spot_img
Sabtu, Maret 2, 2024
spot_img

4 Alasan Jerman Marah pada Israel

KNews.id – Pemerintah Jerman sejak akhir tahun lalu hingga kini sudah menunjukkan kemarahannya kepada Israel atas invasi ke Gaza yang menyebabkan puluhan ribu warga Palestina meninggal. Apalagi, Israel juga terbukti melakukan kejahatan perang dalam sidang di Mahkamah Internasional (ICJ) di Den Haag, Belanda.

Apalagi, Konferensi Keamanan Munich telah mendesak Jerman untuk mengambil tindakan keras terhadap Israel, dengan mengatakan bahwa Berlin mempunyai tanggung jawab untuk menghentikan pemerintahan Netanyahu ketika mereka melanggar hukum internasional.

- Advertisement -

Jerman telah banyak dikritik karena dukungannya yang tak tergoyahkan terhadap Israel, yang tetap bertahan meskipun jumlah korban sipil dalam perang tersebut meningkat. Para pengkritik Berlin mengatakan kesalahan Berlin atas Holocaust telah menutup mata terhadap dugaan tindakan Israel yang berlebihan di Jalur Gaza.

Jerman dengan gigih membela hak Israel untuk mempertahankan diri dan menentang seruan gencatan senjata segera di Gaza. Mereka juga mendukung Israel di Mahkamah Internasional, di mana Afrika Selatan telah mengajukan kasus yang menuduh negara Yahudi tersebut melakukan genosida.

- Advertisement -

Namun hal ini telah memperburuk hubungan Berlin dengan beberapa negara di dunia Arab dan negara-negara yang disebut global selatan, sekelompok negara yang akan memiliki perwakilan yang baik pada Konferensi Keamanan Munich bulan depan dan ingin diajak oleh Heusgen.

4 Alasan Jerman Marah pada Israel

1. Israel

Menentang Berdirinya Negara Palestina Foto/Reuters Dalam sebuah wawancara dengan Financial Times, Christoph Heusgen, penasihat kebijakan luar negeri mantan kanselir Angela Merkel, mengkritik keras Israel karena menentang negara Palestina.

“Kebijakan tersebut mewakili pelanggaran hukum internasional, seperti halnya – mengutip Presiden AS Joe Biden – pemboman tanpa pandang bulu di Gaza,” kata Heusgen.

Ketika ditanya tentang penolakan Netanyahu terhadap solusi dua negara, Heusgen mengatakan dia tidak tahu “bagaimana Israel membayangkan masa depannya ketika mereka tidak menginginkan negara Palestina dan harus mendirikan pagar tinggi di sekitar wilayah Palestina”.

Heusgen adalah penasihat Merkel ketika ia pertama kali mengartikulasikan gagasan bahwa keamanan Israel adalah “Staatsräson” Jerman, atau demi kepentingan nasional Jerman. Dia mengatakan hal itu berarti Jerman tidak akan ragu untuk menyediakan semua senjata yang dibutuhkan Israel untuk melindungi diri dari musuh-musuhnya.

 2. Melakukan Serangan Membabi-buta di Gaza

Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock baru-baru ini menggambarkan kehidupan di Gaza sebagai “neraka”, dan menyerukan pemerintah Israel untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi warga Palestina di Tepi Barat dari serangan pemukim ekstremis.

Dia juga mengeluh kepada Israel tentang keterlambatan pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza yang terkepung dan menuntut Israel berbuat lebih banyak untuk menghindari jatuhnya korban sipil dalam perang melawan Hamas.

3. Memperluas Pemukiman Yahudi

Para pejabat Jerman juga mengecam konvensi di Yerusalem pada akhir pekan, yang dihadiri oleh tokoh-tokoh senior dalam pemerintahan koalisi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang menyerukan Israel untuk memperluas pemukimannya ke Gaza.

“Gagasan mendeportasi penduduk Palestina dari Gaza dan membangun kembali pemukiman di sana benar-benar tidak dapat diterima,” kata Sebastian Fischer, juru bicara Kementerian Luar Negeri Jerman, pada hari Senin.

“Siapa pun yang mengira Anda dapat mencapai keamanan bagi Israel melalui fantasi deportasi jelas berada di jalur yang salah.”

4. Menghalangi Bantuan Kemanusiaan

Jerman mengharapkan Israel untuk menyesuaikan strategi militernya guna mencegah penderitaan warga sipil Palestina dengan lebih baik. Demikian disarankan Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock.

“Kami berharap Israel… mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan, terutama di wilayah utara, untuk memastikan tindakan militernya lebih tepat sasaran dan menyebabkan lebih sedikit korban sipil,” kata Baerbock.

Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza telah diusir dari rumah mereka dan penduduk mengatakan tidak mungkin mendapatkan perlindungan di daerah kantong padat penduduk tersebut, dengan sekitar puluhan ribu orang telah terbunuh dan konflik semakin meningkat.

“Pertanyaan tentang bagaimana Israel melakukan pertempuran ini merupakan inti dari perspektif solusi politik,” tambah Baerbock.

Kanselir Jerman Olaf Scholz menyerukan kepada Israel untuk mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan ke Gaza dan mengecam kekerasan yang dilakukan pemukim Yahudi di Tepi Barat, termasuk dalam panggilan telepon pada hari Sabtu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.
(Zs/Snd)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini