spot_img
Senin, Juni 24, 2024
spot_img

Lagi, Argumen Pihak KPU Lucu (alias Konyol) di Sidang KIP

Oleh: Dr. KRMT Roy Suryo – Dr. KRMT Roy Suryo, Pemerhati Telematika, Multimedia, AI & OCB Independen

KNews.id – Kemarin, Senin 03/06/2024, bertempat di Gedung KIP / Komisi Informasi Pusat Jl. Abdul Muis Jakarta Pusat berlangsung Sidang Sengketa Informasi yg diajukan oleh YAKIN / Yayasan Advokasi Hak Konstitusiona Indonesia terhadap KPU. Sidang dgn No Registrasi 005/IV/KIP-PSIP/2024 & 006/IV/KIP-PSIP/2024 ini seharusnya memfokuskan pada pemeriksaan uji konsekuensi terkait pengecualian informasi yang diajukan oleh termohon (KPU) dan pemeriksaan ahli.

- Advertisement -

Sidang dimulai dengan pemaparan oleh kedua belah pihak. Pemohon, YAKIN, diwakili oleh Mira Nurkuntadi sebagai Pengawas dan Ted Hilbert sebagai Ketua Pengurus, dan termohon, KPU, diwakili oleh beberapa perwakilan dan ahli yang dihadirkan. Pada sidang ini, Prof. Dr Ir Marsudi Wahyu Kisworo IPU dihadirkan sebagai ahli dari pihak termohon. Prof. Marsudi mencoba menyampaikan keterangan terkait sistem pemilu dan perlindungan hak cipta dari software yang digunakan oleh KPU. Dia menegaskan bahwa source code dari software yang digunakan oleh KPU dilindungi oleh undang-undang hak cipta selama 50 tahun.

Meski ketentuan ini tercantum dalam penjaminan hak cipta (selama 50 th), namun terasa sangat lucu bahkan konyol bilamana Software SIREKAP yg dibiayai oleh Uang Rakyat dgn Anggaran Negara tsb dimasukkan dalam kategori software yg dilindungi Hak Cipta, apalagi jika ternyata software yg digunakan terdapat release yg berbeda2 ketika digunakan dan tidak dijelaskan release mana yg didaftarkan hak cipta-nya tsb.

- Advertisement -

Ahli KPU ini tampak sangat berusaha meyakinkan majelis bahwa source code tidak boleh diakses atau dimodifikasi oleh pihak luar tanpa izin pemilik hak cipta, yaitu KPU atau pihak pengembang. Namun, argumen ini dianggap sebagai upaya untuk menutupi transparansi sistem pemilu yang seharusnya terbuka untuk publik. Apalagi faktanya software SIREKAP tsb mengalami banyak abnomali bahkan kebobrokan sistem ketika digunakan, termasuk tidak bisa antisipasi Penggelembungan suara yg sebenarnya tinggal diberi script sederhana didalamnya.

Lucunya lagu, dia juga mengklaim bahwa membuka source code ke publik dapat menimbulkan risiko keamanan dan potensi penyalahgunaan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Namun, tidak ada bukti konkret yang mendukung klaim tersebut, dan ini menjadi titik lemah dalam argumen KPU.

- Advertisement -

Apalagi dalam prakteknya KPU terbukti malah membocorkan sendiri data2nya utk ditempatkan di Cloud server Aliyun Computing Co.Ltd milik Alibaba di Singapura Soal penempatan di Alibaba ini sempat ramai beberapa waktu lalu karena KPU sempat mengelak (baca : berbohong) bahkan berani menggelar KonPres yg tidak tahu malu utk melakukan kebohongan publik tsb, namun akhirnya kebohongan tsb terbongkar juga dalam sidang di KIP sebelumnya meski seharusnya ada konsekuensi hukum atas kelakuan yg sangat memalukan tsb.

Selain ahli dari KPU, kemarin pemohon menghadirkan Dr. Ir Leoni Lydia sebagai ahli IT untuk memberikan pandangan yang lebih jujur dan transparan. Dr. Leoni menyoroti beberapa aspek yang menurutnya bermasalah dalam sistem yang digunakan oleh KPU. Ia menegaskan bahwa seharusnya source code tidak dikecualikan karena penting bagi transparansi dan akuntabilitas dalam proses pemilu.

Keterangan Ahli yg dihadirkan oleh YAKIN ini tampak sangat bisa menangkis argumen2 yg disampaikan Ahli dari KPU sebelumnya. Menurut Ahli yg juga memberikan keterangan di MK lalu ini dengan membuka source code, masyarakat dapat memverifikasi integritas sistem dan memastikan tidak ada manipulasi atau kecurangan yang terjadi. Dengan demikian akan bisa diketahui dan terbongkar dimana borok SIREKAP yg waktu digunakan di Pemilu 2024 kemarin sangat bermasalah.

Dr. Leoni juga menyoroti bahwa banyak perubahan yang terjadi pada software setelah pemilu mengindikasikan adanya masalah dalam validasi data. Ia menegaskan bahwa audit independen diperlukan untuk memastikan bahwa sistem yang digunakan benar-benar aman dan sesuai dengan standar yang ditetapkan. Dari sidang kemarin juga terungkap bahwa “Audit” yg katanya dilakukan oleh BSSN & Kominfo tidak bisa dijelaskan secara detail oleh KPU Kapan dan untuk Versi software yg mana. Lucu, sampai2 Ahli menyebutnya sebagai Alat Kecurangan sampai Kejahatan Pemilu

Dalam sesi tanya jawab, Prof. Marsudi mendapatkan pertanyaan tajam dari pihak pemohon. Salah satu pertanyaan kritis adalah mengenai perlindungan hak cipta dan dampaknya terhadap transparansi. Pihak pemohon menanyakan apakah perlindungan hak cipta selama 50 tahun tidak menghalangi hak publik untuk mengetahui detail teknis dari sistem yang digunakan untuk pemilu. Artinya baru setelah th 2074 kebobrokan Software SIREKAP boleh diperiksa, Konyol.

Profesor tsb tampak terpojok dengan pertanyaan ini dan hanya bisa mengulangi argumen tentang perlindungan inovasi dan karya intelektual. Namun, jawaban ini dianggap tidak memadai karena tidak menjawab kekhawatiran utama tentang transparansi dan akuntabilitas. Apalagi pengenaan Hak Cipta pada software yg dibiayai dgn Anggaran Negara dan sampai sekarang belum disampaikan Rincian Beaya Milyarannya tsb terasa sangat berlebihan.

Dr. Leoni juga mendapat pertanyaan dari pihak termohon mengenai potensi bahaya dari membuka source code ke publik. Pihak termohon mencoba menakut-nakuti dengan skenario di mana source code yang terbuka dapat digunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab untuk meretas sistem pemilu. Sikap pihak KPU yg memainkan skenario intimidasi semacam ini sangat terasa berlebihan bahkan lebih tepat disebut kampungan di era keterbukaan informasi saat ini.

Namun dia dengan tegas menjawab bahwa source code yang terbuka justru meningkatkan transparansi dan keamanan karena lebih banyak pihak yang bisa mengevaluasi dan menemukan potensi kelemahan. Ia mencontohkan banyak software open-source yang aman dan digunakan secara luas, termasuk oleh pemerintah dan perusahaan besar. inilah sebenarnya yg diinginkan dalam sidang2 di KIP bahwa UU No. 14/2008 menjadi kewajiban utk diikuti semua pihak dan tidak utk dicari2 alasan2nya.

Suasana sidang semakin memanas ketika Prof. Marsudi ditanya mengenai keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menyatakan bahwa tidak ada kecurangan yang terbukti dalam penggunaan sistem pemilu elektronik pada Pilpres 2019. Dr. Leoni membantah keras dengan mengatakan bahwa banyak anomali data yang terdeteksi, namun tidak cukup waktu bagi MK untuk menginvestigasi lebih lanjut. Apalagi jelas dalam sidang2 di MK lalu Prof tsb menyebut SIREKAP adalah “Pepesan Kosong” yg tidak digunakan dan tidak usah dibahas.

Profesor tampak defensif dan hanya bisa mengulangi bahwa MK adalah otoritas tertinggi dalam sengketa pemilu dan keputusan mereka bersifat final dan mengikat. Namun, argumen ini gagal meredakan keraguan tentang integritas sistem pemilu yang digunakan. Bahkan ketika ditanya lebih lanjut oleh pihak pemohon tentang apakah ada perubahan pada software setelah audit dilakukan, Prof. Marsudi terpaksa mengakui bahwa perubahan bisa saja terjadi, namun tidak memberikan detail yang memadai tentang bagaimana perubahan tersebut diawasi dan dikendalikan.

Sidang ini mencerminkan betapa pentingnya transparansi dan akuntabilitas dalam sistem pemilu, serta perlunya perlindungan terhadap hak cipta dan keamanan data. YAKIN berhasil menunjukkan kelemahan dalam argumen KPU dan menegaskan pentingnya transparansi dalam sistem pemilu.

Sidang akan dilanjutkan pada sesi berikutnya dengan mendengarkan saksi dan ahli tambahan dari kedua belah pihak untuk memperkuat argumen masing-masing. Hasil akhir dari sidang ini diharapkan dapat memberikan kejelasan dan solusi terbaik dalam menjaga integritas dan kepercayaan publik terhadap proses pemilu di Indonesia.

Kesimpulannya, Pemilu 2024 memang sudah dilalui dan hasilnyapun 02 sudah diumumkan, bahkan MK menolak gugatan dari Paslon 01 dan 03. Namun cacat politik apalagi jejak digital semua tidak bisa dihilangkan begitu saja. Selain cap “Anak haram konstitusi” tetap akan dikenang sepanjang masa apalagi setelah Putusan MK 90 yg sangat kontroversial lalu, kini muncul juga Putusan MA sejenis yg akan mengulangi cacat yg sama.

Sedangkan soal Jejak Digital juga akan menjadi Diskusi yg menarik utk dibahas pasca Film “Dirty Election” dibuat dan digelar di berbagai kota utk menegakkan Kejujuran dan Kebebasan Informasi Publik sebagaimana Persidangan di KIP tersebut. Semoga ..

(Zs/NRS)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini