spot_img
Rabu, April 17, 2024
spot_img

Politik Jahat Boy Thahir, Menjegal Anies & Ganjar…

Oleh : Faizal Assegaf (kritikus)

KNews.id – Erick dan Boy Thohir bersaudara makin ganas konsolidasi sejumlah konglomerat super kaya. Mengklaim ⅓ penyumbang ekonomi RI siap menangkan Prabowo-Gibran. Deklarasi culas itu muncul di tengah isu Pilpres curang.

- Advertisement -

Seolah bandar politik digiring dalam pemufakatan jahat untuk membajak demokrasi. Bermondalkan ribuan triliun punya target Pilpres satu putaran. Boy Thohir secara terbuka menyodorkan peta kekuatan para pemodal besar tersebut.

“Mulai dari Djarum Grup, Sampoerna Grup, Adaro Grup, siapa lagi, pokoknya grup-grup semua ada di sini, ada Ninin, the richest wanita in Indonesia, dan semuanya Pak,” ujar Boy Thoir dalam acara Relawan Erick Thohir Alumni Amerika Serikat di Plaza Senayan, Jakarta.

- Advertisement -

Prabowo Subianto hadir dan dinobatkan sebagai tamu spesial sembari menggulir pesan penting: “Kehormatan besar, baru saya paham sekarang kenapa saya dua kali kalah pilpres, karena dulu saya enggak diundang ke sini”.

Tersirat Prabowo mengakui dua kali dicurangi lantaran tanpa sokongan Boy Thohir dan kawanan konglomerat. Kini berbalik membongkok pada rezim Jokowi dan oligarki. Di jalan gelap itu, Prabowo dijamin bakal menang satu putaran.

- Advertisement -

Keterlibatan oligarki dengan modal besar di ruang demokrasi punya daya rusak dan ancaman bagi kedaulatan politik rakyat. Sudah banyak protes rakyat bermunculan. Rakyat sangat marah dan merasa demokrasi disandera pemodal besar.

Manuver Boy Thahir dan kelompok konglomerat yang berada di lingkar kekuasaan jelas bikin gaduh. Kecurigaan publik atas peran oligarki merusak demokrasi sangat nyata. Hak dan kedaulatan politik rakyat terancam diberangus.

Terlebih pengakuan Prabowo dalam pertemuan pengusaha kaya tersebut, bahwa dirinya dua kali kalah dalam Pilpres. Ukurannya karena tidak disokong oleh jaringan oligarki. Seolah menang atau kalah atas restu pemodal besar.

Pertemuan Boy Thahir dan pemodal besar jelang pemungutan suara 14 Februari 2024 harus disikapi serius. Demokrasi tidak boleh kangkaki kelompok oligarki demi menyingkirkan kehendak aspirasi rakyat. Jelas jahat dan culas.

Bersatulah rakyat, lawan kejahatan oligarki…!

(Zs/NRS)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini