spot_img
Jumat, Maret 1, 2024
spot_img

Merasa Sama-sama Kuat, India-China Berebut Perbatasan sejak Perang Sino-India 1962

KNews.id- Para penjaga perbatasan India dan China memanfaatkan musim panas untuk keluar dari bunker mereka setelah berminggu-minggu bergelut dengan musim dingin yang panjang. Sayangnya, ketika mereka berpatroli dan bertemu di perbatasan, bentrokan sering terjadi.

Seperti pada kejadian terakhir pekan lalu, pertempuran antara tentara India dan Cina di sepanjang perbatasan menyebabkan 11 dari mereka terluka. Pasukan bentrok di dekat celah Naku-La di ketinggian 4.572 meter yang berbatasan dengan negara bagian Sikkim di India timur laut.

- Advertisement -

Menanggapi hal itu, Juru Bicara Komando Timur Angkatan Darat India, Mandeep Hooda, mengatakan bahwa masalah itu diselesaikan sesuai dengan protokol yang ditetapkan.

“Insiden bentrokan antara pasukan dari kedua belah pihak memang terjadi. Perilaku agresif oleh kedua belah pihak mengakibatkan luka ringan pada pasukan. Kedua belah pihak melepaskan diri setelah dialog dan interaksi di tingkat lokal. Pasukan menyelesaikan masalah seperti itu secara bersama sesuai protokol yang ditetapkan,” katanya, seperti dikutip dari Anadolu Agency, Jumat (15/5).

Menurut Hooda, sengketa antara penjaga perbatasan terjadi karena batas-batas tetap belum terselesaikan. Sebelumnya, bentrokan juga terjadi pada 2017. Video tentara India dan China saling melempar batu, di dekat Danau Pangong di Ladakh, India utara, menjadi viral.

- Advertisement -

Dalam konferensi pers di Beijing, Menteri Luar Negeri China, Zhao Lijian mendesak pihak India untuk menghindari mengambil tindakan yang akan memperumit situasi perbatasan.

“Kami berharap India akan bekerja dengan China untuk menegakkan perdamaian dan ketenangan di wilayah perbatasan dengan tindakan nyata. Tentara Pembebasan Rakyat, PLA,  sedang melakukan patroli normal di sepanjang sisi China Garis Kontrol Aktual (LAC), ” kata Zhao. Pihak Kemenlu China juga mengklaim, sudah lebih dari satu bulan sejak insiden terjadi, India masih menduduki wilayah Cina secara ilegal.

Sementara, mantan Direktur Jenderal Kepolisian Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) Gautam Kaul mengatakan bahwa bentrokan ini telah terjadi selama beberapa dekade pada awal musim panas ketika tentara keluar untuk berpatroli. ITBP adalah pasukan paramiliter yang menjaga perbatasan India dengan Cina. Kaul menggambarkan hal-hal yang saling berhadapan ini sebagai ‘kegiatan musim panas’ dari pihak Tiongkok, untuk mengklaim tanah yang disengketakan.

“Orang China telah melakukan latihan untuk para penjaga di perbatasan selama beberapa dekade, secara bergilir. Ini seperti rencana rotasi lima jari, mereka mungkin mencoba mengganggu sektor Mana Pass selanjutnya. Hampir setiap tahun, kami menghadapi ini. Selama masa jabatan saya [1998-2001], mereka telah mengganggu danau Pangong Tso, tetapi kami telah mengambil tindakan tegas terhadap intrusi,” kata Kaul. Mana Pass adalah jalur gunung di Himalaya di perbatasan antara India dan China.

Kaul menunjukkan bahwa China selalu berusaha mengklaim tanah yang disengketakan untuk tujuan strategis. Pada tahun 1954, India dan China telah menegosiasikan lima prinsip hidup berdampingan secara damai, setuju untuk menyelesaikan perselisihan secara damai. China mengklaim bahwa negara bagian timur laut India Arunachal Pradesh adalah bagian dari wilayahnya di Tibet selatan.

India dengan keras membantah klaim tersebut dan pada gilirannya menyatakan bahwa Aksai Chin, yang saat ini berada di bawah pendudukan China adalah bagian dari wilayah persatuan Ladakh, sebuah divisi dari negara bagian Jammu dan Kashmir. India dan China berbagi perbatasan sepanjang 3.488 kilometer (2.167 mil) yang dikenal sebagai Line of Actual Control (LAC), yang di beberapa tempat beroperasi di ketinggian 16.000 kaki.

Ketegangan perbatasan antara kedua negara telah ada selama lebih dari tujuh dekade. Kedua negara berperang pada tahun 1962, yang disebut Perang Sino-India. Pada tahun 2017, kedua pasukan dikunci dalam 73 hari kemacetan di dataran tinggi Doklam yang disengketakan dekat Sikkim, mengenai pembangunan jalan oleh orang Cina. Sebagai Operasi Juniper, sekitar 270 tentara India yang dipersenjatai dengan senjata dan dua buldoser menyeberangi perbatasan Sikkim ke Doklam untuk menghentikan pasukan Tiongkok membangun jalan.

Pertikaian berakhir dengan damai setelah kedua negara menarik pasukan. Perdana Menteri Narendra Modi dan Presiden China Xi Jinping mengadakan pertemuan puncak informal pertama mereka pada bulan April 2018 di kota Wuhan di China, beberapa bulan setelah kebuntuan Doklam. Kedua pemimpin telah memutuskan untuk mengeluarkan panduan kepada militer mereka untuk memperkuat komunikasi. China dan India memiliki beberapa kesamaan.

Keduanya merupakan dua kekuatan baru global, memiliki senjata nuklir, ekonomi yang sedang berkembang, perluasan anggaran militer, dan bersaing untuk memiliki pengaruh di wilayah di Asia Selatan, Samudra Hindia, Teluk Persia, hingga Afrika. Merasa sama-sama kuat, dua negara besar di Asia itu juga bersaing dalam hal wilayah perbatasan. (IKH&Anadolu Agency)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini