spot_img
Minggu, Mei 19, 2024
spot_img

Diperkirakan Data Bocor, Kasus Corona di China Mencapai 640.000 Kasus

KNews.id- China mungkin telah mencatat ratusan ribu lebih banyak kasus virus korona daripada yang diakui secara publik, data baru bocor dari sebuah universitas. Secara resmi, negara ini melaporkan hanya 84.029 kasus virus tetapi ada skeptisisme luas mengenai angka ini di tengah kurangnya transparansi dari Beijing.

Tapi sekarang, sebuah database bocor dari Universitas Nasional Teknologi Pertahanan di kota Changsha menunjukkan negara itu bisa memiliki 640.000 kasus. Informasi tersebut berasal dari database yang bocor ke Kebijakan Luar Negeri dan 100 Reporter, yang melakukan analisis singkat terhadap informasi yang dikandungnya.

- Advertisement -

Mereka mengatakan dataset berisi 640.000 entri individual yang diambil dari setidaknya 230 kota yang tersebar di seluruh negeri. Setiap entri berisi jumlah kasus lintang, bujur, dan ‘dikonfirmasi’ di lokasi pada tanggal tertentu, yang berkisar dari awal Februari hingga akhir April.

Lokasi termasuk rumah sakit tetapi juga kompleks apartemen, hotel, supermarket, stasiun kereta api, restoran, sekolah dan bahkan cabang KFC. Dengan asumsi bahwa setiap entri mengandung setidaknya satu kasus, itu berarti setidaknya 640.000 kasus virus yang telah direkam.

- Advertisement -

Jumlahnya juga bisa jauh lebih tinggi. Satu entri data yang digariskan oleh mereka yang memiliki akses ke database berisi dua kasus virus, dilaporkan di sebuah gereja di kota Harbin pada 17 Maret.

Jumlahnya juga bisa lebih rendah. Wartawan mengatakan tidak jelas bagaimana data itu dikumpulkan – meskipun situs web universitas mengatakan menggunakan berbagai sumber daya publik.

- Advertisement -

Juga tidak jelas mengapa data diambil dari lokasi tertentu pada tanggal tertentu. Ketidakkonsistenan dalam metode pengumpulan data berarti ada kemungkinan bahwa satu kasus dapat dihitung beberapa kali, sehingga angka-angka tersebut miring. 

Kumpulan data juga tidak memperjelas apa yang diklasifikasikan sebagai kasus ‘dikonfirmasi’ dari virus, yang menyebabkan perbedaan dalam pelaporan di negara lain.

Karena tidak ada nama atau rincian identifikasi yang disertakan dengan data, Kebijakan Luar Negeri dan 100 Pelapor mengatakan tidak mungkin untuk memverifikasi semua kasus.

Terlepas dari kekurangannya, keberadaan basis data yang begitu besar akan menambah kecurigaan yang ada bahwa China tidak jujur ​​tentang korban virusnya.

China, seperti kebanyakan negara lain, telah berjuang untuk menyediakan data akurat tentang penyakit yang telah menyebar ke seluruh dunia dengan cepat, terutama karena para ilmuwan meyakini hingga 80 persen dari mereka yang tertular mungkin tidak memiliki gejala ringan.

Tetapi tuduhan terhadap Beijing melangkah lebih jauh, yaitu bahwa mereka telah dengan sengaja menutupi angka-angka dalam upaya untuk meyakinkan para pemimpin dunia bahwa mereka melakukan lebih baik dalam hal tanggapannya – atau untuk membeli waktu untuk menimbun APD dan obat-obatan sebelum virus menyebar.

Pusat Pengendalian Penyakit AS menolak berkomentar terhadap Kebijakan Luar Negeri dan 100 pelapor, sementara WHO mengatakan tidak mengetahui bahwa ada basis data seperti itu. Sejak kasus pertama virus itu tercatat di sekitar pasar basah di kota Wuhan pada Desember tahun lalu, coronavirus telah menyebar ke seluruh dunia.

Hingga Jumat, 4,4 juta kasus virus telah dikonfirmasi di seluruh dunia dan lebih dari 300.000 orang telah meninggal karena penyakit yang disebabkannya, angka resmi menunjukkan. Namun, kedua angka tersebut diyakini secara luas di bawah perkiraan skala sebenarnya dari virus karena masalah yang luas dengan pengujian.

Virus ini telah memaksa sebagian besar negara besar untuk memberlakukan tindakan penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menyapu yang sebagian besar telah membatasi orang ke rumah mereka selama beberapa bulan terakhir.

Negara-negara, termasuk Cina, baru saja mulai muncul dari penguncian itu, di tengah kekhawatiran akan lonjakan infeksi dan kematian yang lebih serius. Beberapa harapan telah ditawarkan oleh pengembangan tes antibodi yang dapat diandalkan yang dapat mendeteksi apakah seseorang pernah memiliki virus, berpotensi menawarkan pandangan komprehensif pertama pada berapa banyak kasus yang ada di dunia.

Vaksin yang dikembangkan di Universitas Oxford juga menunjukkan hasil yang menjanjikan pada monyet rhesus dengan menghentikan virus menembus jauh ke dalam paru-paru mereka, di mana itu bisa berakibat fatal. (dailymail).

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini