spot_img
Senin, Mei 20, 2024
spot_img

MbS “Diancam” Trump agar Menurunkan Pasokan Minyak

KNews.id- Ketika Amerika Serikat menekan Arab Saudi untuk mengakhiri perang harga minyaknya dengan Rusia, Presiden Donald Trump memberikan ultimatum kepada para pemimpin Saudi.

Dalam sebuah percakapan telepon 2 April, Trump mengatakan kepada Pangeran Mahkota Saudi Muhammad bin Salman bahwa kecuali Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mulai memotong produksi minyak, Trump akan tidak berdaya menghentikan anggota parlemen untukmeloloskan undang-undang penarikan pasukan AS dari kerajaan tersebut, empat sumber yang akrab dengan masalah ini mengatakan kepada Reuters.

- Advertisement -

Ancaman untuk memperpanjang aliansi strategis 75 tahun, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, adalah pusat dari kampanye tekanan AS yang menyebabkan kesepakatan global penting untuk memangkas pasokan minyak karena permintaan akan minyak jatuh dalam pandemi coronavirus. Hal itu menunjukkan kemenangan diplomatik Gedung Putih.

Trump menyampaikan pesan kepada Putra Mahkota 10 hari sebelum pengumuman pengurangan produksi. Pemimpin de facto kerajaan sangat terkejut oleh ancaman yang membuatnya memerintahkan para pembantunya keluar dari ruangan sehingga dia dapat melanjutkan diskusi secara pribadi, menurut sumber AS yang diberi pengarahan tentang diskusi oleh pejabat senior administrasi.

- Advertisement -

Upaya tersebut mengilustrasikan keinginan kuat Trump untuk melindungi industri minyak AS dari krisis harga yang bersejarah ketika pemerintah menutup ekonomi di seluruh dunia untuk memerangi virus. Ini juga mencerminkan pembalikan yang jelas dari kritik lama Trump terhadap kartel minyak, yang ia jatuhkan karena meningkatkan biaya energi bagi orang Amerika dengan pemotongan pasokan yang biasanya menyebabkan harga bensin lebih tinggi. Sekarang, Trump meminta OPEC untuk memangkas produksi.

Seorang pejabat senior A.S. mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah memberi tahu para pemimpin Saudi bahwa, tanpa pengurangan produksi, “tidak akan ada cara untuk menghentikan Kongres A.S. dari memberlakukan batasan yang dapat menyebabkan penarikan pasukan A.S.”

- Advertisement -

Pejabat itu menyimpulkan argumen, yang dibuat melalui berbagai saluran diplomatik, seperti memberi tahu para pemimpin Saudi:

“Kami membela industri Anda sementara Anda menghancurkan milik kami.”

Seminggu sebelum percakapan telepon Trump dengan Putra Mahkota Muhammad bin Salman, Senator Republik AS Kevin Cramer dan Dan Sullivan telah mengusulkan undang-undang untuk menarik semua pasukan AS, rudal Patriot, dan sistem pertahanan anti-rudal dari kerajaan kecuali Arab Saudi memangkas produksi minyak.

Dukungan untuk langkah itu mendapatkan momentum di tengah kemarahan Kongres atas perang harga minyak Saudi-Rusia yang tidak tepat waktu. Kerajaan telah membuka keran pada April, melepaskan banjir minyak mentah ke pasokan global setelah Rusia menolak untuk memperdalam pengurangan produksi sejalan dengan pakta pasokan OPEC sebelumnya.

Pada tanggal 12 April, di bawah tekanan dari Trump, negara-negara penghasil minyak terbesar di dunia di luar Amerika Serikat menyetujui pengurangan produksi terbesar yang pernah dinegosiasikan. OPEC, Rusia dan produsen sekutu lainnya memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari (bph), atau sekitar 10% dari output global. Setengah volume itu berasal dari pemotongan masing-masing 2,5 juta barel per hari oleh Arab Saudi dan Rusia, yang anggarannya bergantung pada pendapatan minyak dan gas yang tinggi.

Meskipun ada kesepakatan untuk memotong sepersepuluh produksi global, harga minyak terus turun ke posisi terendah bersejarah. Minyak berjangka AS turun di bawah $ 0 minggu lalu karena penjual membayar pembeli untuk menghindari pengiriman minyak yang mereka tidak punya tempat untuk menyimpan. Brent futures, patokan minyak global, turun menuju $ 15 per barel – tingkat yang tidak terlihat sejak jatuhnya harga minyak 1999 – dari setinggi $ 70 pada awal tahun.

Kesepakatan untuk pemangkasan pasokan pada akhirnya dapat mendorong harga, karena pemerintah di seluruh dunia mulai membuka ekonomi mereka dan permintaan bahan bakar meningkat dengan meningkatnya perjalanan. Apa pun dampaknya, negosiasi menandai tampilan luar biasa dari pengaruh A.S. terhadap output minyak global.

Cramer, senator Partai Republik dari North Dakota, mengatakan kepada Reuters bahwa ia berbicara kepada Trump tentang undang-undang untuk menarik perlindungan militer A.S. dari Arab Saudi pada 30 Maret, tiga hari sebelum presiden menelepon Putra Mahkota Muhammad bin Salman.

Ditanya apakah Trump mengatakan kepada Arab Saudi bahwa itu bisa kehilangan dukungan militer AS, Sekretaris Energi AS Dan Brouillette mengatakan kepada Reuters bahwa presiden memiliki hak untuk menggunakan setiap alat untuk melindungi produsen AS, termasuk “dukungan kami untuk kebutuhan pertahanan mereka.”

Kemitraan strategis dimulai pada tahun 1945, ketika Presiden Franklin D. Roosevelt bertemu dengan Raja Saudi Abdul Aziz Ibn Saud di USS Quincy, sebuah kapal penjelajah Angkatan Laut AS. Mereka mencapai kesepakatan: perlindungan militer A.S. dengan imbalan akses ke cadangan minyak Saudi. Saat ini, Amerika Serikat memiliki sekitar tiga ribu tentara di negara itu, dan Armada Kelima Angkatan Laut AS melindungi ekspor minyak dari wilayah tersebut.

Arab Saudi bergantung pada Amerika Serikat untuk senjata dan perlindungan terhadap rival regional seperti Iran. Namun kerentanan kerajaan itu terungkap akhir tahun lalu dalam serangan oleh 18 pesawat tak berawak dan tiga rudal pada fasilitas minyak utama Saudi. Washington menyalahkan Iran; Teheran membantahnya. (Ade&Reuters)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini