spot_img
Jumat, Maret 1, 2024
spot_img

AMIN Akan Menang di Putaran Kedua

Oleh : Sutoyo Abadi 

KNews.id – Bayang bayang ketakutan Jokowi melalui simbol Gibran akan kalah dan terpental pada Pilpres 2024 sangat kuat, reaksi perlindungannya muncul dalam berbagai bentuk reaksinya.

- Advertisement -

Memori Ahok ( dukungan Jokowi ) dikalahkan oleh Anies Baswedan di Pilkada DKI yang sebelumnya diyakini pasti menang terus menjadi hantu dalam benak pikiran Jokowi, sampai pada kesimpulan Gibran tidak boleh kalah pada Pilpres yang tinggal menghitung hari. Segala kuasa, upaya, cara dan rekayasa harus dimaksimalkan harus menang.

Tidak peduli melanggar aturan, etika dan macam macam norma. Menghalalkan segala indikasinya dengan cara curang adalah pilihan terahir.

- Advertisement -

Kekuatan finansial Paslon dua ( Prabowo- Gibran ) konon luas biasa besar, lagi lagi ini sinyal botoh atau bandar Pilpres 2024 sudah turun tangan.

Sebuah video TPN Prabowo – Gibran, yakni Kurniawan, membuat peryataan demikian di depan media. akui ada Anggaran Rp 400 triliun untuk Program Kampanye di 11 Provinsi, hari-hari belakangan telah viral. Demikian ditulis Kilat.com, Senin (18 Desember 2023 | 15:13 WIB). Untuk menjalankan program kampanye.

Dalam berita Fajar.co.id, pada Senin (18 Desember 2023 14:31 PM), dalam sebuah berita onlineyang saat ini telah dihapus dengan munculnya tampilan 404, setelah tayang 6 hari,”. Seandainya isi berita itu benar adanya, maka ini merupakan informasi yang sangat penting bahwa Oligarki tetap beternak Capres dan Cawapres .

Aroma dan fakta bagi bagi uang dari Paslon dua tidak lagi sembunyi sembunyi, dilakukan dengan fulgar atau terang terangan.

Terbaca dan terekam kesan reaksi Bawaslu atas indikasi kuat tekahvl berkali kali terjadinya rekayasa kecurangan dimana mana, lumpuh layu hanya formalitas, semua berahir tidak ada kecurangan.

Basa basi Jokowi dengan seluruh perangkat kekuasaannya netral berjalan paralel bersama dengan rekayasa memaksimalkan semua perangkat kekuasaan untuk memenangkan dan mengamankan putra mahkotanya harus menang.

Putera sulung Jokowi yang sempat dijuluki TEMPO sebagai “Anak Haram Konstitusi”, terus dipoles dengan tenaga survey berbayar, buzer yang penuh sesak di media sosial, dengan payung penguasa melenggang dengan leluasa.

Kedua Paslon Anies – Muhaimin dan Ganjar – Mahfud sangat menyadari adanya rekayasa kecurangan yang makin liar dan ugal ugalan. Ahir ahir ini terlihat lewat debat capres ke tiga , kompak menyerang Paslon Prabowo – Gibran.

Berkaca dari Pilkada DKI, Paslon Prabowo – Gibran tetap bisa dikalahkan sekalipun mendapatkan dukungan penguasa dan fasilitas finansial berlimpah dari para bandar politik Oligarki.

Serbuan medsos dan dukungan untuk “paslon Anies – Muhaimin yang” minim segala fasilitasnya, terpantau oleh masyarakat justru para pendukung makin militan , meluas dan membesar. Pengawasan dan pengawalan kecurangan dari masyarakat, aktifis, pengamat dan pengawas pemilu curang makin kuat.

Pandangan Rocky Gerung bahwa perubahan itu memang tiba pada saat yang tepat dan diambil-alih sebagai isu oleh Anies. Bukan karena Anies sendiri yang ingin perubahan, tapi memang sejarah begitu sifatnya.

“Dan pengaruh untuk menghalangi Anies, itu yang dulu saya prediksi bahwa Anies itu akan dikunci di 17 persen oleh mesin politik Jokowi,” tuturnya seperti dilansir Youtube Rocky ce Gerung Official.

Bagi Jokowi kekalahan dalam pilpres mendatang adalah sangat menakutkan sekaligus akan jadi bencana bagi diri dan keluarga, Oligarki dan kroni-kroninya.

“Bukan Anies akan dikunci tidak dipilih rakyat, tidak. Dia dikunci oleh Pak Jokowi. Akan menjadi kekuatan berbalik arah, sinyal bahwa Anies akan menang pada putaran pertama atau putaran kedua. Banyak analis politik “Anies akan menang pada putaran kedua”  (Zs/NRS)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini