spot_img
Jumat, Maret 1, 2024
spot_img

Pergelaran Rudal Cina VS AS di Pasifik, Perangkah?

KNews.id- Ketika perdagangan Washington dan Beijing berjuang mengatasi pandemi virus corona, perjuangan jangka panjang antara kedua kekuatan militer Pasifik tersebut berada pada titik balik, ketika Amerika Serikat meluncurkan senjata dan strategi baru dalam upaya untuk menutup celah lebar persenjataan rudal dengan Cina.

Amerika Serikat dalam beberapa dekade terakhir tampak tidak melakukan apa pun ketika Cina secara dramatis membangun kekuatan rudalnya. Sekarang, setelah mengatasi kendala dari perjanjian pengendalian senjata era Perang Dingin, pemerintahan Trump berencana untuk mengerahkan rudal jelajah jarak jauh yang diluncurkan di wilayah Asia-Pasifik.

- Advertisement -

Pentagon berniat mempersenjatai Marinirnya dengan versi rudal jelajah Tomahawk yang sekarang dijalankan pada kapal perang AS, merujuk pada permintaan anggaran Gedung Putih untuk 2021 dan kesaksian Kongres pada bulan Maret dari komandan militer senior AS. Ini juga mempercepat pengiriman rudal anti-kapal jarak jauh baru pertamanya dalam beberapa dekade.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters tentang langkah-langkah terbaru AS, Beijing mendesak Washington untuk “berhati-hati dalam kata-kata dan perbuatan,” untuk “menghentikan memindahkan bidak catur di sekitar” kawasan, dan “berhenti melenturkan otot militernya di sekitar Cina.”

- Advertisement -

Pergerakan AS ditujukan untuk melawan keuntungan luar biasa Tiongkok dalam pelayaran berbasis darat dan rudal balistik. Pentagon juga berniat mengambil alih kepemimpinan Tiongkok dalam apa yang oleh para ahli strategi disebut sebagai “perang jarak jauh”. Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), militer Cina, telah membangun kekuatan besar rudal yang sebagian besar mengungguli pasukan AS dan sekutu regionalnya, menurut komandan senior AS dan penasihat strategis Pentagon, yang telah memperingatkan bahwa Cina memegang keuntungan yang jelas dalam senjata ini.

Dan, dalam perubahan taktik yang radikal, Marinir akan bergabung dengan Angkatan Laut AS dalam menyerang kapal perang musuh. Unit kecil Marinir A.S. yang dipersenjatai dengan rudal anti-kapal akan menjadi pembunuh kapal.

Dalam suatu konflik, unit-unit ini akan dibubarkan pada titik-titik penting di Pasifik Barat dan di sepanjang rantai pulau pertama, kata komandan. Rantai pulau pertama adalah rangkaian pulau yang membentang dari kepulauan Jepang, melalui Taiwan, Filipina, dan ke Kalimantan, melingkupi laut pesisir Tiongkok.

Komandan militer AS menjelaskan taktik baru kepada Kongres pada bulan Maret dalam serangkaian dengar pendapat anggaran. Komandan Korps Marinir AS, Jenderal David Berger, mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat pada tanggal 5 Maret bahwa unit-unit kecil Marinir yang dipersenjatai dengan rudal presisi dapat membantu Angkatan Laut AS untuk mendapatkan kendali atas lautan, khususnya di Pasifik Barat.

“Rudal Tomahawk adalah salah satu alat yang memungkinkan kita melakukan itu,” katanya.

Tomahawk – yang pertama kali mendapatkan ketenaran saat diluncurkan dalam serangan massal selama Perang Teluk 1991 – telah dipasang di kapal perang AS dan digunakan untuk menyerang sasaran darat dalam beberapa dekade terakhir. Marinir akan menguji menembakkan rudal jelajah hingga 2022 dengan tujuan membuatnya beroperasi pada tahun berikutnya, komandan Pentagon bersaksi.

Pada awalnya, sejumlah kecil rudal jelajah darat tidak akan mengubah keseimbangan kekuatan. Tetapi perubahan semacam itu akan mengirimkan sinyal politik yang kuat bahwa Washington sedang bersiap untuk bersaing dengan gudang senjata besar Cina, menurut senior AS dan ahli strategi Barat lainnya.

Jangka panjang, jumlah yang lebih besar dari senjata-senjata ini dikombinasikan dengan rudal Jepang dan Taiwan yang sama akan menimbulkan ancaman serius bagi pasukan Tiongkok, kata mereka. Ancaman langsung terbesar bagi PLA berasal dari rudal anti-kapal baru jarak jauh yang kini memasuki layanan dengan pesawat serang Angkatan Laut dan Udara AS.

“Tentara Amerika akan kembali dengan kuat,” kata Ross Babbage, seorang mantan pejabat senior pertahanan pemerintah Australia dan sekarang bekerja di Pusat Penilaian Strategis dan Anggaran, yang berbasis di Washington, sebuah kelompok riset keamanan. “Pada 2024 atau 2025 ada risiko serius bagi PLA bahwa perkembangan militer mereka akan usang.”

Seorang juru bicara militer Cina, Kolonel Senior Wu Qian, memperingatkan Oktober lalu bahwa Beijing tidak akan “siaga” jika Washington mengerahkan rudal jarak jauh berbasis darat di kawasan Asia-Pasifik.

Kementerian luar negeri Cina menuduh Amerika Serikat tetap “pada mentalitas perang dinginnya” dan “pengerahan militer yang terus meningkat” di wilayah tersebut.

“Baru-baru ini, Amerika Serikat semakin memburuk, meningkatkan pengejarannya atas apa yang disebut ‘strategi Indo-Pasifik’ yang berupaya mengerahkan senjata baru, termasuk rudal jarak menengah yang diluncurkan di darat, di kawasan Asia-Pasifik,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan kepada Reuters. “Cina dengan tegas menentangnya.”

Juru bicara Pentagon Letnan Kolonel Dave Eastburn mengatakan dia tidak akan mengomentari pernyataan oleh pemerintah Cina atau PLA.

Sementara pandemi koronavirus mengamuk, Beijing telah meningkatkan tekanan militernya pada Taiwan dan melakukan latihan militer di Laut Cina Selatan. Dalam unjuk kekuatan, pada 11 April kapal induk Cina Liaoning memimpin armada lima kapal perang lainnya ke Pasifik Barat melalui Selat Miyako ke timur laut Taiwan, menurut Kementerian Pertahanan Taiwan. Pada 12 April, kapal perang Cina bergerak di perairan timur dan selatan Taiwan, kata kementerian itu.

Sementara itu, Angkatan Laut AS dipaksa untuk menyandarkan kapal induk USS Theodore Roosevelt di Guam sebab beberapa awak kapal perang raksasa itu terinfeksi virus corona. Namun, Angkatan Laut AS berhasil mempertahankan keberadaan yang kuat di lepas pantai Tiongkok. Penghancur berpeluru kendali , kapal USS Barry, melewati Selat Taiwan dua kali pada bulan April. Dan kapal penyerangan amfibi USS Amerika bulan lalu bergerak di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan, kata Komando Indo-Pasifik AS.

Dalam serangkaian tahun lalu, Reuters melaporkan bahwa sementara AS terganggu oleh hampir dua dekade perang di Timur Tengah dan Afghanistan, PLA telah membangun kekuatan rudal yang dirancang untuk menyerang kapal induk, kapal perang permukaan lainnya dan jaringan pangkalan yang membentuk tulang punggung kekuatan Amerika di Asia. Selama periode itu, galangan kapal Tiongkok membangun angkatan laut terbesar di dunia, yang sekarang mampu mendominasi perairan pesisir negara itu dan menjaga pasukan AS tetap di teluk.

Reuters juga mengungkapkan bahwa di sebagian besar kategori, rudal Cina sekarang menyaingi atau mengungguli rudal-rudal di gudang senjata aliansi A.S.

Cina mendapat keuntungan karena bukan pihak dalam perjanjian era Perang Dingin – Perjanjian Senjata Nuklir Jangka Menengah (INF) – yang melarang Amerika Serikat dan Rusia untuk memiliki rudal balistik dan penjelah darat yang diluncurkan dengan jarak 500 kilometer hingga 5.500 kilometer. Tidak terkendali oleh pakta INF, Cina telah mengerahkan sekitar 2.000 senjata ini, menurut AS dan perkiraan Barat lainnya.

Sambil membangun pasukan misilnya di darat, PLA juga memasang rudal-rudal anti-kapal jarak jauh yang kuat untuk kapal perangnya dan menyerang pesawat.

Akumulasi senjata ini telah menggeser keseimbangan kekuatan regional, dengan Cina lebih unggul. Amerika Serikat, yang lama menjadi kekuatan militer dominan di Asia, tidak dapat lagi percaya diri akan kemenangan dalam bentrokan militer di perairan lepas pantai Cina, menurut perwira militer senior AS yang sudah pensiun.

Namun keputusan Presiden Donald Trump tahun lalu untuk keluar dari perjanjian INF telah memberi jalan baru bagi perencana militer Amerika. Hampir segera setelah menarik diri dari pakta pada 2 Agustus, pemerintah mengisyaratkan akan menanggapi kekuatan rudal Cina. Hari berikutnya, Sekretaris Pertahanan AS Mark Esper mengatakan dia ingin melihat rudal berbasis darat dikerahkan di Asia dalam beberapa bulan, tetapi dia mengakui bahwa itu akan memakan waktu lebih lama.

Akhir bulan itu, Pentagon menguji coba rudal jelajah Tomahawk yang diluncurkan di darat. Pada bulan Desember, Pentagon menguji coba rudal balistik darat. Perjanjian INF melarang senjata yang diluncurkan di darat, dan dengan demikian kedua tes akan dilarang.

Seorang komandan senior Marinir, Letnan Jenderal Eric Smith, mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat pada 11 Maret bahwa kepemimpinan Pentagon telah menginstruksikan Marinir untuk menurunkan rudal jelajah peluncur darat “dengan sangat cepat.”

Dokumen anggaran menunjukkan bahwa Marinir telah meminta $ 125 juta untuk membeli 48 rudal Tomahawk mulai tahun depan. Tomahawk memiliki jangkauan 1.600 km, menurut pabrikannya, Raytheon Company.

Smith mengatakan rudal jelajah mungkin pada akhirnya tidak terbukti menjadi senjata yang paling cocok untuk Marinir.

“Ini mungkin agak terlalu berat bagi kita,” katanya kepada Komite Layanan Bersenjata Senat, tetapi pengalaman yang diperoleh dari tes dapat ditransfer ke tentara.

Smith juga mengatakan bahwa Marinir telah berhasil menguji senjata anti-kapal jarak pendek yang baru, Naval Strike Missile, dari peluncur darat dan akan melakukan tes lain pada bulan Juni. Dia mengatakan jika tes itu berhasil, Marinir bermaksud untuk memesan 36 rudal ini pada tahun 2022. Angkatan Darat AS juga sedang menguji coba rudal darat jarak jauh baru yang dapat menargetkan kapal perang. Rudal ini akan dilarang berdasarkan perjanjian INF.

Korps Marinir mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya sedang mengevaluasi Rudal Serangan Angkatan Laut untuk menargetkan kapal dan Tomahawk karena menyerang target di darat. Akhirnya, Marinir bertujuan untuk menerjunkan sistem “yang dapat melibatkan target bergerak jarak jauh baik di darat atau laut,” kata pernyataan itu.

Departemen Pertahanan juga sedang melakukan penelitian tentang senjata jelajah jarak jauh yang baru, dengan permintaan anggaran $ 3,2 miliar untuk teknologi hipersonik, sebagian besar untuk rudal.

Kementerian luar negeri Cina membuat perbedaan antara gudang senjata rudal PLA dan penyebaran AS yang direncanakan. Dikatakan rudal Cina “terletak di wilayahnya, terutama rudal jarak pendek dan menengah, yang tidak dapat mencapai daratan Amerika Serikat. Ini pada dasarnya berbeda dari AS, yang dengan penuh semangat mendorong penyebaran ke depan. “

Ahli strategi militer James Holmes dan Toshi Yoshihara menyarankan hampir satu dekade lalu bahwa rantai pulau pertama adalah penghalang alami yang dapat dieksploitasi oleh militer Amerika untuk melawan penumpukan angkatan laut Tiongkok.

Rudal-rudal anti-kapal dapat menghantam jalur-jalur penting melalui rantai pulau ke Pasifik Barat sebagai bagian dari strategi untuk menjaga angkatan laut Cina yang terus berkembang dengan cepat, kata mereka.

Dalam merangkul strategi ini, Washington berusaha mengubah taktik Cina kembali ke PLA. Komandan senior AS telah memperingatkan bahwa penjelajahan berbasis darat dan rudal balistik akan menyulitkan AS dan angkatan laut sekutu untuk beroperasi di dekat perairan pesisir Tiongkok.

Tetapi pengerahan AS dan rudal sekutu berbasis darat di rantai pulau akan menimbulkan ancaman yang serupa dengan kapal perang Cina – pada kapal yang beroperasi di Laut Cina Selatan, Laut Cina Timur, dan Laut Kuning, atau kapal yang berusaha menembus Pasifik Barat. Jepang dan Taiwan telah mengerahkan rudal anti-kapal darat untuk tujuan ini.

“Kita harus dapat menutup selat,” kata Holmes, seorang profesor di Akademi Perang Angkatan Laut AS. “Kita dapat, pada dasarnya, bertanya kepada mereka apakah mereka menginginkan Taiwan atau Senkakus untuk melihat ekonomi dan angkatan bersenjata mereka terputus dari Pasifik Barat dan Samudra Hindia. Kemungkinan jawabannya adalah tidak.”

Holmes merujuk pada kelompok pulau tak berpenghuni di Laut Cina Timur – yang dikenal sebagai pulau Senkaku di Jepang dan pulau Diaoyu di Cina – yang diklaim oleh Tokyo dan Beijing.

Amerika Serikat menghadapi tantangan dalam menghubungkan rantai pulau pertama. Keputusan Presiden Filipina Rodrigo Duterte untuk menjauhkan diri dari Amerika Serikat dan menjalin hubungan yang lebih dekat dengan Cina merupakan hambatan potensial terhadap rencana Amerika.

Pasukan A.S. bisa menghadapi hambatan untuk beroperasi dari pulau-pulau penting yang strategis di kepulauan Filipina setelah Duterte pada Februari membatalkan perjanjian keamanan utama dengan Washington.

Dan jika pasukan AS melakukan penyebaran di rantai pulau pertama dengan rudal anti-kapal, beberapa ahli strategi AS percaya ini tidak akan menentukan, karena Marinir akan rentan terhadap serangan dari militer Tiongkok.

Amerika Serikat memiliki penyeimbang lainnya. Kekuatan tembakan pembom Angkatan Udara A.S. bisa menjadi ancaman yang lebih besar bagi pasukan Tiongkok daripada Marinir, kata para ahli strategi. Khususnya efektif, kata mereka, bisa jadi adalah bomber B-21 yang tersembunyi, yang akan mulai beroperasi pada pertengahan dekade ini, dipersenjatai dengan rudal jarak jauh.

Pentagon sudah bergerak untuk meningkatkan daya tembak dari pesawat serang yang ada di Asia. Jet Super Hornet AS dan pembom Angkatan Udara B-1 sekarang dipersenjatai dengan pengiriman awal Rudal Anti-Kapal Jarak Jauh Lockheed Martin yang baru, menurut dokumen permintaan anggaran. Rudal baru sedang dikerahkan sebagai tanggapan atas “kebutuhan operasional yang mendesak” untuk Komando Pasifik AS, dokumen menjelaskan.

Rudal baru itu membawa hulu ledak 450 kilogram dan mampu menargetkan “semi-otonom”, memberikannya beberapa kemampuan untuk mengarahkan dirinya sendiri, merujuk pada dokumen permintaan anggaran. Rincian kisaran rudal jelajah siluman diklasifikasikan. Namun AS dan pejabat militer Barat lainnya memperkirakan dapat menyerang sasaran pada jarak lebih dari 800 kilometer.

Dokumen anggaran menunjukkan Pentagon mencari dana $ 224 juta untuk memesan 53 rudal lainnya pada tahun 2021. Angkatan Laut AS dan Angkatan Udara memperkirakan akan memiliki lebih dari 400 di antaranya yang beroperasi pada tahun 2025, menurut pesanan yang diproyeksikan dalam dokumen.

Rudal anti-kapal baru ini berasal dari senjata serangan darat jarak jauh Lockheed yang ada, Joint Air-to-Surface Standoff Missile. Pentagon meminta $ 577 juta tahun depan untuk memesan 400 rudal serangan darat lainnya.

“AS dan sekutu fokus pada serangan darat jarak jauh dan rudal jelajah kapal adalah cara tercepat untuk membangun kembali senjata konvensional jarak jauh di wilayah Pasifik Barat,” kata Robert Haddick, mantan perwira Korps Marinir AS dan sekarang menjadi mengunjungi rekan senior di Institut Mitchell untuk Studi Aerospace yang berbasis di Arlington, Virginia.

Untuk Angkatan Laut AS di Asia, jet Super Hornet yang beroperasi dari kapal induk dan dipersenjatai dengan rudal anti-kapal baru akan memberikan dorongan besar dalam daya tembak sementara memungkinkan kapal perang mahal untuk beroperasi lebih jauh dari potensi ancaman, kata  pejabat militer AS dan Barat lainnya.

Para perwira Angkatan Laut AS dan pensiunan saat ini telah mendesak Pentagon untuk melengkapi kapal perang Amerika dengan rudal anti-kapal jarak jauh yang akan memungkinkan mereka untuk bersaing dengan kapal penjelajah, kapal perusak dan frigat Cina yang dipersenjatai terbaru. Lockheed mengatakan pihaknya berhasil menguji coba salah satu Rudal Anti-Kapal Long Range baru dari jenis peluncur yang digunakan di AS dan kapal perang sekutu.

Haddick, salah satu yang pertama kali menarik perhatian pada keunggulan daya tembak Cina dalam bukunya 2014, “Fire on the Water,” mengatakan ancaman dari rudal Cina telah menggerakkan perjanjian. (ADE&Reuters)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini