spot_img
Sabtu, Februari 24, 2024
spot_img

3 Tentara AS Tewas dan 34 Lainnya Terluka akibat Serangan Drone di Yordania

KNews.id – Tiga tentara Angkatan Darat Amerika Serikat (AS) tewas dan 34 lainnya terluka akibat serangan pesawat tak berawak atau drone semalam di Yordania. Kematian para tentara Amerika ini menjadi yang pertama sejak ketegangan di Timur Tengah membara akibat perang Israel-Hamas yang dimulai sejak 7 Oktober 2023.

Siaran pers yang dikeluarkan oleh Komando Pusat (CENTCOM) AS pada hari Minggu menyebutkan jumlah personel Amerika yang terluka dalam serangan itu sebanyak 25 orang. Namun, jumlah tentara yang terluka telah diperbarui menjadi 34 orang.

- Advertisement -

“Tadi malam, tiga anggota militer AS tewas—dan banyak yang terluka—dalam serangan pesawat tak berawak terhadap pasukan kami yang ditempatkan di timur laut Yordania dekat perbatasan Suriah,” kata Presiden AS Joe Biden dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Gedung Putih, seperti dikutip Al Arabiya.

Amerika Harus Menjauhi Perang Darat Israel Melawan Hamas “Meskipun kami masih mengumpulkan fakta-fakta mengenai serangan ini, kami mengetahui bahwa serangan tersebut dilakukan oleh kelompok militan radikal yang didukung Iran yang beroperasi di Suriah dan Irak,” lanjut Biden.

- Advertisement -

Sebelumnya, pada hari Jumat, setidaknya terjadi 158 serangan terhadap pasukan AS dan koalisi di Irak dan Suriah. Namun, sebagian besar operasi tersebut tidak menimbulkan ancaman serius atau menyebabkan kerusakan besar pada infrastruktur.

Dalam serangan semalam, sistem pertahanan udara AS tampaknya gagal mencegat drone, yang merupakan serangan pertama terhadap fasilitas militer, yang dikenal sebagai Tower 22, sejak serangan terhadap sasaran AS dan koalisinya di wilayah tersebut meningkat pada 17 Oktober.

Sekadar diketahui, pasukan AS ditempatkan di wilayah tersebut untuk memberikan pelatihan dan bantuan kepada pasukan Yordania. “Tiga anggota militer Amerika yang kami hilangkan adalah patriot dalam arti tertinggi,” kata Biden.

“Dan pengorbanan terbesar mereka tidak akan pernah dilupakan oleh bangsa kita.” “Kami akan menjalankan komitmen mereka untuk memerangi terorisme. Dan jangan ragu—kami akan meminta pertanggungjawaban semua pihak pada waktu dan cara yang kami pilih,” imbuh Presiden Biden.

Serangan di Yordania terjadi ketika ketegangan meningkat di Timur Tengah, dan ketika negara-negara regional terus menolak pengeboman brutal Israel di Gaza sebagai respons terhadap serangan lintas batas Hamas pada 7 Oktober.

Washington, serta negara-negara lain, telah memperingatkan bahwa konflik tersebut dapat berkembang menjadi perang regional yang lebih luas. Baru-baru ini, AS telah menyerang beberapa kelompok di Irak dan Suriah yang diklaim didukung oleh Iran, termasuk satu kelompok pada minggu lalu.

Mereka juga melakukan kampanye pengeboman bersama Inggris terhadap kelompok Houthi yang didukung Teheran di Yaman sebagai tanggapan atas serangkaian serangan terhadap kapal-kapal perdagangan di Laut Merah.

Kematian tiga anggota militer AS terjadi menjelang pembicaraan antara pejabat AS dan Irak mengenai kehadiran militer AS di negara tersebut di masa depan. Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan pekan lalu bahwa diskusi akan dimulai “dalam beberapa hari mendatang.”
(Zs/Snd)

- Advertisement -

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini