spot_img
Senin, April 15, 2024
spot_img

Emiten Hary Tanoe Terbitkan Obligasi dan Sukuk Ijarah Target Raup Rp1,7 T

KNews.id – PT Global Mediacom Tbk (BMTR) memperkuat struktur pendanaan melalui penerbitan obligasi dan sukuk ijarah. Perseoran ini menargetkan penghimpunan dana senilai Rp1,7 triliun dari Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) Obligasi IV Global Mediacom Tahap I Tahun 2023 dan Sukuk Ijarah Berkelanjutan IV Global Mediacom Tahap I tahun 2023.

Direktur Utama PT Global Mediacom Tbk (BMTR) Harry Tanoesoedibjo mengatakan, target dana yang dihimpun dari PUB IV Global Mediacom Tahap I Tahun 2023, masing-masing sebesar Rp850 miliar.

- Advertisement -

“Dalam rangka PUB IV, perseoran akan menerbitkan dan menawarkan obligasi berkelanjutan IV Global Mediacom Tahap I Tahun 2023 dengan jumlah pokok obligasi sebanyak-banyaknya sebesar Rp850 miliar,” katanya dalam Public Expose di Jakarta, Jumat, 16 Juni 2023.

Ia mengatakan, untuk penawaran umum berkelanjutan (PUB) IV Tahap I 2023, terbagi dalam tiga tenor, yakni 370 Hari Kalender, 3 dan 5 tahun.

- Advertisement -

Sementara, kupon obligasi berada pada rentang 8,75% – 9,25% untuk tenor 370 Hari Kalender, kisaran 9,75% – 10,25%untuk 3 tahun, dan 10,75% – 11,25% untuk 5 tahun. Bunga obligasi dibayarkan setiap triwulan, sesuai dengan tanggal pembayaran bunga obligasi.

Secara bersamaan, Global Mediacom juga menerbitkan Sukuk Ijarah Berkelanjutan IV Tahap I dengan jumlah sisa imbalan sebanyak – banyaknya sebesar Rp850 miliar. Sukuk Ijarah ditawarkan dalam tiga tenor, yakni 370 Hari Kalender, 3 tahun dan 5 tahun.

- Advertisement -

Lanjutnya, kisaran cicilan imbalan ijarah yang ditawarkan pada rentang 8,75% – 9,25% untuk tenor 370 Hari Kalender, kisaran 9,75% – 10,25% untuk 3 tahun, dan 10,75% – 11,25% untuk 5 tahun. Cicilan imbalan Ijarah dibayarkan setiap triwulan sesuai dengan tanggal pembayaran cicilan imbalan Ijarah.

Sementara itu, masa penawaran awal (bookbuilding) Obligasi dan Sukuk Ijarah dijadwalkan pada 15 Juni – 23 Juni, perkiraan tanggal efektif pada 28 Juni 2023, masa Penawaran Umum 30 Juni – 3 Juli 2023, penjatahan pada 4 Juli 2023, pencatatan pada PT Bursa Efek Indonesia pada 7 Juli 2023

Dalam aksi korporasinya kali ini, perseroan telah memperoleh hasil pemeringkatan atas Efek bersifat Utang dan Sukuk Ijarah dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo), yakni idA+ (single A plus) dan idAsy+ (single A plus syariah).

Adapun Penjamin Pelaksana Emisi adalah PT Bahana Sekuritas, PT BRI Danareksa Sekuritas, PT MNC Sekuritas, PT RHB Sekuritas Indonesia, PT Shinhan Sekuritas Indonesia dan PT Sucor Sekuritas. Sementara bertindak sebagai wali amat PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.

Perlu diketahui, seluruh dana yang diperoleh dari hasil PUB ini, setelah dikurangi biaya-biaya emisi obligasi dan sukuk ijarah akan dipergunakan untuk pelunasan sebagian (refinancing) dari Efek Bersifat Utang yang belum dilunaskan oleh Perseroan.

Sementara sisanya, akan digunakan untuk pembiayaan kebutuhan operasional sehari-hari, namun tidak terbatas untuk pembayaran gaji karyawan, pembayaran utang usaha, pembiayaan kegiatan operasional dan lain-lain. (Zs/IN)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini