spot_img
Rabu, April 17, 2024
spot_img

Ekonom Prediksi Program Makan Siang Gratis Berujung pada Utang Luar Negeri

KNews.id – Ekonom dari Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet merespons soal rencana pemangkasan subsidi BBM untuk mendanai program makan siang gratis. Program tersebut dijanjikan oleh Paslon nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka yang kini unggul dalam hitung cepat (quick count) Pilpres 2024.

Yusuf menilai pendanaan utama dari pajak dalam waktu dekat belum mampu mendanai program makan siang gratis yang diperkirakan membutuhkan Rp 400 triliun. Sedangkan rencana pemangkasan anggaran subsidi BBM akan mendorong kenaikan inflasi.

- Advertisement -

“Akhirnya, pembiayaan dari utang masih jadi alternatif utama di luar realokasi anggara yang disebutkan di atas,” kata Yusuf saat dihubungi Tempo pada Sabtu, 17 Februari 2024.

Walhasil, menurut Yusuf, potensi pemerintah menambah utang cukup besar. Sehingga dalam waktu dekat, ia memperkirakan rasio utang belum mampu ditekan sampai 30 persen terhadap produk domestik bruto atau (PDB).

- Advertisement -

Sedangkan pemangkasan anggaran BBM, ujar Yusuf, dapat memicu kenaikan inflasi seperti yang terjadi pada 2022 lalu. Pada kuater empat 2022, inflasi meningkat hingga 5,95 persen secara tahunan. Musababnya, harga BBM mempunyai proporsi basket yang cukup besar dalam perhitungan inflasi.

Sebelumnya, kabar pemangkasan subsidi BBM untuk mendanai program makan siang gratis diungkapkan oleh Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Eddy Soekarno ketika diwawancara Bloomberg TV pada Kamis, 15 Februari 2024.

- Advertisement -

Sekretaris Jenderal Partai Amanat Nasional (PAN) itu menuturkan anggaran subsidi solar dan LPG 3 kilogram sebesar Rp 350 triliun lebih dimanfaatkan masyarakat berpenghasilan menengah dan tinggi. Karena itu, dia menilai alokasi subsidi BBM tidak tepat sasaran sehingga akan ada rencana pemotongan anggaran  untuk program makan siang gratis.

Tetapi belakangan, Eddy membantah rencana pemangkasan subsidi BBM tersebut. Menurut dia, pernyataannya telah dikutip secara tidak akurat. Namun, ia tak menampik bahwa Prabowo-Gibran akan mengevaluasi pemberian subsidi energi.  (Zs/Tmp)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini