spot_img
Sabtu, Februari 24, 2024
spot_img

Kapal Induk Inggris Gagal Pimpin Latihan Perang Besar-besaran NATO karena Bermasalah

KNews.id – Kapal induk HMS Queen Elizabeth Angkatan Laut Kerajaan Inggris semestinya memimpin latihan perang besar-besaran NATO. Alih-alih memimpin, kapal militer raksasa itu justru melewatkan manuver tersebut karena mengalami masalah pada salah satu poros baling-balingnya.

Perkembangan tersebut diumumkan oleh Angkatan Laut Kerajaan Inggris pada hari Minggu, di mana kapal induk saudara dari HMS Queen Elizabeth; HMS Prince of Wales, akan mengambil bagian dalam latihan perang NATO. Masalah itu ditemukan selama pemeriksaan pra-layar terakhir, di mana HMS Queen Elizabeth—kapal militer terbesar Inggris—kemudian dinilai tidak layak untuk mengambil bagian dalam latihan perang tersebut.

- Advertisement -

Bersiaplah Perang Lawan Rusia “Pemeriksaan rutin sebelum pelayaran kemarin mengidentifikasi masalah pada kopling di poros baling-baling kanan HMS Queen Elizabeth. Oleh karena itu, kapal tersebut tidak akan berlayar pada hari Minggu,” kata Wakil Komandan Armada Inggris Laksamana Andrew Burns dalam sebuah pernyataan. “HMS Prince of Wales akan menggantikannya dalam tugas NATO dan akan berlayar untuk Exercise Steadfast Defender sesegera mungkin.”

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Inggris menguraikan lebih lanjut masalah ini, dan menegaskan bahwa masalah yang dialami HMS Queen Elizabeth terpisah dan tidak terkait dengan masalah teknis yang terjadi sebelumnya pada kapal kembarnya.

- Advertisement -

HMS Prince of Wales, yang ditugaskan pada akhir tahun 2019, telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk memperbaiki berbagai masalah, termasuk setidaknya dua lantai. Yang kedua ternyata cukup besar, membuat kapal tersebut tidak bisa digunakan selama sekitar enam bulan. HMS Queen Elizabeth juga mengalami berbagai macam masalah teknis selama bertugas, termasuk pada baling-balingnya.

“Masalah yang teridentifikasi ada pada kopling poros kapal. Poros baling-baling kapal terlalu besar untuk dibuat dari sepotong logam, sehingga setiap poros dibuat dari tiga bagian, yang dihubungkan menggunakan kopling poros, yang mengikat bagian-bagian poros menjadi satu,” imbuh juru bicara tersebut.

HMS Prince of Wales diperkirakan akan bersiap untuk berlayar dalam waktu sekitar seminggu, dan akhirnya bergabung dengan latihan Steadfast Defender. Latihan multidimensi besar NATO dimulai pada akhir Januari dan dijadwalkan berlangsung hingga 31 Mei 2024, menjadi latihan perang terbesar yang diadakan oleh blok NATO pimpinan Amerika Serikat sejak masa Perang Dingin.

Masalah dengan HMS Queen Elizabeth telah menjadi kemunduran memalukan kedua bagi Angkatan Laut Kerajaan Inggris hanya dalam dua minggu. Pada tanggal 18 Januari, dua kapal penyapu ranjau Inggris bertabrakan saat berlabuh di Bahrain. Salah satu dari mereka mengalami kerusakan parah dalam tabrakan tersebut, menyebabkan lubang besar tertusuk di lambungnya.
(Zs/Snd)

- Advertisement -

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini