spot_img
Rabu, April 17, 2024
spot_img

3 Doa Orang Tua untuk Anak Agar Sukses Dunia Akhirat, Amalkan Setiap Hari

KNews.id – Setiap orang tua memiliki keinginan terdalam agar anak-anaknya sukses, baik di dunia maupun di akhirat. Oleh karena itu, mendoakan anak merupakan tindakan yang sangat penting dan harus dilakukan setiap hari. Doa orang tua untuk anak bukan hanya sekadar harapan, melainkan juga wujud kasih sayang dan kepedulian.

Doa orang tua memiliki kekuatan spiritual yang dapat memberikan perlindungan dan petunjuk kepada anak-anak. Doa ini tidak hanya meminta kesuksesan dunia, tetapi juga keberkahan di akhirat, sehingga anak-anak dapat hidup dalam ketaatan terhadap nilai-nilai agama dan moral yang diajarkan oleh orang tua.

- Advertisement -

Mengamalkan doa orang tua untuk anak dalam sholat menjadi ritual spiritual yang membantu membangun karakter anak-anak dengan pondasi yang kuat. Waktu paling mustajab bagi orang tua mendoakan anaknya, yakni setelah sholat lima waktu, saat hujan turun, hingga di sepertiga malam.

رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِنْ ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُسْلِمَةً لَكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا ۖ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

- Advertisement -

Rabbanā waj’alnā muslimaini laka wa min żurriyyatinā ummatam muslimatal laka wa arinā manāsikanā wa tub ‘alainā, innaka antat-tawwābur-raḥīm.

Artinya:

- Advertisement -

“Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.”

Doa yang tercantum di dalam ayat Al-Quran Surah Al-Baqarah ayat 128 ini mengandung doa orang tua untuk anak agar selamat dunia dan akhirat. Pertama-tama, mereka memohon agar diri mereka berdua, sebagai orang tua, dan juga keturunan mereka menjadi orang-orang yang patuh dan tunduk kepada Allah SWT. Ini menunjukkan kesadaran akan pentingnya kepatuhan kepada Allah dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam ibadah maupun perilaku.

Selanjutnya, dalam doa ini, orang tua memohon agar keturunan mereka menjadi umat Muslim yang taat kepada Allah SWT. Mereka berharap agar keturunan mereka tetap menjalankan ajaran agama Islam dengan penuh keikhlasan dan kecintaan kepada-Nya. Hal ini mencerminkan keinginan orang tua untuk melihat anak-anak mereka hidup dalam keselamatan dan keberkahan, serta mengikuti jejak keimanan yang benar.

Doa ini juga mencakup permohonan agar Allah SWT memperlihatkan kepada mereka, baik orang tua maupun keturunan, cara dan tempat-tempat ibadah haji. Ini menunjukkan keinginan orang tua untuk memperkenalkan ajaran agama Islam secara menyeluruh kepada keturunan mereka, termasuk mengenai kewajiban menjalankan ibadah haji.

Selain itu, mereka juga memohon kepada Allah SWT agar menerima taubat mereka. Ini menunjukkan kesadaran akan pentingnya bertaubat dan memperbaiki diri sebagai bagian dari perjalanan spiritual dalam hidup.

2. Doa Orang Tua untuk Anak dalam Al-Qur’an Surat Al-Furqan Ayat 74

وَٱلَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَٰجِنَا وَذُرِّيَّٰتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَٱجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Wallażīna yaqụlụna rabbanā hab lanā min azwājinā wa żurriyyātinā qurrata a’yuniw waj’alnā lil-muttaqīna imāmā.

Artinya:

“Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.”

Doa ini, yang terdapat dalam Surah Al-Furqan ayat 74, mencerminkan harapan dan doa orang tua untuk kebahagiaan dan keselamatan bagi keluarga mereka, baik di dunia maupun di akhirat. Pertama-tama, mereka memohon kepada Allah untuk diberikan isteri-isteri yang baik dan keturunan yang menjadi penyenang hati.

Permohonan ini menggambarkan keinginan mereka untuk memiliki keluarga yang harmonis, penuh kasih sayang, dan menjadi sumber kebahagiaan dalam kehidupan sehari-hari.

Selanjutnya, dalam doa ini, orang tua berharap agar Allah menjadikan mereka imam bagi orang-orang yang bertakwa. Ini menunjukkan kesadaran dan tanggung jawab orang tua untuk memberikan contoh kepemimpinan spiritual kepada keluarga mereka. Mereka berdoa agar dapat memberikan bimbingan dan teladan yang baik dalam menjalankan nilai-nilai agama Islam, sehingga keluarga mereka menjadi sumber inspirasi dan petunjuk bagi orang lain yang berusaha mendekatkan diri kepada Allah.

Doa ini mencerminkan nilai-nilai kesederhanaan dan ketakwaan dalam kehidupan keluarga. Selain memohon keberkahan dalam hubungan pernikahan dan keluarga, orang tua juga menyadari pentingnya memimpin keluarga mereka dengan nilai-nilai ketakwaan.

3. Doa Orang Tua untuk Anak dalam Al-Qur’an Surat Ibrahim Ayat 40
Pria Muslim mendengarkan ketika seorang anak membaca Al-qur’an pada hari pertama bulan suci Ramadhan di Masjid Al-Kabir di kota tua Sanaa, ibu kota Yaman, 2 April 2022. Pada bulan Ramadhan umat muslim memanfaatkan waktu untuk memperbanyak ibadah dengan membaca Al Quran. (MOHAMMED HUWAIS/AFP)

رَبِّ ٱجْعَلْنِى مُقِيمَ ٱلصَّلَوٰةِ وَمِن ذُرِّيَّتِى ۚ رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَآءِ

Rabbij’alnī muqīmaṣ-ṣalāti wa min żurriyyatī rabbanā wa taqabbal du’ā`

Artinya:

“Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan salat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.”

Pertama-tama, dalam doa ini, orang tua memohon kepada Allah agar mereka dan keturunannya tetap konsisten dalam mendirikan salat. Menjadikan salat sebagai fokus utama dalam doa mencerminkan kesadaran akan pentingnya ketaatan dalam beribadah sebagai fondasi kehidupan spiritual yang kokoh.

Selanjutnya, doa ini mencerminkan harapan orang tua untuk kelangsungan amal ibadah di generasi berikutnya. Mereka berdoa agar anak cucu mereka juga menjadi individu yang mampu memelihara dan memperkuat hubungan mereka dengan Allah melalui salat. Doa ini mencerminkan keinginan seorang tua untuk melihat keturunannya hidup dalam kesadaran dan ketaatan terhadap ajaran agama Islam, sehingga mereka menjadi penerus yang baik dalam menjalankan ibadah.

Terakhir, dalam doa ini, orang tua memohon kepada Allah untuk menerima doa mereka. Permohonan ini mencerminkan rasa rendah hati dan kepercayaan sepenuhnya kepada Allah sebagai penerima doa. Dengan menyertakan ungkapan “rabbanā wa taqabbal du’ā`” (ya Tuhan kami, terimalah doaku), doa ini menggambarkan keinginan orang tua agar doanya diterima oleh Allah, yang diyakini sebagai Maha Penerima doa dan Maha Pengabulkan permohonan.  (Zs/Lptn.6)

Berita Lainnya

Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Ikuti Kami

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PengikutMengikuti

Terpopuler

Terkini