spot_img
Sabtu, Maret 2, 2024
spot_img

5 Usulan Penting Hamas dalam Proposal Gencatan Senjata 135 Hari

KNews.id – Dalam proposal yang diajukan kepada mediator di Qatar, Hamas telah menguraikan rencana gencatan senjata dengan Israel di Gaza, yang memicu harapan untuk mengakhiri perang setelah 124 hari pemboman dan invasi darat di jalur tersebut.

Setidaknya 27.585 orang tewas dan 66.978 luka-luka dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober. Ribuan lainnya hilang di bawah reruntuhan dan diperkirakan tewas. Kekhawatiran meningkat mengenai invasi darat militer ke Rafah, kota terakhir yang bertahan di kawasan tersebut, yang menampung 1,4 juta pengungsi.

- Advertisement -

Rencana perdamaian Hamas, yang disebutnya “masuk akal dan realistis” telah diajukan sebagai tanggapan atas proposal yang dikirim pekan lalu oleh mediator Qatar dan Mesir yang telah mengadakan negosiasi dengan Israel dan Amerika Serikat dalam upaya diplomatik tingkat tinggi untuk mengakhiri perang.

Dalam rencananya, Hamas telah mengusulkan proses gencatan senjata tiga tahap yang akan membebaskan sandera dan tahanan di kedua sisi. Setiap tahap akan berlangsung selama 45 hari, sesuai rencana.

- Advertisement -

Israel belum menanggapi usulan Hamas, meskipun “detailnya sedang dievaluasi secara menyeluruh”, kata para pejabat. Namun, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan para pejabat tinggi Israel telah berulang kali menyatakan bahwa pasukan Israel tidak akan diperintahkan untuk mundur sampai Hamas “dihancurkan”.

5 Usulan Penting Hamas dalam Proposal Gencatan Senjata 135 Hari

1. Tahap Pertama: Pembebasan Sandera Perempuan dan Sipil, dalam 45 hari pertama, Hamas mengusulkan untuk membebaskan semua tawanan perempuan Israel yang disandera kelompok tersebut pada 7 Oktober.

Tawanan laki-laki di bawah usia 19 tahun dan yang bukan anggota atau wajib militer di angkatan bersenjata Israel, orang tua dan orang sakit akan dibebaskan. juga akan dirilis. Tidak jelas berapa banyak dari lebih dari 100 tawanan yang diketahui masih hidup yang termasuk dalam kategori ini.

Sebagai imbalannya, Hamas ingin Israel membebaskan 1.500 warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, termasuk semua wanita, anak-anak dan orang lanjut usia. Sekitar 5.200 warga Palestina berada di balik jeruji besi di Israel pada Oktober 2023, di antaranya 33 anak-anak dan 170 wanita.

Di antara tahanan Palestina yang akan dibebaskan, 500 orang haruslah orang-orang yang saat ini menjalani hukuman seumur hidup dan perpanjangan masa hukuman lainnya. Hamas juga meminta setidaknya 500 truk bantuan kemanusiaan dan bahan bakar diizinkan masuk ke Gaza setiap hari.

Mereka telah meminta penyediaan 60.000 rumah sementara dan 200.000 tenda dan telah menetapkan bahwa pengungsi Palestina di Gaza harus diizinkan untuk kembali ke rumah mereka dengan bebas, tanpa hambatan, dalam konteks gencatan senjata sementara yang saling menguntungkan.

Hamas belum menetapkan dari mana pendanaan untuk rumah dan tenda tersebut harus berasal. Selain itu, kelompok tersebut ingin semua penyeberangan ke Jalur Gaza dibuka, dan agar warga Palestina di Gaza yang membutuhkan perawatan medis dapat bepergian dengan bebas keluar dari jalur tersebut. Pada titik ini, tambahnya, pembicaraan seputar persyaratan “gencatan senjata total” dapat dimulai.
(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini