spot_img
Minggu, April 21, 2024
spot_img

AS Tumpuk Kapal Induk di Laut China Selatan, Endus Manuver Beijing Jelang Pelantikan Presiden Taiwan

 

KNews.id – Amerika Serikat kemungkinan akan mengerahkan hampir setengah dari kapal induknya di kawasan Indo Pasifik tahun ini. Sejumlah analis hubungan internasional menyebut langkah Washington ini sebagai sinyal pencegahan terhadap meningkatnya aktivitas militer Tiongkok dan Korea Utara.

- Advertisement -

Saat ini, tiga kapal induk AS sudah beroperasi di Samudera Pasifik bagian barat. Sedangkan dua lagi sedang dalam perjalanan.

Kedatangan 3 gugus tempur kapal induk Amerika di kawasan Laut China Selatan nantinya merupakan kali pertama Washington mengerahkan 5 Kapal Induk dalam satu kawasan, di waktu yang bersamaan.

- Advertisement -

USS Abraham Lincoln – bagian dari Armada Pasifik Angkatan Laut AS – terlihat keluar dari pelabuhan asalnya di San Diego, California dan berlayar menuju Pasifik barat pada tanggal 5 Februari.

USS George Washington juga diperkirakan akan dikerahkan di wilayah tersebut untuk menggantikan USS Ronald Reagan, yang akan direlokasi dari Yokosuka, Jepang untuk pemeliharaan di galangan kapal angkatan laut Puget Sound di Washington.

- Advertisement -

USS George Washington adalah kapal induk bertenaga nuklir pertama yang dikerahkan ke Jepang.

Kapal ini bertugas dari tahun 2008-2015 sebelum digantikan oleh Ronald Reagan untuk pengisian bahan bakar paruh baya di dua reaktornya, serta perbaikan, peningkatan dan modernisasi. .

Selain USS Ronald Reagan, USS Carl Vinson dan USS Theodore Roosevelt masing-masing ditempatkan di Guam dan Hawaii pada hari Senin dan diperkirakan akan berada di Pasifik barat hingga April dan Juli.

Bulan lalu, kelompok penyerang Theodore Roosevelt dan Carl Vinson mengambil bagian dalam Acara Dek Multi-Besar dengan Jepang di Laut Filipina yang mencakup peningkatan operasi komunikasi maritim, operasi perang udara, dan operasi penerbangan lintas dek.

Menurut Armada ke-7 Angkatan Laut AS, latihan itu dimaksudkan “untuk memperkuat operasi maritim terintegrasi di laut dan kesiapan tempur”.

“Kita akan lebih mampu ketika kita bekerja sama untuk mengatasi tantangan keamanan maritim bersama,” kata Laksamana Muda Christopher Alexander, komandan Kapal Induk USS Theodore Roosevelt.

“Mampu secara konsisten melakukan operasi kompleks seperti ini menunjukkan fleksibilitas yang melekat pada Angkatan Laut AS untuk beroperasi kapan pun dan di mana pun yang kita pilih, memberikan pilihan yang fleksibel bagi negara dan sekutu kita untuk pencegahan dan pertahanan,” katanya.

Juga pada bulan Januari, USS Carl Vinson melakukan latihan angkatan laut dengan Korea Selatan dan Jepang di Laut Cina Timur, menyusul penembakan rudal balistik jarak menengah oleh Korea Utara.

Latihan trilateral tersebut terdiri dari pelayaran bersama, operasi komunikasi maritim tingkat lanjut, pelatihan operasi larangan maritim, latihan tempur udara, pertukaran staf, dan integrasi.

“Kapal induk adalah salah satu aset yang paling terlihat dalam militer kita. Mengerahkan banyak kapal induk ke suatu wilayah mengirimkan sinyal yang sangat jelas kepada musuh,” kata Brian Hart, peneliti China Power Project di lembaga think tank Center for Strategic yang berbasis di Washington.

“Mengingat perang di Ukraina, konflik di Timur Tengah, dan serangan Houthi di Laut Merah, militer AS ingin memberikan sinyal bahwa mereka dapat menangani situasi tersebut sambil tetap fokus pada prioritas utama, yaitu Indo-Pasifik. ”

Benjamin Barton, profesor di kampus Universitas Nottingham di Malaysia, mengatakan pengerahan tersebut dimaksudkan untuk menandakan fokus Washington pada Indo-Pasifik, meskipun terjadi konflik di Eropa dan Timur Tengah.

“Tampaknya ada beberapa alasan yang dipertaruhkan: yang pertama jelas untuk mengirimkan sinyal kuat kepada kekuatan sekutu – yang memberikan kepastian – dan saingan – dalam pencegahan – di Indo-Pasifik,” kata Barton.

“[Juga] untuk menyatakan bahwa meskipun kebijakan luar negeri AS saat ini dipengaruhi oleh dua konflik strategis yang terjadi di luar Asia – agresi Rusia di Ukraina, situasi di Gaza – Indo-Pasifik masih berada di garis depan keprihatinan strategisnya.”

Barton menambahkan bahwa “menahan Tiongkok di kawasan ini tetap menjadi prioritas utama, bahkan jika hubungan bilateral telah membaik”.

Collin Koh, peneliti senior di Sekolah Studi Internasional S. Rajaratnam Singapura, menganut pandangan Barton dan mencatat bahwa ketegangan di Taiwan, serta di Laut Cina Selatan dan semenanjung Korea belum berkurang.

“Peningkatan pengerahan kapal induk, serta serangkaian pertempuran militer yang intens dengan sekutu dekat seperti Jepang, tampaknya dirancang untuk meyakinkan sekutu dan mitra regional, serta menghalangi musuh seperti Tiongkok dan Korea Utara,” ujarnya.

Meskipun tidak ada aktivitas PLA yang signifikan di Selat Taiwan sejak terpilihnya William Lai Ching-te dari Partai Progresif Demokratik yang berhaluan kemerdekaan bulan lalu, hal itu dapat berubah dalam beberapa bulan mendatang.

Washington mengendus Beijing akan meningkatkan aktivitas militer menjelang hari pelantikan presiden Taiwan pada bulan Mei. Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, yang jika perlu dapat dikendalikan oleh daratan. Sebagian besar negara, termasuk AS, tidak mengakui pulau tersebut sebagai negara merdeka.

Namun, Washington menentang segala upaya untuk mengambil alih Taiwan secara paksa dan berkomitmen untuk memasok senjata ke Taipei.

“Kapal induk berpartisipasi dalam latihan untuk menunjukkan kesiapan tempur AS. Mereka mungkin berkumpul di wilayah tersebut sebagai respons terhadap pemilu Taiwan,” kata Timothy Heath, peneliti pertahanan internasional senior di lembaga pemikir Rand Corporation yang berbasis di AS.

“Tiongkok kemungkinan tidak akan mengambil risiko melakukan tindakan koersif selama Tahun Baru Imlek, namun PLA bisa menjadi lebih mengancam Taiwan setelah Tahun Baru Imlek dan sekitar waktu pelantikan presiden Taiwan,” ujarnya.

Di Laut Cina Selatan, ketegangan terus terjadi antara Beijing dan Manila terkait sengketa Scarborough Shoal, dan terjadi bentrokan antara penjaga pantai kedua negara pada hari Senin. Provokasi Korea Utara terhadap AS dan sekutunya juga meningkat.

Pada hari Rabu lalu, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan melaporkan bahwa Korea Utara menembakkan beberapa rudal jelajah ke arah Laut Jepang, yang juga dikenal sebagai Laut Timur. Menurut Barton, AS jelas memantau dengan cermat situasi di Selat Taiwan, di mana ia memperkirakan aktivitas militer PLA akan terus berlanjut sepanjang masa Lai menjabat.

Dia menambahkan bahwa kepentingan strategis Laut Cina Selatan dan meningkatnya aktivisme dan sikap defensif Korea Utara juga menimbulkan kekhawatiran di wilayah tersebut.

Pertunjukan kekuatan Washington “dirancang untuk menghalangi berbagai front sekaligus” dan mengirimkan pesan mengenai “kemampuannya untuk menjaga perdamaian dan status quo di kawasan dengan menghalangi kehadiran kekuatan militernya sendiri”, kata Barton.

“Saya pikir Washington ingin menekankan hal ini kepada Beijing dan negara-negara lain yang mengamati bahwa mereka dapat melakukan banyak tugas di beberapa titik strategis sekaligus. Pesannya adalah bahwa kemampuannya untuk bekerja di beberapa bidang harus dilihat sebagai kekuatan dan bukan kelemahan untuk dieksploitasi. ”

(Zs/Trbn)

 

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini