spot_img
Jumat, Maret 1, 2024
spot_img

Akibat Corona, Lebih dari 10.000 Orang Tewas di Italia

KNews.id- Korban meninggal akibat wabah virus corona di Italia mencapai 10.000 lebih pada hari Sabtu, angka tersebut membuat  lockdown nasional di Italia hampir pasti diperpanjang.

Para pejabat mengatakan bahwa  889 lebih banyak orang meninggal dalam 24 jam, dan merupakan penghitungan harian tertinggi kedua sejak epidemi muncul pada 21 Februari, sehingga total kematian akibat corona mencapai 10.023.

- Advertisement -

“Tanpa langkah-langkah ini, kita akan melihat angka yang jauh lebih buruk dan layanan kesehatan kita akan berada dalam keadaan yang jauh lebih dramatis.  Kami akan berada dalam situasi yang tidak berkelanjutan, ”kata Angelo Borelli, kepala Perlindungan Sipil yang membacakan angka setiap hari kepada media dan warga Italia yang cemas.

Italia, negara Barat pertama yang memberlakukan pembatasan berat pada penduduknya setelah mengungkap wabah lima minggu lalu, sejak itu semakin memperketat mereka, dan berharap bahwa mereka akan dilonggarkan mulai Jumat depan.

- Advertisement -

“Ada elemen yang membuat kami percaya bahwa lockdown nasional yang beralhir pada 3 April harus ditunda,” kata Menteri Perindustrian, Stefano Patuanelli, kepada stasiun televisi Italia Rai.

Wilayah Lombardy, yang merupakan daerah penyebaran terburuk, mencatat 542 kematian baru, sehingga jumlah totalnya menjadi 5.944.Dalam konferensi pers, Perdana Menteri Italia, Giuseppe Conte, mengatakan bahwa ia telah menyetujui paket baru 4,7 miliar euro ($ 5,24 miliar) dari langkah-langkah untuk membantu mereka yang paling terpukul, termasuk voucher belanja dan paket makanan.

Conte, yang telah mendesak Uni Eropa untuk meluncurkan “ikatan pemulihan” untuk membantu mendanai tanggapan terhadap wabah koronavirus, mengatakan bahwa kegagalan untuk mengatasi keadaan darurat akan menjadi “kesalahan tragis” untuk blok tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan harian Italia Il Sole 24 Ore pada hari Sabtu, Conte mengatakan instrumen utang umum diperlukan untuk mempelopori rencana pemulihan dan investasi kembali Eropa untuk mendukung ekonomi seluruh wilayah.

Menteri Pendidikan Italia, Lucia Azzolina, mengatakan penutupan sekolah dan universitas, yang dimulai pada 5 Maret, harus diperpanjang. Menteri Italia untuk wilayah selatan menyatakan keprihatinan tentang potensi ketegangan sosial dan kerusuhan sipil di daerah yang lebih miskin jika epidemi bergerak ke selatan.

“Saya khawatir bahwa kekhawatiran yang memengaruhi sebagian besar populasi atas kesehatan, pendapatan, dan masa depan, dengan kelanjutan krisis, akan berubah menjadi kemarahan dan kebencian,” kata Menteri Giuseppe Provenzano kepada surat kabar La Repubblica.

Michele Emiliano, gubernur wilayah Puglia selatan, mengecilkan kekhawatiran akan kerusuhan sipil di selatan tetapi mengatakan lockdown mungkin harus diperpanjang sampai pertengahan Mei.(Fahad Hasan&Reuters)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini