spot_img
Minggu, Mei 19, 2024
spot_img

Ahli Virus Ini Membocorkan Dokumen Rahasia Virus Corona dan Membelot dari China?

KNews.id- Ahli virologi China di pusat teori kontroversial tentang asal mula virus corona telah menepis desas-desus bahwa dia telah membelot dari China.

Shi Zhengli, seorang peneliti terkenal tentang virus corona kelelawar, menulis di WeChat pada hari Sabtu bahwa dia dan keluarganya tidak meninggalkan negara itu, meskipun berada di bawah pengawasan ketat di tengah kekhawatiran bahwa virus yang bertanggung jawab atas pandemi Covid-19 berasal dari Institut Virologi Wuhan (WIV) di Beijing, Cina tengah tempat dia bekerja. Surat kabar pemerintah China Global Times mengatakan telah mengkonfirmasi bahwa pos itu ditulis oleh Shi.

- Advertisement -

“Tidak peduli betapa sulitnya hal itu, tidak akan ada situasi ‘pembelot’ seperti yang dikatakan rumor,” tulis Shi.

“Kami tidak melakukan kesalahan apa pun dan kami terus memiliki keyakinan yang kuat dalam sains. Pasti ada hari ketika awan berpisah dan matahari keluar. “

- Advertisement -

Rumor yang beredar online menyatakan Shi dan keluarganya telah menyelundupkan ratusan dokumen rahasia ke luar negeri dan mencari perlindungan di kedutaan Amerika Serikat di Paris.

Ahli virologi telah menjadi subjek spekulasi yang intens atas pekerjaannya di WIV, yang membantah memiliki hubungan dengan virus corona yang mulai menyebar di Wuhan pada akhir tahun lalu.

- Advertisement -

Shi telah bekerja selama bertahun-tahun dengan koronavirus kelelawar di labnya di institut itu, dan menemukan reservoir kelelawar alami untuk patogen Sars (sindrom pernapasan akut parah) yang menyebar di Cina selatan dari 2002 hingga 2003.

Para ilmuwan percaya bahwa coronavirus novel kemungkinan besar menyebar ke manusia dari hewan, mungkin kelelawar, dan mengatakan itu sangat tidak mungkin telah menyebar karena kecelakaan di lembaga itu, dan bahkan lebih kecil kemungkinannya telah dibuat.

Namun, sumber pasti dari virus itu masih belum diketahui, dan China mengatakan sedang melakukan penyelidikan sendiri terhadap masalah ini. Pada bulan Februari, Shi menulis pada WeChat untuk membantah gagasan bahwa virus berasal di lab-nya, mengatakan dia menjaminnya “dengan hidupku”.

Beijing telah menolak karakterisasi Covid-19 sebagai berasal dari Cina, terutama berdebat dengan AS atas asal-usulnya. Seorang jurubicara kementerian luar negeri Cina bahkan menyatakan virus tersebut dibawa ke China oleh militer AS.

Presiden AS Donald Trump pada hari Kamis mengatakan ia memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi bahwa virus itu terkait dengan WIV, bahkan setelah intelijen AS mengatakan bahwa sementara ini virus “bukan buatan manusia atau dimodifikasi secara genetik”, dan masih memeriksa informasi untuk menentukan apakah wabah dimulai dari hewan yang terinfeksi atau kecelakaan laboratorium.

Ada seruan yang berkembang untuk penyelidikan internasional tentang asal-usul virus, termasuk dari AS, Australia, dan Uni Eropa. Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Jumat mengatakan akan mengambil bagian dalam penyelidikan internasional terhadap “asal-usul hewan” dari virus. (Ade&SCMP)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini