spot_img
Selasa, April 23, 2024
spot_img

Ekonom Senior Sebut Harga Beras Naik karena Bansos Ganggu Distribusi

 

KNews.id –  Ekonom senior, Agustinus Prasetyantoko, menyebut kenaikan harga beras disebabkan pembagian bantuan sosial (bansos) oleh pemerintah yang begitu intens, mengganggu distribusi.

- Advertisement -

Prasetyantoko menjelaskan, beras, sama seperti komoditas lainnya, harganya dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan atau supply and demand.

“Tapi ada satu aspek lain yaitu distribusi. Saya kira ini yang terpengaruh oleh bansos. Kalau dibilang beras itu ada dan tersedia, secara teoritis barang itu ada. Tetapi kenapa mahal? Itu problemnya di distribusi,” katanya dalam program ROSI.

- Advertisement -

“Salah satu kemungkinannya karena memang kemarin konsentrasinya dibagi untuk bansos. Dan bansos ini bisa dibilang salah satu alat politik yang penting dalam pemilu.”

Ia mengatakan, bansos tidak hanya program yang dilaksanakan pemerintah. Tapi juga digunakan sebagai amunisi kampanye oleh para calon anggota legislatif.

- Advertisement -

“Jadi kira-kira kalau mau disederhanakan, suplai itu ada tapi konsentrasinya untuk kepentingan elektoral,” katanya.

Prasetyantoko kemudian menjelaskan, bansos yang digunakan sebagai alat politik memang biasa terjadi pada pemerintahan mana pun.

Akan tetapi sekarang, menurut dia, intensitas bansos yang diberikan lebih tinggi daripada tahun-tahun sebelumnya sehingga mengganggu distribusi dan tidak diantisipasi sehingga mengakibatkan harga beras naik.

“Kalau kita lihat perspektif yang lebih luas bahwa yang namanya politik elektoral itu selalu digunakan oleh setiap rezim, di setiap pemilu, dan mungkin di semua negara, cuma intensitas yang berbeda,” lanjutnya.

“Nah kali ini sangat mungkin intensitasnya tinggi dan karena itu mungkin kemudian mengganggu distribusi. Saya kira ini problem-problem kemudian agak teknokratis dalam arti kepastian instrumen-instrumen itu memastikan bahwa barang itu ada selain untuk kepentingan elektoral,” tuturnya.

Dilansir laman resmi panel harga Badan Pangan Nasional (Bapanas) pada Kamis pagi, rata-rata harga beras di tingkat nasional masih tinggi.

Harga beras premium misalnya, naik sebesar Rp370 per kilogram (kg) menjadi Rp16.850 per kg dibandingkan harga. Sementara harga beras medium naik sebesar Rp70 per kg menjadi Rp14.430 per kg.

(Zs/Kmps)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini