2024
spot_img

Putin Bersumpah Akan Buru Dalang Teror di Moskow

 

KNews.id – Pemerintah Rusia telah menangkap keempat pria bersenjata yang dicurigai melakukan pembantaian di sebuah gedung konser dekat Moskow. Presiden Vladimir Putin berjanji untuk melacak dan menghukum mereka yang berada di balik serangan itu.

- Advertisement -

Kelompok Negara Islam (ISIS) mengaku bertanggung jawab atas serangan yang terjadi pada hari Jumat tersebut. Namun ada indikasi bahwa Rusia berupaya menjalin hubungan dengan Ukraina, meskipun ada penolakan tegas dari para pejabat Ukraina bahwa Kyiv ada hubungannya dengan serangan tersebut.

Gubernur wilayah Moskow Andrei Vorobyov mengatakan 133 jenazah telah ditemukan dari reruntuhan dalam 24 jam, dan para dokter “berjuang untuk nyawa 107 orang.” Editor TV pemerintah Margarita Simonyan, tanpa menyebutkan sumbernya, sebelumnya menyebutkan jumlah korban jiwa sebanyak 143 orang.

- Advertisement -

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Putin mengatakan 11 orang telah ditahan, termasuk empat pria bersenjata. “Mereka mencoba bersembunyi dan bergerak menuju Ukraina, di mana, menurut data awal, sebuah jendela telah disiapkan bagi mereka di sisi Ukraina untuk melintasi perbatasan negara,” katanya.

Dinas keamanan FSB Rusia mengatakan orang-orang bersenjata itu mempunyai kontak di Ukraina dan ditangkap di dekat perbatasan. Dikatakan bahwa mereka akan dipindahkan ke Moskow. Baik Putin maupun FSB secara terbuka tidak menunjukkan bukti adanya hubungan dengan Ukraina, yang telah berperang dengan Rusia selama 25 bulan terakhir.

- Advertisement -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan bahwa upaya untuk mengalihkan kesalahan adalah hal yang biasa dilakukan Putin dan “penjahat lain”. Juru bicara intelijen militer Ukraina Andriy Yusov mengatakan kepada Reuters: “Ukraina tentu saja tidak terlibat dalam serangan teror ini.

Ukraina mempertahankan kedaulatannya dari penjajah Rusia, membebaskan wilayahnya sendiri dan berperang melawan sasaran tentara dan militer penjajah, bukan warga sipil.” ISIS mempunyai motivasi yang kuat untuk menyerang Rusia, yang melakukan intervensi terhadap negara tersebut dalam perang saudara di Suriah pada tahun 2015, dan analis keamanan mengatakan klaim ISIS tampaknya masuk akal karena cocok dengan pola serangan di masa lalu.

Sementara itu, Putin menyebut musuh tersebut sebagai “terorisme internasional” dan mengatakan dia siap bekerja sama dengan negara mana pun yang ingin mengalahkannya. “Semua pelaku, penyelenggara, dan mereka yang memerintahkan kejahatan ini akan dihukum secara adil dan pasti. Siapa pun mereka, siapa pun yang membimbing mereka,” kata Putin.

“Kami akan mengidentifikasi dan menghukum siapa pun yang berdiri di belakang teroris, yang merencanakan kekejaman ini, serangan terhadap Rusia, terhadap rakyat kami.”

Seorang anggota parlemen senior Rusia, Andrei Kartapolov, mengatakan bahwa jika Ukraina terlibat, maka Rusia harus memberikan jawaban yang “layak, jelas dan konkrit” di medan perang. Negara-negara Barat, termasuk Amerika Serikat yang hubungannya dengan Moskow memburuk sejak invasi mereka ke Ukraina, mengutuk serangan tersebut dan menyatakan simpati terhadap rakyat Rusia yang terkena dampaknya.

Negara-negara Arab dan banyak negara bekas Uni Soviet juga menyatakan keterkejutannya dan menyampaikan belasungkawa.  Ini Respons Putin Gedung Putih mengatakan pemerintah AS berbagi informasi dengan Rusia awal bulan ini tentang rencana serangan di Moskow, dan mengeluarkan peringatan publik kepada warga Amerika di Rusia pada tanggal 7 Maret.

Dikatakan bahwa ISIS bertanggung jawab penuh atas serangan tersebut. “Tidak ada keterlibatan Ukraina sama sekali,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS Adrienne Watson pada hari Sabtu. Rekaman yang diverifikasi menunjukkan orang-orang bersenjata yang mengenakan kamuflase melepaskan tembakan dengan senjata otomatis di Balai Kota Crocus dekat Moskow.

Video menunjukkan orang-orang mengambil tempat duduk mereka, lalu bergegas menuju pintu keluar ketika tembakan berulang kali bergema di tengah teriakan. Penyelidik mengatakan beberapa orang meninggal karena luka tembak dan lainnya dalam kebakaran besar yang terjadi di kompleks tersebut.

Laporan mengatakan orang-orang bersenjata menyalakan api menggunakan bensin dari tabung yang mereka bawa di ransel. Orang-orang melarikan diri dengan panik. Baza, outlet berita yang memiliki kontak baik di bidang keamanan dan penegakan hukum Rusia, mengatakan 28 mayat ditemukan di toilet dan 14 di tangga.

“Banyak ibu ditemukan sedang memeluk anak-anak mereka,” katanya. Anggota parlemen Rusia Alexander Khinshtein mengatakan para penyerang melarikan diri dengan kendaraan Renault yang terlihat oleh polisi di wilayah Bryansk, sekitar 340 km (210 mil) barat daya Moskow pada Jumat malam.

Dia mengatakan, kejar-kejaran mobil terjadi setelah mereka tidak mematuhi perintah untuk berhenti. Khinshtein mengatakan pistol, magasin senapan serbu, dan paspor dari Tajikistan ditemukan di dalam mobil. Tajikistan adalah negara Asia Tengah yang mayoritas penduduknya Muslim dan dulunya merupakan bagian dari Uni Soviet.

Layanan BBC News Rusia mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui respons keamanan yang mengatakan satu penyerang tewas di gedung konser, dan satu lagi di dalam mobil di Bryansk. BBC mengatakan pihaknya memiliki salinan paspor orang yang meninggal tersebut, yang katanya adalah warga negara Tajikistan berusia 30 tahun.

Editor TV Simonyan mempublikasikan video yang menunjukkan salah satu tersangka, seorang pria muda berjanggut, diinterogasi secara agresif di pinggir jalan, menjawab serangkaian pertanyaan dengan aksen Rusia yang kental. Dia mengatakan dia terbang dari Turki pada 4 Maret dan menerima instruksi dari orang tak dikenal melalui Telegram untuk melakukan serangan dengan imbalan uang.

Pria itu gemetar sepanjang interogasi. Dia awalnya ditampilkan berbaring tengkurap dengan tangan terikat di belakang punggung, dagunya bertumpu pada sepatu bot sosok berseragam kamuflase. Kemudian dia diseret ke atas lututnya.

Seorang pria lain dengan luka dan memar di wajahnya terlihat diinterogasi melalui seorang penerjemah sambil duduk di bangku dengan tangan dan kaki terikat. Kremlin mengatakan Putin telah mengadakan pembicaraan dengan para pemimpin Belarus, Uzbekistan dan Kazakhstan di mana semua pihak menegaskan kesediaan mereka untuk bekerja sama memerangi terorisme.
(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini