spot_img
Minggu, April 14, 2024
spot_img

Manuver Golkar Minta Jatah Menteri Tak Bisa Dianggap Remeh

KNews.id – Partai politik lain anggota Koalisi Indonesia Maju (KIM) diimbau tidak menganggap remeh manuver Partai Golkar yang meminta jatah 5 kursi menteri sebelum penghitungan suara pemilihan legislatif (Pileg) dan pemilihan presiden (Pilpres) 2024 selesai dilakukan.

Menurut pengamat politik dari Indostrategic Ahmad Khoirul Umam, perolehan suara Partai Golkar yang membayangi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) pada Pemilu 2024 membuat posisi mereka saat ini berada di atas angin dibandingkan dengan anggota KIM lainnya.

- Advertisement -

“Ini yang kemudian tampaknya perlu direspons secara serius oleh presiden, wakil presiden, dan partai dari seorang presiden yang baru,” kata Umam, seperti dikutip dari program Kompas Pagi di Kompas TV, Senin (18/3/2024).

Umam mengatakan, prestasi elektoral Golkar di Pemilu 2024 juga bisa membuat partai berlambang pohon beringin itu mempunyai kepercayaan diri yang berlebih. Baca juga: Prabowo Dianggap Bakal Sangat Bergantung ke Golkar demi Stabilitas Umam juga menyampaikan kilas balik perihal peta politik setelah Pemilu dan Pilpres 2004 silam.

- Advertisement -

Pada saat itu Golkar mempunyai perolehan suara cukup besar, yakni mencapai 21,57 persen dari perolehan suara nasional. Akibat perolehan suara itu, pada saat itu Golkar seolah bersikap bebas mengambil sikap yang tidak sejalan dengan pemerintah dan memicu ketidakstabilan politik.

“Maka ketika kemudian Golkar berada di kekuasaan tertinggi secara elektoral dan juga kursi juga cukup tinggi waktu itu, dia memiliki satu karakter, seolah menjadi partikel bebas yang bisa berdampak kepada stabilitas politik,” ujar Umam.

- Advertisement -

“Sehingga kemudian sebagian kekuatannya bermanuver melakukan langkah interpelasi, bahkan angket dan sebagainya,” sambung Umam.  Terpilih Umam menganggap pemerintahan mendatang mesti membuat kompromi yang saling menguntungkan dengan Golkar supaya sikap mereka di legislatif bisa meredam kelompok oposisi.

“Ini yang tampaknya menjadi sebuah kepentingan betul bagi persiden yang baru. Mendisiplinkan, menstabilisasi, sehingga kemudian tidak terjadi gejolak-gejolak di internal koalisi,” ucap Umam.

Sebelumnya diberitakan, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengeklaim sebanyak 80-90 persen pemilih Partai Golkar ikut memilih Prabowo-Gibran di Pilpres 2024. Selain itu, Airlangga menyampaikan Partai Golkar terdepan mendukung Prabowo-Gibran di Pilpres 2024 lalu.

Airlangga berharap partainya mendapat posisi lebih banyak di kabinet jika Prabowo-Gibran telah ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. “Karena kami (Golkar menang) di 15 dari 38 (provinsi), maka kami kontribusi 25 persen.

Nah, kalau 25 persen, bagi-bagi banyak sedikit ya bolehlah,” kata Airlangga dalam acara Buka Puasa Bersama dan Silaturahmi Bersama Partai Golkar se-Indonesia yang digelar di Badung, Bali pada Jumat (15/3/2024) lalu. “Kalau yang kami sebut lima (kursi menteri) itu minimalis,” lanjut Airlangga.

(Zs/Kmps)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini