spot_img
Sabtu, Juni 15, 2024
spot_img

AS Hina ICC dengan Undang Netanyahu Pidato Kehormatan di Kongres

KNews.id – Untuk menunjukkan rasa hormat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu diundang untuk berbicara di depan para anggota parlemen Amerika Serikat (AS) di Kongres. Ketua DPR dari Partai Republik Mike Johnson mengungkapkan Netanyahu akan segera berpidato di sidang gabungan Kongres secara langsung.

“Kami akan segera menjadi tuan rumah bagi Perdana Menteri Netanyahu di Capitol untuk sesi gabungan Kongres,” ujar Johnson, sambil mencatat, “Ini akan menjadi pertunjukan dukungan yang sangat kuat kepada pemerintah Israel.”

- Advertisement -

Undangan tersebut muncul ketika Netanyahu menghadapi tuduhan kejahatan perang di Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) terkait serangan militer Israel di Gaza. Kepala jaksa ICC, Karim Khan, membuat keputusan bersejarah pada Senin dengan meminta surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant.

Surat perintah tersebut mencakup kejahatan pemusnahan dan kelaparan sebagai metode perang; penolakan pasokan bantuan kemanusiaan dan sengaja menargetkan warga sipil dalam konflik.

- Advertisement -

Menanggapi intervensi ICC, anggota parlemen AS telah mengambil langkah luar biasa dengan meningkatkan ancaman terhadap Khan dan timnya melalui sanksi. Jika surat perintah penangkapan Netanyahu dikeluarkan, maka 124 negara penandatangan ICC akan diwajibkan menangkap dan menyerahkan perdana menteri Israel dan Gallant jika mereka menginjakkan kaki di wilayah mereka.

Meskipun AS bukan salah satu pihak yang menandatangani perjanjian tersebut dan Netanyahu dapat terus mengunjungi Washington jika surat perintah penangkapan dikeluarkan, undangan ini dipandang sebagai penghinaan terhadap ICC karena mereka menargetkan sekutu dekat AS.

- Advertisement -

AS adalah satu-satunya negara di dunia yang mengesahkan undang-undang yang memberi presidennya wewenang untuk menggunakan segala cara yang tersedia, termasuk invasi, pemboman udara, pemerasan, dan bahkan penculikan, jika perlu, untuk menghentikan ICC mengadili tentara Amerika manapun di tahanan ICC.

Meskipun menentang ICC, pemerintahan Presiden Joe Biden bersikap kritis terhadap Netanyahu. Pemimpin Israel ini sangat dekat dengan Partai Republik, dan pidato tersebut diperkirakan akan semakin membuat marah anggota Partai Demokrat progresif yang kritis terhadap tindakan Israel dan dukungan Presiden Biden terhadap tindakan barbar tersebut.

Beberapa orang melihat undangan Johnson sebagai upaya mendorong perpecahan lebih lanjut antara Demokrat dan Israel pada tahun pemilu. Johnson, sekutu mantan Presiden AS Donald Trump, telah mengeluarkan ultimatum kepada Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer untuk menandatangani surat yang mengundang Netanyahu atau dia hanya akan berbicara di Dewan Perwakilan Rakyat.

Schumer memberi isyarat bahwa dia terbuka terhadap Kongres yang menerima Netanyahu, meskipun pada Maret dia menyatakan pemimpin Israel itu “tersesat” dan menyerukan pemilu baru di Israel.

Ketegangan serupa muncul pada tahun 2015 ketika para pemimpin Partai Republik mengundang Netanyahu untuk berpidato di depan Kongres tanpa berkonsultasi dengan Presiden Barack Obama, sebagai bagian dari upaya yang gagal untuk menggagalkan kesepakatan nuklir Iran.

Lusinan anggota Partai Demokrat memboikot pidato tersebut, sehingga meningkatkan kemungkinan beberapa anggota Partai Demokrat juga akan menolak pidato Netanyahu tersebut. Pidato di depan Kongres adalah suatu kehormatan langka yang biasanya hanya diberikan kepada sekutu terdekat AS.

Netanyahu telah menyampaikan tiga pidato, terakhir pada tahun 2015 ketika dia menerima 28 tepuk tangan meriah dalam 47 menit. Johnson tidak merinci tanggal pidatonya yang akan datang.

(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini