spot_img
Minggu, Februari 25, 2024
spot_img

Israel Tarik Penuh Pasukan, Bentuk Pemerintahan Baru di Gaza dan Tepi Barat

KNews.id – Mesir telah mengusulkan rencana ekstensif untuk gencatan senjata dan situasi pascaperang di Gaza yang mencakup penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza dan pembentukan pemerintahan teknokratis baru di Gaza dan Tepi Barat.

Usulan tersebut, yang dilaporkan oleh beberapa media, menguraikan penghentian permusuhan multi-tahap yang pada akhirnya akan menyebabkan penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza dan pemerintahan bersatu Palestina yang mengawasi daerah kantong tersebut.

- Advertisement -

Rencananya mencakup beberapa pertukaran tawanan. Tahap pertama adalah Hamas dan kelompok bersenjata Palestina melepaskan semua tawanan sipil yang ditahan di Gaza dengan imbalan sejumlah warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel melalui negosiasi.

Hasilnya adalah gencatan senjata dan jeda pertempuran antara tujuh hingga 10 hari. Kemudian pada tahap kedua, Hamas akan membebaskan seluruh tentara perempuan Israel yang ditawan, dan Israel akan kembali membebaskan tahanan Palestina lainnya.

- Advertisement -

Tahap kedua akan mencakup jeda tambahan dalam pertempuran selama satu minggu. Tahap terakhir akan mencakup pertukaran tawanan terakhir – Hamas akan membebaskan sisa tawanan dan Israel akan membebaskan lebih banyak warga Palestina yang ditahan.

Hal ini akan terjadi setelah “perundingan diadakan selama jangka waktu satu bulan”, dan fase ini juga akan menyebabkan Israel menarik pasukannya kembali ke perbatasan Gaza dan juga terus menghentikan semua serangan udara di Jalur Gaza.

Hamas juga akan menghentikan tindakan bersenjata apa pun terhadap Israel. Rencana tersebut disampaikan kepada Israel, Hamas dan AS pada hari Senin. Usulan Mesir juga akan membuat Kairo, bersama Doha dan Washington, terlibat dalam negosiasi untuk membentuk pemerintahan teknokratis untuk memimpin Gaza dan Tepi Barat yang diduduki.

Usulan tersebut merupakan rencana gencatan senjata yang paling luas dan terperinci sejak perang di Gaza dimulai pada bulan Oktober.

Namun tampaknya rencana tersebut tidak akan mendapat dukungan dari pihak-pihak yang bertikai. Kabinet perang Israel dijadwalkan membahas usulan tersebut pada Senin malam. Namun seorang diplomat Barat mengatakan kepada Associated Press bahwa kabinet Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemungkinan tidak akan menerima usulan tersebut secara keseluruhan.

Netanyahu juga berjanji untuk melanjutkan kampanye militer di Gaza, dengan tujuan melenyapkan Hamas. “Kami memperluas perjuangan dalam beberapa hari mendatang… ini akan menjadi perjuangan yang panjang dan belum selesai,” katanya.

Pada saat yang sama, beberapa pejabat Mesir mengatakan kepada Reuters bahwa Hamas dan Jihad Islam menolak usulan agar mereka berdua melepaskan kekuasaan mereka di Gaza.

Israel Hujani Bom Warga Sipil Palestina yang Cacat

Berita tentang rencana gencatan senjata ini muncul ketika jumlah korban tewas dalam perang Israel di Gaza terus melampaui angka yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hingga 25 Desember 2023, jumlah warga Palestina yang terbunuh oleh serangan Israel di Gaza mencapai 20.674 orang, dan 8.000 lebih korban di antaranya adalah anak-anak.

Selain itu, 54.536 warga Palestina lainnya terluka akibat serangan Israel. Korban tewas akibat serangan Israel terhadap kamp pengungsi Maghazi di Gaza tengah mencapai 106 orang, kata petugas medis Palestina pada hari Senin.

Para penyintas mengatakan kepada Middle East Eye bahwa rumah yang dibom itu penuh dengan warga sipil yang terlantar dan orang-orang cacat. “Mengapa mereka mengebom rumah? Mengapa mereka mengebom warga sipil dan anak-anak, yang sebagian besar adalah penyandang cacat?”

“Semua saudara saya terbunuh di dalm rumah. Syukur kepada Tuhan atas segalanya. Kami akan tetap tabah dan tidak akan meninggalkan tanah ini,” ungkap Um Mohammed kepada Middle East Eye. Saksi mata lainnya, Ashraf Alhaj Ahmed, mengatakan sebagian besar pengungsi di rumah tersebut telah dievakuasi dari al-Buriej untuk berlindung di kamp Maghazi.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan pada hari Senin bahwa selama 24 jam terakhir, serangan Israel di Gaza menewaskan 250 warga Palestina.

Kecemasan dan Kebingungan Warga Gaza di Tengah Pengusiran Paksa

Hari Senin lalu, Israel kembali menyebarkan selebaran yang mengatakan penduduk Khan Younis harus pindah ke lingkungan Rafah di al-Shaboora, al-Zahoor dan Tal al-Sultan.

Khan Younis awalnya ditetapkan sebagai “zona aman” oleh pasukan Israel, dan ribuan orang meninggalkan rumah mereka untuk mencari perlindungan dan berlindung di sana dari pemboman Israel, menurut Ahmed, seorang pria berusia 24 tahun yang tinggal di Blok 112 di Khan Younis.

Namun, wilayah tersebut menjadi sasaran pemboman intensif Israel. Instruksi dari Israel telah menciptakan kecemasan dan kebingungan lebih lanjut karena warga Palestina di Gaza kini beberapa kali terpaksa mengungsi.

Militer Israel belum memberikan bantuan atau panduan apa pun mengenai “evakuasi” dari Khan Younis ke Rafah, sehingga membuat orang-orang berebut mencari solusi untuk pergi. “Pindah ke Rafah sangat sulit dan mahal bagi kami. Biaya menyewa mobil dengan empat tempat duduk mencapai 500 shekel (atau sekitar 138 dolar AS), sesuatu yang tidak mampu kami tanggung,” ujar Ahmed.

“Saya akan pindah ke daerah al-Mawasi, dan saya berharap ini adalah tempat yang lebih aman. tempatnya,” kata Ahmed. Asmaa Sawalha, ibu dari empat anak yang baru saja pindah ke kamp pengungsi Deir al-Balah dari Gaza utara, menangis keras ketika diberitahu oleh pasukan Israel untuk pindah lagi.

“Saat kami melihat beritanya, saya mulai menangis histeris. Ke mana saya akan pergi bersama anak-anak ini?” Sawalha kepada Middle East Eye.

Penasihat Senior Iran Tewas oleh Serangan Udara Israel di Suriah

Sementara itu, serangan udara Israel di luar ibu kota Suriah, Damaskus, pada hari Senin menewaskan seorang penasihat senior di Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, menurut media pemerintah Iran.

Penasihatnya, Sayyed Razi Mousavi, bertanggung jawab untuk mengoordinasikan aliansi militer antara Suriah dan Iran. IRGC mengatakan bahwa Israel akan membayar atas pembunuhan Mousavi.

“Tidak diragukan lagi, rezim Zionis yang perampas kekuasaan dan kejam akan menanggung akibatnya,” kata IRGC dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di TV pemerintah. Belum ada komentar langsung dari militer Israel atas serangan ini. Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan pembunuhan itu menunjukkan kelemahan Israel.

“Tindakan ini merupakan tanda frustrasi dan kelemahan rezim Zionis di wilayah tersebut dan mereka pasti akan menanggung akibatnya,” ujarnya, seperti dilansir media pemerintah.

Pembunuhan tersebut merupakan eskalasi regional terbaru di luar Gaza sejak 7 Oktober. Awal bulan ini, Iran mengatakan serangan Israel telah menewaskan dua anggota IRGC di Suriah yang bertugas sebagai penasihat militer di sana.

(Zs/Trbn)

 

 

 

 

- Advertisement -

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini