spot_img
Jumat, April 19, 2024
spot_img

Hasto Anggap Tidak Mudah Bagi PDIP Menang Pemilu di Tengah Aksi Abuse of Power

KNews.id – Jakarta, PDI Perjuangan bersyukur masih bisa menang pileg tiga kali berturut-turut meskipun parpol berlambang Banteng moncong putih itu mengalami gempuran politik pada pelaksanaan pemilu 2024.

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyebut parpolnya setelah rapat internal menjadi pemenang pileg 2024 dengan mengantongi 110 kursi DPR RI.

- Advertisement -

“DPP PDIP setelah melakukan konsolidasi dengan jajaran DPD dan DPC, kami tentu saja, meskipun ditinjau dari kursi DPR RI perolehan berdasarkan perkiraan sementara adalah 110 kursi DPR RI, kami mengucapkan syukur. Setidaknya, di tengah gempuran yang sangat dahsyat sebagai ujian sejarah PDI Perjuangan kami bisa mempertahankan posisi sebagai pemenang pemilu tiga kali berturut-turut,” kata Hasto dalam konferensi pers di kantor PDI Perjuangan, Jakarta Pusat, Senin (25/3/2024).

Hasto didampingi anggota Badan Bantuan Hukum dan Advokasi (BBHA) PDI Perjuangan Erna Ratnaningsih dan Herry Perdana ketika melaksanakan konferensi pers di kantor PDIP, Jakarta, Senin.

- Advertisement -

Sebelumnya Hasto bersama BBHA membahas soal Pemilu dalam rapat internal seperti Topane Gayus Lumbuun, Yasonna Laoly, dan Trimedya Panjaitan.

Menurut alumnus Universitas Pertahanan (Unhan) itu, tidak mudah bagi PDI Perjuangan unggul pileg 2024 atau menang pemilu tiga kali berturut-turut di tengah terjadi penyalahgunaan kekuasaan.

- Advertisement -

“Itu tidaklah, mudah di tengah persoalan supremasi hukum yang turun ke tingkat nadir kemudian abuse of power yang sayangnya dilakukan Presiden Joko Widodo, sehingga kecurangan dari hulu, dari rekayasa hukum di Mahkamah Konstitusi, hingga di tingkat proses, sampai di hilir, bahkan sekarang pun masih banyak intimidasi dilakukan, itu menjadi sisi gelap demokrasi di Indonesia yang oleh para pakar dan dikatakan Pak Jusuf Kalla dikatakan sebagai pemilu paling brutal dalam sejarah pemilu,” kata Hasto.

Pria kelahiran Yogyakarta itu berharap seluruh kader PDI Perjuangan bisa menatap optimistis menyikapi hasil pemilu 2024.

Sebab, kata Hasto, perolehan PDI Perjuangan di tingkat kabupaten atau kota pada pemilu 2024 mengalami peningkatan dibandingkan 2019.

Dia mencatat jumlah kursi yang diperoleh PDI Perjuangan di tingkat kabupaten atau kota sebanyak 2823 kursi atau meningkat 17 dibandingkan pemilu 2019.

“Kami melihat perolehan di tingkat kabupaten atau kota, ternyata mengalami kenaikan perolehan kursi PDI Perjuangan. Jadi, di tingkat kabupaten atau kota, perolehan kami justru meningkat dari 2806 pada 2019 menjadi 2823 kursi atau naik 17 kursi, sehingga penetrasi dengan berbagai kecurangan hulu dan hilir berpengaruh ke DPR RI dan DPRD tingkat provinsi, bahkan, ketua DPRD dari PDI Perjuangan berdasarkan penghitungan yang ada itu 152 ketua DPRD di tingkat kabupaten kota atau 30 persen, sementara wakil ketua di 157 kabupaten kota,” ujar Hasto.

Dia mengatakan eksistensi PDI Perjuangan di tingkat kabupaten kota sangat tinggi apabila menghitung potensi parpol berwarna merah itu memperoleh kursi pimpinan DPRD untuk Tingkat II.

“Kalau kami mengukur eksistensi PDI perjuangan di tengah gempuran yang sangat dahsyat di tingkat kabupaten atau kota, ditinjau perolehan wakil ketua dan ketua DPRD, itu eksistensi kami 60 persen terhadap 514,” kata Hasto.

(Zs/NRS)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini